Menikmati Eksotisme Italy..

24 09 2017

Dear kawan,

Kali ini aku mencoba mendokumentasikan perjalananku ke Italy melalui blog ini. Catatan ringan saja, tetapi bisa menjadi kenangan di kemudian hari. Yang menarik, jadwal keberangkatanku yang sudah disiapkan beberapa bulan sebelumnya hampir bersamaan dengan hiruk pikuk kehebohan akibat pil PCC yang mengggemparkan jagad kefarmasian. Sebelum berangkat aku sempat mengupload tulisan lamaku di blog (tulisan tahun 2008) tentang Somadril yang merupakan salah satu merek obat carisoprodol yang menjadi sumber kehebohan. Tak ayal tulisanku mungkin pas mendapat momentum yang tepat sehingga di-share kawan-kawan sampai ratusan kali. Dan begitulah, tak lama kemudian beberapa wartawan dari beberapa media meminta ulasanku tentang PCC. Bahkan sampai saat habis check in di Bandara Soetta pun masih melayani wawancara “on air” di radio Elshinta Jakarta. Sekarang biarlah sekarang yang berwajib yang mengurusnya, aku mau cerita tentang perjalananku ke Italy saja hehehe….

Very long trip

Perjalananku ke Italy kali ini judulnya adalah mengikuti sebuah symposium internasional yang diselenggarakan oleh Phytochemical Society of Europe (PSE) di Francavilla el Mara, Chieti, Italy. Dengan back ground penelitian di bidang farmakologi, cukup mudah bagiku untuk menyesuaikan dengan topik yang disediakan di sana, yang penting menggunakan medicinal plants sebagai salah satu sumber yang diteliti. Sekaligus ini adalah salah satu kewajibanku untuk mendapatkan luaran penelitian berupa keikutsertaan dalam seminar internasional yang aku janjikan dalam proyek penelitian RAPID (Riset Andalan Perguruan Tinggi dan Industri) yang sedang kujalankan. Sengaja aku tuliskan ini di bagian awal supaya pembaca tahu bahwa aku pergi menjalankan tugas hehehe…. walaupun tentu saja ada efek samping yang menyenangkan yaitu bisa menikmati pengalaman baru di negeri orang. Apalagi Italy terkenal sebagai negeri yang indah dan penuh dengan wisata sejarah. Begitulah, kali ini aku kembali berangkat bersama Bu Triana, partner perjalananku untuk ke empatkalinya untuk mengikuti seminar di luar negeri. Kami memang punya angan-angan, minimal setahun sekali harus bisa ikut seminar internasional di luar negeri, untuk menambah wawasan dan pengalaman…

Kami bersyukur bahwa UGM banyak menyediakan kesempatan (dan dana tentunya) untuk kegiatan diseminasi hasil penelitian ke luar negeri. Kali ini kamipun mendapatkan dana dari BPP UGM. Dan untuk bepergian seperti ini, sekarang aku lebih senang menggunakan paspor hijau karena tidak terlalu ribet menunggu surat ijin Setkab dan paspor dinas. Apalagi urusan visa juga dibiayai. Terimakasih, UGM..!! Untuk ke Italy ini aku harus mengurus visa Schengen, di mana aku harus datang sendiri ke Jakarta untuk cap jari. Setelah semua urusan dokumen beres, berangkatlah kami pada tanggal 16 September 2016 lalu.

Alhamdulillah, Komik Apoteker Cilik udah sampe Roma

Total perjalanan yang kami tempuh dari Jogja sampai ke Francavilla mencapai 30-an jam. Lumayan melelahkan, padahal kami pilih Turkish Air yang durasi perjalanannya paling pendek dan waktunya paling sesuai dengan kebutuhan. Route perjalananan kami adalah Jogja – Jakarta – Istambul – Roma – Francavilla al Mare. Oya, sesampai di Roma, kami memutuskan untuk beli data untuk internet dengan nomor Italy, agar tetap get connected dan bisa update berita dengan keluarga di rumah. Karena kalau bertahan dengan nomor Indonesia untuk sekitar 5 hari.. hadeeh, roamingnya lumayan boo…. !! Tidak lupa aku membawa Komik Apoteker Clikku dua seri untuk ikut berjalan-jalan ke Roma hehehe…

Dari Fiumicino Aeroporto di Roma menuju ke Francavilla kami menggunakan bus selama 3 jam. Beruntunglah Panitia sangat helpful, dibuatnya WA group untuk para peserta sehingga kami bisa berkomunikasi dan bertanya hal-hal yang kurang jelas, termasuk urusan transportasi. Francesco, demikian nama ketua Panitianya, menyarankan kami untuk menggunakan bus dan booking via online untuk memastikan dapat tiketnya. Jadilah kami naik Prontobus, dengan biaya 24 Euro/orang. Francavilla al Mare adalah kota kecil di pinggir pantai di bagian timur laut Italia. Perjalanan darat dari Airport ke Francavilla sungguh indah dengan pemandangan unik khas Italia. Sepanjang jalan kami melihat banyak pohon olive dan pepohonan lain yang tidak dijumpai di Indonesia. Lucunya, kami tidak pernah menjumpai sapi di padang rumput seperti di Belanda, tetapi lebih banyak kambing yang ada. Bukit-bukit sepanjang perjalanan bervariasi, dari bukit yang subur sampai dengan bukit kapur yang gundul tak berpohon tapi indah dari kejauhan. Mirip-mirip gletser dari jauh.

Di depan peta kota Pescara

Bus kami berakhir di terminal bus Pescara, kota sebelah yang lebih besar, di mana dari situ kami masih perlu naik taksi ke hotel di Francavilla. Biaya taxi dari Terminal Bus Pescara ke Francavilla adalah 20 Euro. Hmmkalo udah di negeri orang jangan suka mengkurs mata uang yaa… nanti stress sendiri hehehe…  Sampailah kami di hotel pada pukul 18-an waktu setempat, yang berbeda 6 jam, lebih lambat dari waktu di Indonesia. Mulai jetlag deh…. Suasana masih sore, tetapi badan kami adalah badan jam 11 malam… udah capek dan mengantuk. Oya, hotelnya merupakan tempat di mana symposium diselenggarakan. Kamarnya cukup lega sebenarnya, nyaman untuk tinggal. Sayangnya kurang satu hal penting… tidak ada alat pemanas air untuk memasak air panas !! Hal ini agak terasa karena dari Indonesia kami membawa bekal mie instan, bubur, oatmeal yang butuh air panas. Air panas dari tap water memang bisa diminum katanya, tapi kan kurang panas. Yah, tapi bagaimana lagi… hari pertama datang perut belum diisi. Keciaan... jauh-jauh ke Italy, makannya mie instan hehehe….

PSE Symposium

PSE Symposium sudah dimulai tgl 17 September, saat kami datang, tetapi kami baru bisa mengikuti pada hari ke 2, tgl 18 September. Dengan kebaikan hati Francesco, aku bisa me-reschedule jadwal presentasi yang semula tgl 19 September menjadi tgl 18 September, sehingga bisa selesai pada hari pertama. Symposium diikuti oleh kurang lebih 100-an peserta dari berbagai negara, terutama dari negara-negara Eropa, tetapi ada pula yang dari Mesir, Pakistan, dll., termasuk Indonesia. Alhamdulillah, tugas presentasi oral sudah kami laksanakan dengan baik sebelum lunch time.

Bersama Prof Elvira Gille dari Rumania

Di acara itu kami berkenalan dengan seorang professor dari Rumania yang sangat ramah, namanya Prof Elvira Gille.  Gile deh pokoknya hehehe… beliau baik dan suka bercerita, jadi kami merasa nyaman juga bersama beliau. Beliau menceritakan bagaimana kegiatan risetnya di Rumania dan bagaimana mendorong junior-juniornya untuk maju. Beliau sangat menghargai anak-anak muda yang berprestasi. Awalnya kami berkenalan saat lunch, karena sepertinya beliau melihat kami agak bingung memilih-milih makanan halal yang bisa kami makan. Lalu beliau mencoba jelaskan bahwa makanan ini tidak mengandung babi, bla bla bla… Anyway, thanks, Madame… walaupun sebenarnya masalahnya tidak cuma babi saja hehehe….

Excursion ke Pescara

Hari kedua acara PSE Symposium diawali dengan excursion ke Cantina Zaccagnini di Bolognano, sebuah pabrik anggur. Semula kami berpikir akan ikut excursion tersebut, tetapi setelah kami pikir-pikir lagi, sepertinya nanti di sana kami malah tidak banyak bisa ngapa-ngapain, serba ngga enak nanti kalau diminta nyicip wine dan kami menolak.. hehe.. jadi kami memutuskan untuk berpetualang sendiri. Iya, bisa dibilang “berpetualang” karena susahnya di Italy itu adalah tulisannya sebagian berbahasa Italy, udah gitu orang-orangnya juga tidak banyak yang bisa Bahasa Inggris, terutama di kota kecil macam yang kami kunjungi. Jadi memang kadang harus sedikit gambling ketika mengambil keputusan mau kemana, karena tidak mudah untuk bertanya-tanya. Akhirnya kami putuskan untuk berpetualang ke Pescara saja, kota sebelah yang lebih besar dari Francavilla. Aku mencoba searching di internet dan menemukan ada tempat bernama Ponte del Mare di Pescara. Jadilah kami naik taksi dengan tujuan Ponte del Mare.

di Jembatan Ponte del Mare, sebelah kiri terbentang kota, sebelah kanan lautan..

Ponte del Mare adalah sebuah jembatan indah sepanjang 172 m di pinggir laut yang sering dikunjungi untuk berjalan-jalan. Ada jalur untuk pejalan kaki dan pesepeda. Pemandangan sangat indah dari atas jembatan, di mana kami bisa melihat laut di sisi kanan, sementara kota dan bukit di sisi kiri.  Cuaca di Pescara dan suhunya sangat bersahabat. Dengan suhu sekitar 23-24 derajat sungguh nyaman untuk berjalan-jalan.  Turun dari jembatan kami menuju ke pusat kota menyusuri jalan-jalan yang berada di sepanjang pantai dengan pasir putihnya. Tidak banyak yang bisa kami beli di Pescara karena tidak banyak toko souvenir khusus, jadi kami lebih banyak melihat-lihat saja.

Ke Chieti

Pescara tidak begitu besar, jadi kami memutuskan pergi ke kota lain yang cukup dekat untuk melihat suasana yang lain dan mencoba naik kereta. Setelah melihat-lihat di peta serta harga tiket kereta di mesin tiket, kami memutuskan pergi ke Chieti. Waktu itu ada kereta pukul 14.30an, dengan harga tiket 1.9 Euro. Perjalanan ke Chieti kira-kira 30 menit. Sempat agak bingung ketika mau naik kereta karena kurang jelas tulisannya di jalur berapa, semuanya tertulis dalam Bahasa Italy, dan kalaupun ada pengumuman juga disampaikan dalam Bahasa Italy. Untunglah ada anak muda yang baik hati, walaupun Bahasa Inggrisnya tidak lancar, dia bahkan mengejar kami ketika kami berada pada jalur yang salah. Dia sampaikan bahwa barusan ada pengumuman bahwa kereta ke Chieti beralih di jalur 4 (padahal kami ada di jalur 2), . Alhamdulillaah…

Menu di kedai Kebab halal di Chieti

Di perjalanan menuju ke Chieti, aku coba searching lagi di intenet tempat yang bisa dikunjungi di sana, dan ketemulah tempat yang sepertinya menarik, yaitu Corso Marrucino, sepertinya semacam pusat kota begitu dengan tempat perbelanjaan. Oya… breakfast kami di hotel tadi pagi “hanya” roti, buah dan telur… ngga ada nasi goreng atau bubur ayam hehehe… Siang ini kami sudah kelaparan. Sesampai di stasiun Chieti kami keluar, dan wow… kami menemukan kedai makanan halal berupa kebab, pizza, dll. Tidak mudah mencari restoran halal di kota kecil di Italy. Maka mampirlah kami kesana mengisi perut. Alangkah nikmatnya bisa makan daging halal… Kedai itu milik orang Pakistan. Sekalian kami bertanya bagaimana caranya untuk bisa ke Corso Marrucino. Dan syukurlah karena dari stasiun itu juga ada halte bus yang jalurnya ke Corso Marrucino. Sepanjang perjalanan naik bus ke Corso Marrucino, pemandangan cukup menarik, karena Chieti ternyata kota yang berbukit-bukit, macam kota Semarang, ada kota atas dan bawah. Kota atas nampaknya merupakan kota yang lama, sedangkan di bawah adalah perluasannya. Ini terlihat dari jenis bangunan di kota atas yang berupa bangunan-bangunan kuno ala Eropa yang tinggi-tinggi dengan jalan yang sempit-sempit, sementara di kota bawah nuansanya lebih modern. Aku sempat berharap agak kurusan dikit sepulang dari Eropa karena banyak berjalan, tetapi sepertinya harapanku ini sia-sia belaka. Tetap banyak berjalan, tapi kok lemak tetap bertumpuk di badan kiri kanan… huaa….!!

Di Corso Marrucino kami berjalan berkeliling saja melihat-lihat kemegahan bangunan kuno ala Eropa. Dan waktu mau kembali ke stasiun kereta, kami kembali bingung bagaimana caranya mendapatkan tiket busnya. Alhamdulillah, secara coba-coba kami masuk ke sebuah cafeteria menanyakan apakah mereka menjual tiket bus, ternyata ada, harganya 1,2 Euro. Kamipun segera kembali ke stasiun karena akan kembali ke Pescara. Walaupun capek, tetapi senang karena kami sudah punya pengalaman baru naik kereta api di Italia hehehe… 

Mejeng di depan kereta yg ditungguin… akhirnyaa.. ketinggalan kereta !!

Nah, di sini ada pengalaman lucu. Lagi-lagi karena masalah bahasa, kami tidak begitu well informed mengenai jalur kereta yang akan kami naiki. Singkat cerita, kami membeli tiket kereta dengan jadwal jam 16.40 untuk kembali ke Pescara. Waktu itu sudah jam 16.15an. Karena petugas yang di stasiun sedang sibuk melayani orang lain, akhirnya kami sok pede menuju jalur 2 yang arahnya berkebalikan dengan kereta kami tadi siang dari Pescara. Kamipun menunggu kereta menuju Pescara di situ. Waktu ada kereta lewat dan berhenti di stasiun di jalur 1, kami tidak ingin melewatkan kesempatan berfoto dengan latar belakang kereta yang baru datang. Jepret sana jepret sini, begitulah dua orang yang memang narsis bergantian berfoto…. Setelah kereta tersebut berjalan kembali.. gludaak… barulah kami sadar bahwa itu adalah kereta jam 16.40 ke Pescara yang kami tunggu-tunggu hahahaha…… kami menunggu di jalur 2, kereta datang di jalur 1. Tapi masih ngga sadar, malah berfoto-foto….  Singkatnya kami ketinggalan kereta !!  Segera kami melihat jadwal kereta lagi, dan kereta berikutnya baru akan datang jam 17.35. Tapi untunglah ketika kami tanyakan ke petugas stasiun, tiket kami yg tadi tetap bisa dipakai walaupun untuk jam yang berbeda. Ya sudah… dinikmatin ajah…… kami masih tergeli-geli kalau ingat…

Gala Dinner

Walaupun sempat ketinggalan kereta di Chieti, alhamdulillah kami masih bisa sampai Pescara sebelum jam 18.45. Hal itu penting karena itu saatnya acara  Penutupan Symposium. Kami sempat menghadiri acaranya, dan malamnya bersiap untuk Gala Dinner yang undangannya jam 20.30. Walaupun tubuh kami sudah mulai beradaptasi dengan waktu di Italy,  tetap saja jam 20.30 itu rasanya sudah mengantuk karena di Indonesia sudah jam 02.30 pagi. Bayangin, kami baru mau makan malam jam segitu.

Hidangan pembuka Gala Dinner

Untuk Gala Dinner sedikit istimewa dibandingkan acara dinner sebelumnya, karena kali ini diiringi live music. Makanannya pun lebih banyak dan bervariasi. Tapi lagi-lagi ngga ketemu nasi hehe…. Tapi untunglah, semua makanannya adalah berbahan sea food karena memang di kota pantai, jadi kami bisa makan tanpa kuatir. Dengan model round table, kami duduk bersama peserta dari Mesir. Dinner diawali dengan makanan pembuka berupa irisan ikan salmon, udang, potongan ikan dan cumi berisi keju.  Hidangan berikutnya adalah hidangan utama, berupa pasta dengan saos carbonara ditambah potongan ikan. Berikutnya keluar lagi makanan berupa kentang yang sudah diolah dicampur bayam dibentuk seperti finger, dimasak dengan saus kepiting dberi potongan cumi. Terakhir setelah udah cukup kekenyangan, datang hidangan penutup berupa ikan yang dimasak ditambah kacang. Maaf, aku tidak tahu nama-nama makanannya… semua aneh-aneh hehehe…. Akhirnya Gala dinner yang penuh perjuangan karena ngantuk dan kenyang berakhir juga pukul 23.30-an waktu setempat.

Malam itu juga kami packing barang karena besok paginya akan berangkat ke Roma untuk pulang ke Indonesia.

Roma, the beautiful city

Di jembatan depan hotel di Fiumicino yang menghadap ke muara

Kami berangkat menuju Fiumicino  dari Pescara station pukul 7.30 pagi menggunakan Prontobus seperti saat berangkatnya. Sama seperti saat berangkat, waktu tempuhnya sekitar 3 jam untuk sampai ke Fiumicino Aeroporto. Tapi kami  berencana untuk menjelajahi Roma di hari itu sebelum balik ke Indonesia esok paginya, jadi dari Aeroporto kami naik taksi ke Hotel di Fiumicino. Oya, international airport Roma tepatnya berlokasi di Fiumicino, sebuah kota kecil di selatan Roma.  Karena belum saatnya check in, kami menitipkan barang-barang kami di hotel. Hotel di Fiumicino cukup unik, karena merupakan hotel kecil berlantai dua dengan disain konvensional. Hotelnya terletak dipinggir sungai yang berada di muara. Ada satu jembatan di depan hotel yang menghubungkan dengan sisi seberang sungai di mana kami akan naik bus ke Roma.

Ya, siang itu kami berencana menjelajahi Roma. Destinasi pertama kami adalah Colosseo Roma yang sangat bernilai historis. Ini destinasi wajib deh.… Kami mendapat info dari pelayan Tabaccheria di tempat kami membeli tiket (ketika kami bilang ingin ke Colosseo Roma), bahwa dari Fiumicino kami harus naik bus ke arah Magliana. Sesampai di terminal Magliana, nanti kami harus naik metro ke arah Colosseo. Tabaccheria adalah semacam kedai yang menjual rokok, minuman, dan pernik-pernik lainnya, termasuk tiket bus dan metro. Jadilah kami naik bus ke Magliana dan nyambung metro ke Colosseo.

Colosseo Roma

Dengan latar belakang Colosseo Roma yang kolosal dan bersejarah

Alhamdulillah, sampailah kami di stasiun metro persis di sebelah Colosseo. Colosseo, adalah sebuah bangunan besar dan bersejarah yang terletak di tengah kota Roma. Bangunan ini dibangun pada masa Kaisar Vespasian. Selesai dibangun pada 80 Masehi, bangunan ini mempunyai (kurang lebih) 50.000 tempat duduk penonton untuk menonton berbagai macam pertunjukan…seperti “gladitorial contest” dan “public spectacles”. Sebenarnya jika akan masuk Collosea, kita bisa membeli tiket dan memilih yang dengan guide atau tidak. Tetapi kami tidak punya banyak waktu di Roma, jadi memutuskan untuk tidak masuk ke dalamnya, yang paling tidak memerlukan waktu 2 jam untuk berjalan-jalan di dalamnya. Cukuplah kami udah pernah melihat sendiri bangunan yang sangat Romawi ini dan berfoto-foto di luarnya. Di samping lumayan mahal, kami juga masih ingin ke tempat lain yang tidak kalah terkenalnya di Italia, yaitu ke Vatican city.

Keluar dari Colosseo, kami mencoba naik Roma Hop-on Hop-off Sightseeing bus yang berlaku utk 12 jam dengan harga 18 Euro/orang. Ada 8 bus stop yang dimulai dari 1. Via Marsala (Termini station), 2. Santa Maria Maggiore (Basilica), 3. Colosseo (Colosseum and Ancient Rome), 4. Circo Massimo (Circus Maximus), 5. Piazza Venezia (Capitoline Museums, Pantheon), 6. Vaticano (Vatican City), 7. Fontana di Trevi (Trevi Fountain), 8. Piazza Barberini, dan kembali ke Termini.  Dengan bus ini, kita bisa berhenti di berbagai bus stop untuk turun dan melihat-lihat, dan kembali lagi naik bus berikutnya yang akan lewat setiap 15 atau 20 menit. Sepanjang perjalanan kami mendengarkan penjelasan via earphone yang dibagikan, mengenai tempat-tempat yang dilewati. Sungguh kami sangat takjub melihat kota Roma yang penuh dengan bangunan-bangunan indah, bersejarah dan kolosal. Sangat eksotis. Menyisakan peradaban yang maju beratus-ratus tahun yang lalu. Bangunan yang bersejarah masih sangat terjaga baik, sementara bangunan-bangunan tua lainnya sebagian masih digunakan untuk aktivitas, baik untuk kegiatan perdagangan atau perkantoran. Kami naik dari pemberhentian ke 3 yaitu dari Colosseo. Dan karena kepingin ke Vatican, maka kami turun di pemberhentian ke 6 yaitu Vaticano.

Bersama bu Triana di Vatican City

Vatican juga merupakan tempat yang sangat bersejarah dan terkenal karena merupakan tempat di mana Paus, pimpinan tertinggi ummat Katholik, tinggal. Kita ketahui bahwa Vatikan merupakan sebuah negara yang dikelilingi tembok di dalam kota Roma. Dengan luas area sekitar 44 hektar, dan populasi sebesar 842 jiwa, Negara Kota Vatikan merupakan negara independen terkecil di dunia, baik area maupun populasinya, yang diakui secara internasional. Uniknya, walaupun itu merupakan negara sendiri, sepertinya para wisatawan cukup mudah untuk berada di sekitarnya.  Tapi kami memang tidak masuk ke dalamnya sih…  Di Roma kami sering diingatkan untuk berhati-hati, karena di sana banyak pick pocket. Tapi alhamdulillah, selama kami di sana baik-baik saja.

Grande Moschea Roma

Setelah berfoto-foto sebentar di Vatican, kami ingin berkunjung ke Mesjid Besar Roma atau Grande Moschea Roma yang katanya merupakan Mesjid terbesar di Eropa. Sekalian kami ingin sholat di sana, karena kebetulan itu adalah waktunya sholat ashar. Kalau tidak di Masjid, tidak kebayang kami harus sholat di mana, karena tidak ada mushola berserak seperti di Indonesia hehe.. Setelah menanyakan mbah Google, kami menemukan alamat Masjid tersebut yang berlokasi di sebelah utara Roma, tepatnya di Viale della Moschea, 85. Daripada bingung naik apa dan untuk menghemat waktu, kami memutuskan naik taksi kesana dari Vatican. Kami perlu menunjukkan map kami pada sopir taksi karena takut juga dia tidak tahu, karena kami maklum mereka pasti jarang ke masjid hehehe…

Bersama Imam dan Takmir Masjid Agung Roma

Alhamdulillah, sampailah kami di Masjid Besar tersebut walaupun kami harus jalan dulu beberapa ratus meter karena jalannya hanya satu arah dan taksi tidak bisa sampai kesana. Tak apalah, yang penting udah ketemu masjid udah seneng banget. Sampai di Masjid, kami bertemu dengan Imam dan takmir Masjid tersebut yang berasal dari Mesir. Alhamdulillah, rasanya hommy sekali bisa ketemu masjid dan sholat di sana. Lalu Imam Masjid tersebut mengantarkan kami ke Masjid bagian atas, untuk memperlihatkan isi masjid yang indah. Imam Masjid menjelaskan bahwa pada saat sholat Jumat maupun pada hari-hari besar Islam, termasuk bulan Ramadhan, masjid sangat penuh dengan jamaah dan Masjid dapat menampung sekitar 40.000 jamaah. Sayangnya taman masjid nampak tidak terlalu terawat, mungkin karena cukup luas dan hanya sedikit yang bertugas di sana. Maklum, masjid ini berdiri di atas lahan seluas 30 ribu meter persegi. Luas bukaan?

Dari Masjid kami akan kembali ke Roma Termini lagi untuk pulang ke hotel. Untunglah Imam Masjid menjelaskan kepada kami rute yang harus kami tempuh. Jadi, sekitar 200 meter dari Masjid ada stasiun metro kecil, yaitu  Monte Antenne, di mana kami harus naik metro jurusan Flaminio, lalu naik kereta lagi ke Termini. Alhamdulillah, di sekitar stasiun Roma Termini kami menemukan restoran India halal setelah seharian belum makan apa-apa. Hmm… sedapnyeee….. akhirnya ketemu nasi lagi setelah beberapa hari ngga makan nasi. Dan makanannya cukup enaak…. Nasi biryani udang yang sedap…!!

Setelah bertenaga lagi, kami teringat masih punya karcis bus Hop-on Hop-off yang masih berlaku dan kami belum memutari semua pemberhentian tadi. Akhirnya kami putuskan untuk menghabiskan waktu yang tersisa untuk naik bus Hop-on Hop-off dari dekat Termini, dan berputar sampai kembali ke Termini lagi. Roma di malam hari sungguh indah dengan lampu-lampu di gedung-gedung tua. Suasana cukup ramai di jalanan ketika kami menyusuri jalan-jalan di Roma menggunakan bus Hop-on Hop-off.  Ngomong-ngomong tentang transportasi di Italy, ngga tertib-tertib amat, seperti di Indonesia hehehe…. Salah satu taksi yang kami tumpangi di Pescara, sopirnya nyetir sambil nelpon hampir sepanjang perjalanan. Taksi yang lain sopirnya nyetir sambil nonton film di smartphone-nya. Hadeehh….

Dan akhirnya, sampailah kami di ujung petualangan di Roma. Kami kembali ke Hotel di Fiumicino dekat Airport menggunakan bus, dengan rasa capek tetapi puas.

Pulang ke tanah airku Indonesia

Tanggal 21 September pagi kami bersiap menuju Fiumicino Aeroporto untuk kembali pulang ke tanah air. Alhamdulillah, setelah 3 jam perjalanan Roma – Amsterdam dan 12 jam nonstop Amsterdam – Jakarta, plus Jakarta-Jogja, sampailah aku di rumah kembali dengan selamat dan bersyukur masih diberi kesempatan mengunjungi belahan bumi lain dari ciptaan Allah. Semoga kelak masih bisa berkunjung ke belahan bumi lainnya. Amiin.  

Iklan




Apa sih Dumolid itu? Kok sampe bisa bikin artis ditangkap polisi?

6 08 2017

Dear kawan,

Lama tidak menulis lagi di blog ini. Aku repost saja tulisanku di harian Tribun hari ini untuk dokumentasi blog ini ya.. biar blog-ku juga dikunjungi hehe..  Disertai tambahan komentar dan ilustrasi untuk menambah penjelasan.

Baru-baru ini masyarakat dikejutkan dengan tertangkapnya pasangan artis Tora dan Mieke atas kepemilikan tablet Dumolid. Berita ini sangat cepat tersebar dengan berbagai versinya. Beberapa berita menyebutnya sebagai sebagai golongan narkotik dan menyamakannya dengan obat-obat semacam shabu atau ecstasy. Aku tidak memasalahkan aspek hukumnya, biar bapak-bapak polisi yang berwenang yang menetapkannya, tetapi akan membahas dari aspek obatnya. Tulisan ini mencoba meluruskan dan mengupas tentang Dumolid, kegunaannya, potensinya disalahgunakan dan bagaimana seharusnya memperlakukannya.

 Berisi nitrazepam

Gugus Benzene dan Diazepine menjadi kerangka obat golongan benzodiazepin

Dumolid adalah nama dagang untuk obat yang bernama nitrazepam. Selain Dumolid, obat lain yang berisi nitrazepam adalah Mogadon. Nitrazepam sendiri secara kimia adalah termasuk obat golongan benzodiazepine yang bekerja menekan system syaraf pusat. Istilah benzodiazepine berasal dari struktur kimia golongan obat ini yang memiliki gugus cincin “benzen” dan  “diazepin”. Obat ini memiliki khasiat antara lain sebagai obat penenang, obat tidur, dan anti kejang. Dalam regulasi penggolongan obat, nitrazepam (Dumolid) dan obat-obat golongan benzodiazepin tadi termasuk obat psikotropika, yaitu obat yang bisa mempengaruhi psikis/kejiwaan seseorang. Sepertinya halnya obat golongan narkotika, pengaturan peredarannya sangat ketat karena berpotensi untuk disalahgunakan.

 

Obat golongan benzodiazepine

Ada baiknya mengetahui bahwa selain Dumolid (nitrazepam), ada banyak obat lain yang tergolong obat benzodiazepine.  Jadi Nitrazepam tidak sendirian. Obat-obat lain yang tergolong benzodiazepine antara lain adalah diazepam, alprazolam, midazolam, klonazepam, estazolam, klordiazepoksid, dll, yang terdapat dalam berbagai nama dagang. Mereka berbeda dalam hal kecepatannya menimbulkan efek, berapa lama efeknya, dan tujuan obat digunakan. Beberapa yang termasuk memiliki aksi pendek adalah midazolam dan klorazepat dengan durasi 3-8 jam. Sedangkan yang beraksi sedang adalah lorazepam dan alprazolam, dengan durasi 11-20 jam. Sementara nitrazepam bersama diazepam, klonazepam dan klordiazepoksid termasuk yang memiliki aksi panjang, sampai 1-3 hari.

 Obat yang legal

Dumolid, obat keras dengan tanda lingkaran merah dan huruf K

Tidak seperti ecstasy, shabu, heroin, kokain yang sering digunakan untuk obat rekreasional (mencari kesenangan) yang bersifat illegal dan tidak untuk pengobatan, Dumolid dan obat benzodiazepine lainnya adalah obat legal yang digunakan dalam pengobatan. Obat ini bertanda lingkaran merah berisi huruf K pada kemasannya, menandakan bahwa mereka tergolong obat keras yang harus diperoleh dengan resep dokter. Gangguan penyakit yang diterapi dengan obat golongan ini antara lain adalah kecemasan, insomnia (tidak bisa tidur), kejang, gejala putus alcohol, dan untuk relaksasi otot. Penyakit-penyakit tersebut disebabkan karena aktivitas syaraf pusat yang berlebihan, karena itu memerlukan obat yang dapat menekan aktivitas system syaraf.

 Bagaimana kerjanya?

GABA receptor, tempat aksi obat benzodiazepin

Obat golongan benzodiazepin termasuk Dumolid bekerja pada reseptor GABA di sistim syaraf pusat manusia. GABA adalah suatu senyawa penghantar di otak (neurotransmitter) yang bekerja menekan system syaraf pusat sebagai penyeimbang stimulasi syaraf.  Obat-obat golongan benzodizepin bekerja meningkatkan efek GABA untuk menekan aktivitas otak/sistim syaraf pusat. Dengan demikian diperoeh efek menenangkan (sedatif), menidurkan, juga mengurangi kejang/kekakuan otot.

Apakah bisa menyebabkan kecanduan?

Ya, obat-obat psikotropika sejenis benzodiazepine ini berpotensi untuk disalahgunakan dan menyebabkan kecanduan. Efeknya yang menenangkan dan menidurkan membuatnya sering dicari orang yang mengalami masalah kecemasan atau gangguan tidur sebagai solusi tercepat. Jika penderita gangguan semacam itu pergi ke dokter, dokter akan memeriksa dan memutuskan apakah seseorang memerlukan obat atau cukup dengan tindakan-tindakan non-obat seperti psikoterapi, perubahan pola hidup, dll. Tentunya perlu dicari akar penyebab masalahnya dulu sebelum diputuskan menggunakan obat. Salah satu obat yang paling sering diresepkan adalah obat golongan benzodiazepine ini, termasuk Dumolid.

Namun demikian, banyak orang yang kemudian mencoba mendapatkan obat-obat ini secara illegal, dengan berbagai modus, tanpa indikasi medis untuk disalahgunakan. Mungkin saja ia diperoleh dari pasar gelap atau dari oknum di Apotek atau oknum yang memiliki akses terhadap obat tersebut. Karena jika diperoleh secara legal, peraturannya cukup ketat, misalnya harus pakai resep asli tidak boleh menggunakan copy resep. Copy resep hanya boleh digunakan jika memang ada obat yang belum diberikan dari resep aslinya. Apotek pun harus memberikan laporan penjualan obat psikotropika setiap bulannya ke Dinas Kesehatan.

Obat golongan benzodiazepine berpotensi menyebabkan toleransi dan kecanduan, terutama pada penggunaan yang lama.   Awalnya obat ini akan menyebabkan toleransi, yaitu diperlukan dosis yang semakin meningkat untuk mendapatkan efek yang sama. Jika semula cukup dengan 5 mg untuk mendapatkan efek, maka berikutnya diperlukan 10 mg untuk mendapatkan efek yang sama. Hal ini diduga karena reseptor GABA menjadi semakin kurang sensitive terhadap obat dan saraf makin beradaptasi dengan obat. Hal ini akan menyebabkan penderita cenderung meningkatkan dosisnya untuk mendapatkan efek yang sama, bahkan sampai mencapai dosis maksimalnya. Toleransi ini akan meningkatkan risiko  ketergantungan, di mana ketika obat dihentikan pemakaiannya, pengguna akan merasakan gejala-gejala semacam gejala putus obat (sakaw). Gejala putus obat juga dapat terjadi setelah pemberian benzodiazepine pada dosis normal yang diberikan pada jangka pendek.

Toleransi terhadap nitrazepam dapat berkembang dalam waktu 3-14 hari pada penggunaan terus menerus. Karena itu regimen pengobatannya harus diatur sependek mungkin dan sebaiknya hindari peresepan berulang. Batas toleransi pasien satu dengan yang lain bisa bervariasi sangat besar, apalagi dengan pasien yang sudah mengalami gangguan otak atau jantung dan pernafasan.

Apa efek penyalahgunaan obat benzodiazepine?

Jika dipakai pada dosis terapi sesuai kebutuhannya, sebenarnya obat-obat ini relatif aman dan memberikan efek yang diharapkan, yaitu menenangkan dan membantu tidur. Tetapi jika dosisnya makin meningkat, apalagi jika sampai over dosis, maka dapat muncul efek-efek lain akibat penekanan system syaraf pusat, seperti : bingung, nggliyeng, gangguan penglihatan, kelemahan, bicara melantur, gangguan koordinasi, susah bernafas, bahkan bisa sampai koma.

Yang menarik, gejala penyalahgunaan obat benzodiazepine secara kronis dapat menyerupai gejala-gejala yang merupakan indikasi/tujuan penggunaan obat ini pertama kali, yaitu kecemasan, tidak bisa tidur (rebound insomnia), tidak doyan makan, sakit kepala, lemas. Hal ini menyebabkan penderita cenderung mengkonsumsi lebih banyak lagi.

Gejala-gejala putus obat benzodiazepin

Hal yang sama juga dapat terjadi ketika obat tiba-tiba dihentikan, akan terjadi gejala putus obat (Sakaw). Beberapa gejala umum ketika terjadi putus obat golongan obat benzodiazepine adalah kecemasan, gangguan tidur, kekakuan otot, gelisah. Gejala lain yang lebih jarang terjadi adalah mual, lemah, mimpi buruk, gangguan koordinasi otot, dll. Dapat juga terjadi kejang akibat putus obat benzodiazepine, terutama pada mereka yang menggunakan dalam dosis tinggi , waktu lama, dan ada penggunaan obat lain yang menurunkan ambang kejang. Karena itu, sebaiknya penghentian obat benzodiazepine tidak dilakukan secara tiba-tiba, tetapi bertahap.

Bagaimana penggunaan yang tepat?

Lebih baik mencegah dari pada mengobati setelah kecanduan

Yang pasti obat ini harus digunakan di bawah pengawasan dokter. Lama penggunaan obat ini harus sependek mungkin yang tetap bisa memberikan efek terapi sesuai dengan indikasinya, tetapi tidak boleh lebih dari 4 minggu, termasuk waktu penghentiannya secara bertahap. Setelah 4 minggu, terapi sebaiknya tidak diteruskan sebelum dilakukan evaluasi terhadap kondisi pasien.  Jika memang diperlukan terapi jangka panjang, maka kebutuhan pasien harus dipantau secara reguler.

Pada dasarnya obat golongan benzodiazepine bisa membantu penderita yang membutuhkan, tetapi harus berhati-hati untuk tidak menjadi tergantung kepadanya. Lebih baik menghindari dari pada mengobati ketika sudah kecanduan.





Persiapan obat-obatan untuk Lebaran sehat dan nyaman

20 06 2017

Contoh saja, bukan endorsment 🙂
sumber: Winda carmelita

Bulan Ramadhan sudah berjalan 3 minggu, sebagian masyarakat sudah mulai bersiap-siap menyambut tradisi Lebaran.  Mudik ke kampong halaman bertemu dengan sanak saudara menjadi ritual tahunan yang tidak ingin dilewatkan. Aneka makanan tradisi keluarga disajikan untuk melengkapi kebersamaan. Namun di balik kegembiraan Lebaran, kadang terjadi berbagai gangguan kesehatan  yang membuat acara menjadi kacau. Padahal biasanya dokter praktek dan apotek tutup. Selama gangguannya ringan, dapat di atas dengan obat-obat tanpa resep yang bisa disimpan dalam persediaan. Jika penyakitnya berat tentu harus diperiksakan ke dokter atau RS. Obat-obat apa yang perlu disiapkan selama proses lebaran supaya Lebaran kita sehat dan nyaman?

Obat-obat untuk penyakit kronis

Penyakit kronis adalah penyakit yang berjangka lama dan umumnya membutuhkan penggunaan obat jangka panjang secara rutin, seperti hipertensi, diabetes, asma, nyeri sendi, epilepsy, dll. Buat Anda yang menderita penyakit ini jangan lupa membawa obat-obat pribadinya. Periksalah persediaan obat Anda, apakah masih tersedia cukup sampai liburan lebaran dan beberapa hari setelahnya. Jika dirasa akan habis, sampaikan ke dokter saat kontrol untuk mendapatkan resepnya sebelum libur lebaran. Khusus untuk penderita asma, jangan lupa membawa obat inhaler pelega nafasnya, karena suasana mudik yang padat dan melelahkan bisa saja menjadi pemicu kekambuhan asma.

Obat-obat untuk penyakit ringan

Beberapa gangguan kesehatan ringan bisa juga terjadi selama mudik lebaran, karena itu ada baiknya juga membawa perbekalan obat-obatan yang mungkin diperlukan.

  1. Obat Pereda nyeri (analgesik)

Selama mudik atau libur lebaran, sangat mungkin terjadi gangguan nyeri, entah sakit kepala, sakit gigi, nyeri haid, atau terluka karena jatuh atau kecelakaan ringan. Obat-obat yang perlu disediakan adalah obat pereda nyeri yang dapat dibeli bebas di apotek atau toko obat, yaitu yang berisi parasetamol atau ibuprofen. Merk yang tersedia bermacam-macam, silakan pilih berdasarkan selera dan ukuran kantung anda. Pada dasarnya selama isinya dan dosisnya sama, kemanjurannya sama. Obat parasetamol dan ibuprofen dapat juga digunakan untuk penurun panas pada saat terjadi demam.  Obat ini bisa digunakan untuk berbagai jenis nyeri ringan.

  1. Obat diare

Diare termasuk gangguan yang sering dijumpai menjelang atau pada saat Lebaran, yang biasanya disebabkan karena paparan makanan yang kurang higienis, baik dalam perjalanan mudik atau pada saat Lebaran. Diare ditandai dengan peningkatan frekuensi buang air besar (BAB) disertai konsistensi tinja yang cair, sehingga dapat menyebabkan dehidrasi (kekurangan cairan) dan kekurangan nutrisi. Jika terjadi dehidrasi yang berat, perlu waspada karena dapat berakibat pada kematian. Dehidrasi berat dapat dilihat dari tanda-tandanya antara lain: penderita terlihat sangat mengantuk/diam saja, atau bahkan tidak sadar, matanya cekung, tidak bisa minum atau minum sangat sedikit, jika dicubit, kembalinya kulit ke keadaan normal sangat pelan (lebih dari 2 detik). Kalau seperti ini tentu harus dibawa ke UGD dan mendapat terapi cairan secepatnya menggunakan infus.

Sebagian besar diare adalah disebabkan karena virus dan dapat sembuh dengan sendirinya.  Untuk membedakan antara diare karena virus dengan diare karena bakteri secara sederhana dapat dilihat dari ada/tidaknya darah pada feses/tinja. Jika tinja diare mengandung darah, mungkin disebabkan karena bakteri, dan segeralah konsultasikan ke dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat. Untuk diare yg tidak berdarah, obat yang dapat disiapkan untuk diare adalah Oralit dan sediaan Zinc.

suplemen Zinc tersedia dalam bentuk tablet dan sirup

Oralit tersedia dalam beberapa merk juga, dan ada yang menyediakan dalam beberapa rasa yang enak. Pilihlah sesuai selera. Oralit berfungsi untuk mengembalikan cairan dan elektrolit yang terbuang akibat diare. Jangan lupa gunakan suplemen Zinc untuk meningkatkan daya tahan tubuh terhadap virus. Suplemen Zinc tersedia dalam bentuk sirop untuk anak-anak, dan tablet untuk dewasa. Gunakan sampai 2 minggu sejak pertama diare. Jangan lupa perbanyak minum untuk menghindari dehidrasi.

  1. Obat mabuk jalan

Obat anti mabuk andalan

Banyak orang yang sensitif terhadap gerakan dalam perjalanan sehingga mengalami mabuk jalan. Beberapa orang bisa mengalami mabuk perjalanan jika menumpang mobil, bus, kapal, atau pesawat udara. Beberapa hal yang bisa dilakukan untuk mencegah mabuk jalan antara lain adalah naik kendaraan di depan dengan pandangan lurus ke depan, jangan membaca di kendaraan, menghindari bau-bauan yang memicu mual. Namun jika hal-hal demikian tidak bisa membantu, anda butuh obat mabuk jalan. Obat mabuk jalan yang tersedia di pasaran adalah golongan antihistamin. Merk yang tersedia tidak begitu banyak. Obat ini bisa mencegah mual, muntah, dan pusing akibat mabuk jalan. Antihistamin yang sering dipakai adalah dimenhidrinat (merk terkenal yang sepertinya belum banyak saingannya adalah Antimo. Thanks buat teman2 di Phapros. Bukan endorse loh hehe…. ). Obat sebaiknya diminum sebelum perjalanan dimulai. Obat ini menyebabkan mengantuk sehingga mungkin menjadi lebih nyaman karena bisa berisitirahat dalam perjalanan. Ada penelitian yang melaporkan bahwa jahe bisa mengurangi mabuk jalan, jadi bisa juga dicoba minum wedang jahe atau mengulum permen jahe, walaupun mungkin hasilnya akan bervariasi antar orang.

  1. Obat maag/lambung

Keasyikan makan makanan tertentu apalagi yang asam dan pedas pada saat Lebaran dapat juga menyebabkan sakit maag kambuh.  Maag bisa terjadi jika terjadi peningkatan produksi asam lambung. Asam lambung yang meningkat bisa menyebabkan perih di lambung, Jika gangguannya masih ringan, maka dapat digunakan obat-obat yang bisa menetralkan asam lambung atau mengurangi produksi asam lambung. Beberapa obat yang sering digunakan untuk menetralkan asam lambung dan mengurangi produksi asam lambung antara lain adalah golongan antacid dan anti histamin H2.

Obat antasid umumnya berisi Al hidroksida dan Mg hidroksida, ada juga yang berisi CaCO3 yang bersifat basa, dengan tujuan menetralkan keasaman lambung. Obatnya ada yang berupa suspensi (cairan) dan ada yang berupa tablet kunyah. Untuk obat bentuk suspensi, jangan lupa kocok dahulu sebelum diminum supaya homogen. Untuk tablet kunyah, kunyah hingga halus sebelum ditelan agar efeknya lebih cepat. Sebaiknya tidak dipakai lebih dari 2 minggu, jika nyeri masih berlanjut, periksakan ke dokter. Antasid umumnya cukup poten untuk gangguan lambung yang masih ringan.

Jika antacid kurang manjur, bisa dikombinasi dengan obat yang bisa menghentikan produksi asam lambung yaitu golongan antihistamin H2, seperti simetidin dan ranitidin. Obat ini biasanya digunakan sebelum tidur dan sebelum makan.  Jika nyeri berlanjut, periksakan ke dokter.

  1. Obat anti alergi

Alergi bisa kambuh secara tiba-tiba, entah karena makanan atau lingkungan. Pada suasana lebaran yang biasanya berbeda dari biasanya, mungkin saja kita terkena paparan pemicu alergi sehingga alergi kambuh. Untuk alergi ringan seperti gatal-gatal atau ruam, dapat digunakan obat anti histamine yang dioleskan atau diminum. Obat yang bisa disediakan antara lain adalah CTM, cetirizine atau loratadin. Dua obat terakhir dapat dibeli di Apotek dengan resep dokter.

  1. Obat-obat lain

Obat-obat lain yang perlu disiapkan antara lain minyak gosok, obat oles (sesuai dengan kebiasaan masing-masing), plester penutup luka, dan obat antiseptik untuk luka.

Tips membawa obat dalam perjalanan

  1. Siapkan dompet atau kotak khusus untuk obat-obatan.
  2. Letakkan di tempat yang mudah dicari, tetapi cukup aman dari jangkauan anak-anak
  3. Letakkan di tempat yang teduh, jangan terkena panas langsung dari matahari atau mesin kendaraan.
  4. Jika perlu, untuk masing-masing oba dimasukkan dalam kantung sendiri dan diberi tulisan identitas obat dan untuk obat apa.

 Demikian beberapa obat yang perlu disiapkan selama libur lebaran., Semoga Lebaran Anda tetap nyaman tanpa gangguan. Selamat Idul Fitri, mohon maaf lahir dan batin.





Waspadai bahayanya tembakau Gorilla : seperti ditimpa gorilla?

29 01 2017

Dear kawan,

gorilaAdakah yg pernah merasakan sensasi ditimpa gorilla? Kira-kira sama ngga ya rasanya sama ditimpa beruang? Hehe….. si gorilla sekarang lagi naik daun dan tertuduh karena orang jadi suka ditimpa gorilla dengan cara menghisap tembakau Gorilla. Tapi benarkah memang ada hubungannya sama gorilla ? kok menurutku enggak yaa… itu adalah nama merk Tembakau (yang katanya) Super, yang biasanya dihisap sebagai rokok atau cerutu. Gara-gara mau diwawancara sebuah stasiun TV tentang tembakau gorilla, jadinya aku baca-baca lagi tentang tembakau yang lagi ngetop ini. Untuk melengkapi penjelasanku di TV (yg cuma tayang beberapa menit), aku coba menuliskan lagi di Harian Tribun. Dan ini adalah versi webnya, dengan sedikit modifikasi.

Heboh Tembakau Gorilla

Belakangan ini media masa diramaikan dengan berita tentang Tembakau Gorilla.  Seorang pilot sebuah maskapai penerbangan nasional dikait-kaitkan dengan penggunaan tembakau Gorilla ketika dia kedapatan “mabuk” saat akan menerbangkan pesawat jurusan Surabaya – Jakarta. Juga baru-baru ini dikabarkan bahwa kepolisian telah menangkap sejumlah orang yang diketahui memasarkan tembakau Super Cap Gorilla lewat Instragram. Informasi di situs Badan Narkotika Nasional (BNN) menyebut bahwa tembakau ini dicampuri senyawa ganja sintetik. Benarkah? Artikel ini akan mengupas tentang apa itu tembakau gorilla dan bahayanya.

Isi tembakau Gorilla

Tembakau Cap Gorilla, mengandung cengkih, ekor singa, wild dagga

Tembakau Cap Gorilla, mengandung cengkih, ekor singa, wild dagga

Ada beberapa sumber informasi yang beredar di dunia maya yang menyebutkan bahwa tembakau gorilla itu berisi campuran tembakau, cengkih, daun tanaman Ekor Singa (Leonotis leonurus).  Informasi lain menyebutkan bahwa Tembakau Gorilla ini setelah dianalisis ternyata mengandung campuran ganja sintetis (senyawa yang dibuat di laboratorium), yang disemprotkan ke tembakau tersebut, yang menyebabkan efek melayang, euphoria, dll, seperti ganja.  Adapun senyawa yang dicampurkan itu adalah AB-pinaca, AB-Chminaca,  dan AB-Fubinaca, yang merupakan senyawa turunan ganja.  Bisa jadi isi tembakau Gorilla adalah 3 macam campuran di atas (tembakau, cengkih, dan daun ekor singa), bisa juga dicampur lagi dengan senyawa ganja sintetis. Artikel ini akan mengupas satu-persatu.

Tanaman Ekor Singa (Leonotis leonurus)

leonotisTanaman ini berasal dari Afrika selatan, namun bisa dijumpai juga pada daerah lainnya dengan iklim subtropis seperti Australia, Hawai, dan California. Ia merupakan tanaman semak dengan daun lebar yang bisa mencapai tinggi 2-3 m.  DI sana ia banyak tumbuh liar di bebatuan di padang rumput Afrika Selatan. Warna bunganya yang oranye terang sangat menyolok saat berbunga. Masyarakat Afrika Selatan menggunakan tanaman ini secara tradisional untuk mengobati berbagai penyakit, seperti TBC, diabetes, hepatitis, sampai diare. Beberapa penelitian melaporkan bahwa ekstrak air daun Ekor Singa memiliki efek anti radang,  penghilang rasa sakit, dan penurun kadar gula darah. Namun di samping efek-efek tersebut, tanaman ini memiliiki senyawa yang bernama leunorin, yang berefek menenangkan. Hal inilah yang menyebabkan daun dan bunga kering tanaman ini sering dipakai dengan cara dibakar dan dihisap seperti tembakau atau ganja, dan disalahgunakan sebagai obat “rekreasional”. Namun demikian, potensi memabukkan tanaman Ekor Singa ini dilaporkan lebih rendah daripada ganja, dan sering digunakan sebagai alternatif ganja karena ganja sudah dilarang. Karena itu sering disebut “wild dagga” atau semacam ganja liar.

Ganja sintetis

Tanaman ganja (Cannabis sinensis) sudah lama dikenal masyarakat sebagai tanaman yang dapat menyebabkan efek halusinasi, eforia, dll., yang menyebabkannya digolongkan sebagai senyawa terlarang karena sering disalahgunakan. Pada UU Narkotika no 35 th 2009, ganja digolongkan sebagai narkotika golongan 1, yaitu narkotika  yang  hanya  dapat digunakan  untuk  tujuan  pengembangan  ilmu pengetahuan  dan  tidak  digunakan  dalam  terapi,  serta mempunyai  potensi  sangat  tinggi  mengakibatkan ketergantungan.

Ganja mengandung beberapa senyawa aktif, antara lain yang paling penting adalah tetrahydro cannabinol (THC). THC bekerja pada reseptor kanabinoid yang menyebabkan efek-efek  menenangkan, menghilangkan rasa sakit, euphoria, halusinasi, dll. Ganja sintetis dikembangkan dengan meniru struktur kimia THC yang bekerja pada reseptor kanabinoid. Industri farmasi/kimia mengembangkan senyawa sintetis tersebut awalnya adalah untuk obat penghilang rasa sakit, seperti misalnya AB-Fubinaca yang dibuat oleh Industri Farmasi Pfizer. Namun obat-obat ini tidak pernah sampai dipasaran karena ternyata efek merugikannya ternyata lebih banyak. Senyawa-senyawa ini lebih banyak digunakan sebagai bahan peelitian. Namun demikian, orang-orang yang tidak bertanggung-jawab dapat mengedarkan dan memperolehnya untuk tujuan rekreasional dan disalahgunakan.

Apa bahayanya ganja sintetik?

ab-fubinacaObat-obat ganja sintetik seperti AB-pinaca, AB-chminaca, dan AB-fubinaca memiliki efek yang lebih poten daripada THC atau ganja alami. Demikian juga efek toksik/beracunnya lebih besar daripada ganja alami. Dibandingkan dengan ganja dan THC, efek samping yang terjadi sering jauh lebih parah,  termasuk tekanan darah tinggi, peningkatan denyut jantung, serangan jantung, agitasi, muntah, halusinasi, psikosis, dan kejang-kejang serta banyak lainnya. Enam belas kasus cedera ginjal akut akibat menggunakan ganja sintetik telah dilaporkan. Potensi yang lebih besar dan efek samping yang lebih parah dibandingkan dengan ganja ini disebabkan karena ganja sintetik ini mengikat reseptornya secara lebih kuat daripada ganja alami.   Sehingga dengan dosis yang sama dengan THC dan ganja alami sudah bisa mengaktifkan reseptor secara kuat sehingga efeknya juga lebih besar, termasuk efek sampingnya.

ab-chminacaMenurut hasil analisis BNN, tembakau Gorilla yang beredar di pasaran ternyata mengandung senyawa-senyawa tersebut. Senyawa sintetik tersebut bentuknya berupa serbuk yang kemudian dilarutkan dengan aceton atau alkohol kemudian disemprotkan pada daun-daunan tersebut, dikeringkan dan siap dikemas dalam bentuk kemasan herbal, yang dikenal sebagai Tembakau Gorilla. Sehingga menurut hemat penulis, tanpa harus dicampur dengan tanaman Ekor Singa-pun, jika tembakau biasa dicampur dengan ganja sintetik, efeknya sudah pasti bisa memabukkan sebagaimana halnya ganja. Apa hubungan efeknya dengan gorilla? Sepertinya sih tidak ada.. apalagi seperti ditimpa gorilla, yang menurut penulis tidak ada enaknya. Istilah Gorilla sendiri adalah merk dagang dari tembakau yang disebut sebagai tembakau super tersebut.

Terkait produk Tembakau Super Cap Gorilla, Badan POM telah menerbitkan Siaran Pers pada tanggal 12 Oktober 2015 dan telah dimuat di website Badan POM, dimana pada siaran pers tersebut diinformasikan bahwa hasil pengujian BNN terhadap produk Tembakau Super Cap Gorilla menunjukkan adanya kandungan senyawa kimia yaitu AB-CHMINACA yang termasuk jenis Cannabinoid Sintetis

Perlu kewaspadaan

Saat ini Tembakau Gorilla termasuk yang diawasi peredarannya karena dipastikan mengandung narkotika jenis ganja sintetik.. Sebagai bagian dari kewaspadaan dan untuk mencegah penyalahgunaan yang lebih luas, ganja sintetik seperti AB-pinaca, AB-chminaca, AB-fubinaca saat ini sudah termasuk dalam daftar senyawa narkotika Golongan 1 berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan no 2 tahun 2017, sehingga peredarannya termasuk pelanggaran yang dapat diproses hukum dan dikenakan sanksi Pidana sesuai Undang-Undang Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika. Masyarakat perlu mewaspadai adanya peredaran illegal tembakau Gorilla karena bisa merusak generasi muda. Jika menjumpai adanya penjualan tembakau Gorilla, sangat disarankan untuk melaporkan pada pihak yan berwajib.





Japan Trip 2016 (2): Hiroshima Peace Memorial Museum

2 12 2016

Dear kawan,

Aku lanjutkan catatan perjalanan ini dengan perjalanan hari kedua di Jepang. Sesuai rencana, hari Minggu pagi kami check out dari hotel dan persiapan menuju ke Hiroshima. Oya, karena dari Hiroshima nanti kami langsung ke Kansai untuk menginap di sana, maka untuk tidak memberati perjalanan kami mengirim koper lebih dulu ke Hotel di Kansai. Ini adalah pengalaman pertama buatku mengirim koper dari hotel ke hotel, dan alhamdulillah tidak ada kesulitan. Kebetulan aku sudah memegang voucher Hotel Nikko Kansai Airport, jadi aku bilang ke Hotel di Matsuyama untuk mengirimkan koper kami ke Hotel di Kansai. Biaya pengiriman untuk satu kopernya adalah 1500-an yen. Pihak Hotel di Matsuyama akan mengontak Hotel di Kansai untuk pengiriman koper kami.

Menunggu Superjet bersama Maeyama Sensei

Menunggu Superjet bersama Maeyama Sensei

Dan sesuai rencana pula, Maeyama Sensei menjemput kami berempat ke hotel dan mengantar kami ke Matsuyama Port. Rizal dan Verda akan langsung naik densha ke pelabuhan. Kami akan mencoba naik kapal Superjet menuju Hiroshima. Feri Superjet berangkat setiap jam. Sebetulnya kami berencana mengambil superjet jam 9, itu makanya Sensei menjemput kami jam 8 dari Hotel. Tetapi rupanya Rizal tidak bisa mendapat densha jam 7.40 dari rumahnya, sehingga kami ngga bisa mengambil feri jam 9, karena mereka baru bisa sampai port jam 9.30an. Oke deh, ngga papa, kami sih ngga buru-buru.. tapi sempat kasihan sama Sensei pagi-pagi harus jemput kami. Semalam waktu farewell party  pasti beliau tidak berani minum banyak-banyak hehe…. takut drunken dan ngga bisa driving dengan baik. Dan aku harus bersyukur karena selama study di Jepang mendapat professor yang baik hati, bahkan sampai sekarangpun, limabelas tahun setelah aku lulus S3. Ketika aku sampaikan pada Sensei bahwa kami baru akan berangkat jam 10 dan jika Sensei ada acara lain silakan jika akan pulang dulu, Sensei bersikeras menunggu di pelabuhan sampai kami berangkat, bahkan sampai melambaikan tangan saat Feri Superjet kami mulai bergerak. Istilah jawanya mau “nguntapke”Oh, ontoni arigatou gozaimasu, Sensei.

Abis turun dari Superjet di Pelabuhan Hiroshima

Abis turun dari Superjet di Pelabuhan Hiroshima

Feri Superjet membawa kami membelah lautan menuju Pelabuhan Hiroshima dalam waktu 1,5 jam. Sebetulnya ada jenis Feri lain yang lebih murah, tetapi waktu tempuhnya lebih lama, yaitu 3 jam. Jadi kami piih yang lebih cepat. Ini menjadi moda transportasi kelima yang kami coba. Alhamdulillah, karena kami orang asing dan membawa passport, kami dapat harga special menjadi separuhnya, yaitu menjadi 3850 yen per orang. Wah, lumayan bingiit. Sayangnya Rizal dan Verda walaupun orang asing tetapi tidak bawa passport maka tidak bisa dapat potongan harga. Zan nen neee…. !!

Kereta lokal dari stasiun Hiroshima menuju Peace Memorial Museum

Kereta lokal dari stasiun Hiroshima menuju Peace Memorial Museum

Cuaca hari itu tidak begitu bersahabat, karena hujan turun seharian walau tidak deras. Tapi karena ramalan cuaca di Jepang hampir selalu tepat, hal ini sudah kami prediksi sehari sebelumnya. Jadi kami mesti bawa payung. Namun demikian, rinai hujan tidaklah menyurutkan semangat kami menjelajah di tujuan utama kami yaitu Hiroshima Peace Memorial Museum, yang dikenal dengan nama museum bom atom, untuk mengenang jatuhnya bom atom di Hiroshima tanggal 6 Agustus 1945. Dari Pelabuhan Hiroshima kami naik kereta lokal menuju museum dengan ongkos 160 yen/orang.

Di depan A-Bomb Dome di Peace Memorial Park

Di depan A-Bomb Dome di Peace Memorial Park

Sebelum masuk ke Museumnya, kami mengitari lebih dahulu Hiroshima Peace Memorial Park, atau taman di sekitar museum. Di situlah setiap tahunnya pada tanggal 6 Agustus diselenggarakan Peace Memorial Ceremony. Ada satu bangunan yang sangat khas dan menjadi tempat kunjungan favorit para pendatang, yaitu A-Bomb Dome atau Genbaku Dome. A-Bomb Dome dulunya adalah Hiroshima Prefectural Industrial Promotion Hall, satu-satunya gedung yang paling dekat dengan hiposenter jatuhnya bom dan masih tersisa pada saat itu. Sisa gedung itu kemudian dikonservasi dan menjadi saksi sejarah tragedy bom atom, dan bahkan mulai tanggal 7 Desember 1996 ditambahkan dalam daftar UNESCO World Heritage.  Waktu kami datang kesana, kami berjumpa banyak rombongan anak-anak SMP dan SMA bersama gurunya yang juga berkunjung ke sana sebagai bagian dari tugas sekolahnya.

Kapsi, Tabi dan Jeksi jalan-jalan ke Hiroshima

Kapsi, Tabi dan Jeksi jalan-jalan ke Hiroshima

Si Jeksi, kapsi dan Tabi tidak lupa juga lho berpose dengan latar belakang A-bomb Dome hehehe…..  Dari taman, kami masuk ke Museumnya. Ongkos masuknya cukup murah meriah, hanya 200 yen/orang dan untuk anak SMP gratis. Karena Hannisa masih SMP, jadi tidak kena biaya masuk museum. Museum ini didirikan pada tahun 1955 untuk menjadi media edukasi dan memorabilia tentang bom atom yang meluluh-lantakkan Hiroshima dan sebagai media advokasi tentang  perdamaian dunia. Museum ini mengkoleksi berbagai pernak-pernik (baju, sepatu, jam, dan alat-alat lainnya) dari korban bom atom yang tertinggal, foto, dan benda-benda lain yang tersisa dari tragedi bom atom, untuk menggambarkan betapa horornya suasana saat itu. Ada juga gambaran korban dengan kondisi mengenaskan akibat terkena bom atom dengan tangan meleleh. Selain itu juga ada tayangan kesaksian dari korban-korban bom atom yang masih hidup hingga sekarang, di mana saat kejadian mereka berumur sekitar 20 sampai 25-an tahun. Museum serupa sekarang sudah mulai bermunculan juga di negara kita, misalnya Museum Merapi di Yogya dan Museum Tsunami di Aceh, yang kebetulan pernah aku kunjungi.

Capek mengitari museum, kami cari makan siang dan menuju stasiun untuk melanjutkan perjalanan ke Osaka. Rizal dan Verda akan langsung balik ke Matsuyama, dan kami mencoba berpetualang berempat menuju Kansai Osaka. Kali ini kami memang berencana menggunakan Shinkansen, kereta api super cepat Jepang. Ini moda transportasi ke enam yang kami coba di Jepang.

Di Jepang, shinkansen termasuk moda transportasi yang banyak digunakan. Di sana, ada lima jalur shinkansen utama:

Tokaido Shinkansen, ini merupakan jalur paling penting dan padat, yang menghubungkan Tokyo dan Shin-Osaka (termasuk Nagoya dan Kyoto), dioperasikan oleh JR Central.

Sanyō Shinkansen, sambungan dari Osaka ke Fukuoka (meliputi Kobe dan Hiroshima), dioperasikan oleh JR West.

Tohoku Shinkansen, jalur Tokyo ke Utara hingga paling ujung pulau, dioperasikan JR East.

Hokkaido Shinkansen, ini sambungan dari Tohoku Shinkansen, yang menghubungkan Shin-Aomori dan Hakodate Hokuto melewati Seikan Tunnel bawah laut.  Dengan kereta Shinkansen Hayabusa membuat jalur kereta ke Pulau Hokkaido semakin ringkas.

Hokuriku Shinkansen, menyambung Tokyo ke Kanazawa (semula cuma sampai Nagano.

Afan dan Hannisa di depan moncong Shinkansen

Afan dan Hannisa di depan moncong Shinkansen

Untuk jalur Tokaido, yang paling ekspress dinamakan Nozomi yaitu paling sedikit berhentinya sehingga lebih cepat sampai. Di bawahnya adalah jenis Hikari, dan terakhir yang berhenti di semua stasiun adalah jenis Kodama. Kami mengambil shinkansen Tokaido dengan jurusan Hiroshima – Shin-Osaka. Ongkos shinkansen tidak jauh berbeda dengan pesawat. Dari Hiroshima ke Shin-Osaka ongkosnya 10.440 yen/orang, dengan waktu tempuh 1,5 jam. Kami menggunakan shinkansen Nozomi yang termasuk yang paling cepat, dengan kecepatan 270-300 km/jam, yang hanya berhenti di sedikit stasiun saja, yaitu Okayama dan Shin-Kobe. Kami beli yang reserved tiket karena itu hari minggu dan kuatir tidak dapat tempat duduk. Di Jepang, untuk shinkansen maupun kereta cepat, tersedia pilihan reserved dan non-reserved. Jika kita pilih non-reserved, nanti tidak mendapatkan nomor kursi dan bisa berebutan jika kebetulan ramai, dan kalau tidak beruntung bisa saja berdiri sepanjang perjalanan. Gerbong utk reserved dan non-reserved juga berbeda. Karena kami pendatang yang baru pertama menggunakan shinkansen, bawa anak-anak pula, aku pilih yang reserved yang buatku lebih terjamin waktu dan tempatnya. Alhamdulillah, akhirnya kesampaian juga naik shinkansen. Dulu 15 tahun yang lalu, 3 tahun di Jepang tapi tidak sempat naik shinkansen. Maklum, masa mahasiswa itu masa pengiritan.. hehe..

Senengnya nemu udon halal di Kansai Airport

Senengnya nemu udon halal di Kansai Airport

Sesampai di stasiun Shin-Osaka, kami sempat bingung untuk mencari kendaraan lanjutannya. Akhirnya setelah bertanya-tanya, kami mengambil kereta Rapid dengan reserved seat menuju Kansai, dengan ongkos 2850 yen/orang. Cukup nyaman, dengan waktu tempuh sekitar 1 jam sampai di Kansai Airport. Kami bersyukur memilih hotel Nikko Kansai Airport di dekat Terminal 1  karena tempatnya nyaman, dan akses kemana-mana sangat mudah dan dekat. Hampir semua moda transportasi standar tersedia langsung dari Kansai menuju ke berbagai kota lain di Jepang. Kami berhenti di Terminal 1, lalu tinggal naik satu lantai ke lantai 2, sampailah ke depan Hotel Nikko Kansai Airport. Di hotel kami disambut dengan ramah, dan koper kami pun sudah sampai dan langsung diserahkan kepada kami. Dan karena perut sudah berontak minta diisi, setelah chek in kami langsung menuju restoran Udon halal yang ada satu lantai dengan hotel, di terminal domestik Kansai Airport.  Alhamdulillah, Kansai Airport sekarang sudah semakin moslem friendly… sudah tersedia mushola juga serta ada restoran yang menjual makanan halal. Boleh dicoba tuh !!

Demikianlah catatan perjalananku hari kedua di Hiroshima sampai Kansai. Malam itu kami istirahat dengan nyaman, dan bersiap-siap untuk berpetualang ke Kyoto esok harinya. Nantikan cerita selanjutnya yaa…





Japan Trip 2016 (1): Matsuyama, I’m coming (again) !

1 12 2016

Dear kawan,

Akhirnya tahun ini aku berkesempatan lagi (atau tepatnya mencari kesempatan) untuk bisa berkunjung lagi ke negara matahari terbit alias Jepang. Kali ini aku bersama lagi dengan bu Triana (seperti perjalanan sebelumnya ke Korea dan China) plus dua anakku, Afan dan Hannisa. Aku memang punya target untuk minimal sekali setahun harus pergi ke luar negeri untuk menambah pengalaman dan wawasan. Dan sebagai dosen yang pekerjaannya sak-dos dan gajinya sak-sen (tapi tetap bersyukur hehe..), tentu harus punya strategi untuk bisa berjalan-jalan dengan paket hemat tanpa mengurangi kenyamanan…  Untuk itu aku harus mengikuti conference/pertemuan ilmiah dan presentasi di sana, sehingga bisa mendapat financial support dari unirvesitas. Jepang menjadi pilihan karena kebetulan bu Triana belum pernah ke Jepang, dan anak-anakku juga penyuka makanan dan budaya Jepang. Oya, aku juga tertarik ke Matsuyama karena ingin bertemu juga dengan Maeyama Sensei (profesorku dulu) yang tahun depan akan pensiun. Kapan lagi berkesempatan ke Jepang sebelum sensei pensiun. Selain itu di Matsuyama ada Rizal dan istri yang bisa jadi guide. Oiya, tentu saja untuk anak-anak aku harus merogoh kantong pribadi agak dalam walau ada juga sumbangan dari sponsor hehe… tapi kadang kekayaan itu tidak hanya berupa tumpukan uang, tapi juga pengalaman dan pengetahuan… Jadi kekayaan kita tidak berkurang, hanya berubah bentuknya. Jadi the show must go on….!  Aku menuliskan ini sebagai dokumentasi pribadiku untuk perjalanan kali ini. Tulisan ini akan diterbitkan dalam beberapa seri biar ngga kepanjangan dan jadi ditunggu-tunggu kelanjutannya… hehe. Begitu saran salah satu pembaca setia blog ini..

Sebuah event Pharmacological Meeting di Matsuyama (kota tempat belajarku dulu) menjadi salah satu destinasinya. Setelah urusan administrasi beres, termasuk visa dan lain-lain, berangkatlah kami berempat ke Matsuyama via Osaka. Kami sudah berencana untuk mengunjungi beberapa kota selama di Jepang, biar anak-anak pada punya pengalaman baru menaiki berbagai moda transportasi di sana. Cuaca di beberapa kota yang akan kami kunjungi sudah aku cek melalui ramalan cuaca, dan nampaknya cukup nyaman, berkisar antara 12-16 derajat di siang hari. Aku tidak ingin mengulang pengalaman salah kostum di Korea hehe… pakai baju seadanya pada suhu 1 derajat… !!

Perjalanan

Yeaayy! Komik Apoteker Cilik udah sampai Kansai Osaka

Yeaayy! Komik Apoteker Cilik udah sampai Kansai Osaka

Matsuyama adalah salah satu kota di Jepang yang berlokasi di Pulau Shikoku. Tidak ada penerbangan langsung kesana dari Indonesia jadi kami harus melalui Kansai International Airport di Osaka. Kami berangkat dari Yogya melalui Denpasar pada hari Kamis malam tanggal 24 November 2016, dan sampai di Kansai Airport keesokan harinya jam 8.30 waktu setempat. Perbedaan waktu antara Jepang dan Indonesia adalah 2 jam dengan Jepang lebih cepat. Alhamdulillah, urusan imigrasi cukup lancar. Oya, aku tidak lupa membawa Komik kami Apoteker Cilik… aku ingin membawanya berjalan-jalan di Jepang hehe…  Lucu aja kami berpose di beberapa kota di Jepang dengan si Jeksi, Kapsi dan Tabi di buku.

Dari Kansai kami melanjutkan perjalanan ke Itami Airport di Osaka, sebuah Bandara utk penerbangan domestik di Jepang. Dari Kansai sebetulnya ada pesawat ke Matsuyama, tetapi jadwalnya terlalu malam. Jadi lebih baik pindah bandara. Kami naik bus dari Kansai ke Itami secara gratis karena kami punya tiket penerbangan Itami-Matsuyama dan tiket penerbangan internasional ke Kansai. Lumayan bingiit ! Perjalanan dari Kansai ke Itami memerlukan waktu 70 menit. Yang selalu aku kagumi dari transportasi di Jepang adalah ketepatan waktunya. Semuanya bisa diprediksi dengan lebih tepat. Kansai Aiport sendiri berada di sebuah pulau buatan yang khusus dibuat menjadi bandara. Hm.. Jepang, apa sih yang ngga bisa dibuat… ! O,ya, bus adalah moda transportasi kedua yang kami naiki di Jepang setelah pesawat.

Matsuyama, I’m coming again !!

Pesawat All Nippon Airlines berbaling-baling membawa kami ke Matsuyama selama kurang lebih 55 menit. Cuaca hari itu cerah sekali sampai kami bisa melihat jembatan panjang Shimanami Kaido yang membentang gagah dari Pulau Honshu ke Shikoku. Matsuyama tidak begitu banyak berubah dari sejak terakhir aku datang 2 tahun yang lalu. Kami menginap di APA Hotel dekat Matsuyama castle. Anak-anakku excited sekali megunjungi Jepang yang sebelumnya hanya di lihat di TV atau movie, dan menikmati makanan Jepang yang asli di sana. Tapi untuk urusan makanan memang harus berhati-hati memilihnya, karena tidak semua halal dimakan. Untungnya kemasan makanan Jepang cukup detail mencantumkan ingredient-nya sehingga bisa diketahui isinya. Untuk urusan ini aku mengandalkan Rizal yang sudah lama tinggal di Jepang dan bisa membaca kanji.

Di depan Okaido

Di depan Okaido

Kami naik taksi ke hotel, dan ini menjadi moda transportasi ketiga yg dicoba di Jepang. Sesampainya di Hotel dan meletakkan koper, cuaca masih cukup terang dan sayang untuk dilewatkan. Jadilah kami putuskan untuk berjalan-jalan di sekitar hotel. Untungnya hotel kami berada di pusat kota, jadi dekat jika mau kemana-mana. Kami jalan-jalan menuju shopping arcade di Okaido dan Gintengai. Ini bukan tempat asing buatku karena dulu sekali menjadi tempat andalanku untuk sekedar cuci mata saat liburan ngelab.  Oya, kalau waktu di Korea aku salah kostum, maka kali ini aku salah sepatu…uff! Sebelum pergi sempat bingung mencari sepatu yang bisa untuk acara resmi sekaligus untuk jalan-jalan di musim gugur, dan cocok untuk kakiku yang tidak bisa dibilang jenjang…  Kriteria inklusi yang sulit bukan? Akhirnya aku memakai sepatu yang ternyata bikin sakit untuk jalan-jalan. Terpaksalah aku mesti mencari alternatifnya di Okaido.. (modus dot com untuk beli sepatu baru .. hehehe).

Toko 100-yen Daiso masih jadi andalan untuk belanja. Tapi jangan salah…. walaupun kelihatannya murah. tapi toko 100-yen itu “menipu” lho…. Karena merasa murah, tahu-tahu keranjang kita udah penuh dengan aneka belanjaan karena barang di sana unik-unik dan lucu… !!  Gludak deeh… !! Ujung-ujungnya tetap saja menguras kantong !! Saat ini kurs yen adalah 128 rupiah per 1 yen.  Tapi jangan coba-coba hitung-hitung kurs sewaktu belanja di Jepang yaa, bisa-bisa kalian stress sendiri dan kepengin balik ke Indonesia.. Jalan-jalan sore ditutup dengan makan malam kare kambing halal jualannya orang Nepal. Rasanya seperti di surga saja bisa makan daging halal di Jepang… karena tidak banyak yang menyediakan…

Scientific part

Suasana saat presentasi

Suasana saat presentasi

Sabtu pagi aku dan bu Triana dijemput Maeyama Sensei di Hotel untuk dibawa ke venue acara yaitu di Universitas Matsuyama. Peserta seminar berasal dari berbagai kota di Jepang, dan tersedia tempat untuk presentasi oral dan poster, semuanya di bidang farmakologi. Entah kenapa jadwal presentasi kami dibuat seperti sandwich…. Aku di bagian awal, jam 9.00, bahkan urutan pertama, sedangkan bu Triana kebagian pada sesi terakhir jam 15.40an. Mungkin biar kami tidak langsung menghilang yaa.. hehehe…  Baiklah, akupun menjalankan tugas presentasiku selama kurang lebih 11 menit. Ada 2 pertanyaan dari audiens yang aku terima. Presentasi-presentasi berikutnya disampaikan dalam Bahasa Jepang, tapi dalam slide-nya masih terlihat beberapa yg bisa kami pahami dan semuanya sudah di tingkat advanced. Agak kecil hati sedikit sih, tapi ga papa lah… kan ini dari developing country hehe.. maklum. Kami memilih untuk tidak membuat rambut dan lidah makin keriting dengan bahasa dan tulisan kanji, maka setelah beberapa saat kami keluar, untuk kembali lagi nanti sorenya waktu presentasi bu Triana.

Traditional Japanese Food and autumn scenery in Dogo Koen

Siang itu aku janjian untuk bertemu Kyoko-san, teman Jepangku, di stasiun Okaido. Kyoko adalah gadis Jepang dari kota Imabari (1 jam dari Matsuyama)  lulusan jurusan Bahasa Inggris, jadi dia senang berteman dengan banyak orang asing untuk mepraktekkan Bahasa Inggrisnya. Tidak banyak aku jumpai orang Jepang yang Bahasa Inggrisnya bagus. Yang banyak adalah yang Bahasa Inggrisnya beraksen Jepang bingit yang bikin jidat berkerut karena harus berpikir keras memahaminya. Singkat cerita, bertemulah kami di Okaido shopping arcade, dan destinasi pertama adalah restoran Jepang. Kali ini kami naik trem (densha) menuju Okaido dengan biaya 160 yen/orang (jauh dekat sama).  Ini adalah moda transportasi ke-empat yang dicoba.

Traditional Japanese culinary yang cantik

Traditional Japanese culinary yang cantik

Restoran Jepang ini bukan yang menjual “sekedar” ramen atau udon, tetapi makanan Jepang yg lebih tradisional. Jadilah kami masing-masing memesan 1 set, yang berisi beberapa items. Sayangnya aku lupa namanya, karena semuanya ditulis dalam huruf kanji dan lupa aku memfoto menunya. Hmm…. Sajian makanan Jepang selalu cantik dalam penampilannya. Rasanyapun enak. Makanan ini semuanya berunsur sea food dan vegetables. Jangan tanya harga ya… nanti kalian ngga doyan makan hehehe….  O,ya, di Jepang itu, walaupun kalian diajak makan oleh orang Jepang, jangan terlalu berharap dibayarin… jadi tetap saja bayar sendiri-sendiri. Betsu-betsu istilahnya…. alias BDD (bayar dhewe-dhewe)

Suasana musim gugur dalam kolase buatan Kyoko

Suasana musim gugur dalam kolase buatan Kyoko

Destinasi berikutnya siang itu adalah ke Dogo Koen (Dogo Park). Taman Dogo ini menjadi tempat favorit terutama pada musim sakura, karena banyak pohon-pohon sakura di sana. Sedangkan pada musim gugur ini semua pohon sakura menjadi gundul, tetapi sebagai gantinya adalah pohon momiji (maple) yang daunnya memerah indah. Kyoko membawa kami ke taman ini untuk menikmati keindahan momiji. Dan ini juga yang membuatku bersemangat mengajak anak-anak supaya mereka bisa menikmati suasana musim gugur yang tidak pernah dijumpai di Indonesia.

Dari Dogo park, kami berjalan menuju Dogo onsen yang tidak jauh dari situ. Tapi sayangnya tidak banyak waktu tersisa karena kami harus kembali ke tempat seminar jam 3, sementara anakku Afan juga masih punya tanggungan membuat laporan praktikum yang harus diselesaikan dan dikirimkan ke Indonesia hari itu juga. Jadilah kami berpisahan di Dogo Koen. Anak-anak balik ke hotel diantar Rizal dan Verda, Kyoko kembali ke Imabari, sementara aku dan bu Triana kembali ke venue seminar di Matsudai.

bersama Maeyama Sensei dan anak-anak dalam acara Farewel party di Hotel JAL

bersama Maeyama Sensei dan anak-anak dalam acara Farewel party di Hotel JAL

Malamnya kami diundang untuk acara farewell party dari Seminar tersebut di Hotel JAL Matsuyama. Pada acara itu diumumkan para pemenang presenter dan poster terbaik, serta penutupan acara secara resmi. Wah, pestanya terlihat sangat resmi, hampir semua yang hadir menggunakan jas dan berdasi. Tersedia aneka makanan dan minuman, tapi sayangnya tidak banyak yang bisa kami makan. Tapi cukuplah untuk memiliki pengalaman mengikuti pestanya orang Jepang buat anak-anak. Untungnya di depan hotel ada convenient store Seven Eleven, jadi kalo kelaperan bisa beli onogiri di situ hehehe…

Demikianlah cerita hari pertama di Jepang. Malamnya kami akan bersiap-siap menuju Hiroshima besok pagi. Jadi tunggu cerita selanjutnya yaa….





Menulis itu katarsis…..

9 11 2016

Judul postinganku kali ini agak ngga biasanya yaa hehe.. ..Yah, kata orang membuat judul tulisan itu harus “eye catching”, biar orang tertarik membacanya…  Aku sedang teringat saja bahwa bulan ini blog ini sudah berusia 8 tahun lebih dikit. Aku memulainya bulan Oktober 2008. Ternyata sudah cukup lama juga menemani perjalanan hidupku, mendokumentasikan isi kepalaku. Aku buka lagi postingan awal, yang kadang hanya pendek-pendek saja, kadang cerita keseharian dan pengalaman, atau sekedar pendapat. Banyak cerita yang sudah kutulis, baik tulisan ringan tentang perjalanan, atau tulisan serius tentang obat dan kesehatan. Sungguh, menulis itu sebenarnya suatu katarsis…. suatu pelepasan…. bagi ide, pikiran, perasaan….  Rasanya plong kalau sudah menulis, entah itu dipublikasikan atau hanya untuk kalangan terbatas… Menulis juga mengasah untuk berpikir sistematis dengan alur logis…

Dulu waktu masih rajin menulis, aku targetkan dalam seminggu harus ada satu tulisan. Tetapi semakin kesini, tuntutanku terhadap tulisanku sendiri semakin besar. Follower dan pembaca makin banyak, aku tidak mau juga asal menulis karena nanti akan menjadi referensi pembaca. Dan ternyata untuk menulis juga butuh membaca lagi.  Jadinya malah blog-ku lama kosong tanpa tulisan…  Dan “sibuk” menjadi alasan klasik… hmm….
Makanya aku coba menulis lagi, yang ringan-ringan saja…supaya blog ini tidak kehilangan ruhnya..  dan juga sebagai katarsis…

Alhamdulillah, urusan tulis menulis, beberapa genre buku sudah aku hasilkan. Dari yang serius dan ilmiah untuk referensi kuliah macam buku Farmakologi Molekuler (yang menurutku merupakan masterpiece-ku),  buku ilmiah popular semacam Bijak Memahami Masalah Kesehatan, sampai Komik Apoteker Cilik utk anak-anak (yang cukup fenomenal)..hehe..  Tapi sebetulnya ada satu cita-cita yang belum kesampaian yaitu menulis cerita fiksi semacam cerpen atau bahkan novel. Aku selalu terkagum-kagum dengan para penulis novel dengan imajinasinya yang luar biasa, seperti Andrea Hirata dan Habiburrahman El Shirazy (Kang Abik). Aku memiliki hampir semua novelnya yang selalu best seller.  Mereka bisa menulis setting cerita dengan sangat detail dan akurat sampai seolah-olah kita berada di dalamnya dan bisa membayangkannya… Ceritanya juga kadang tidak terprediksi ending-nya…. Asyik banget bacanya..

Tapi sebetulnya … ehm…. aku punya sedikit bakat sastra juga lho….. Dulu waktu SMA sering ikut lomba baca puisi.. Nulis puisi dikit-dikit juga bisa. Jadi ingat salah satu puisiku yang beraliran romantik saintifik hehe.. ini aliran puisi ciptaanku sendiri… yg kutulis di salah satu artikelku tentang Science of Love  sekitar 7 tahun yang lalu. Mau baca lagi?

Duhai separuh jiwaku,

Memandangmu, adrenalinku terpacu

Mengaktivasi saraf-saraf simpatisku..

Takikardi, salivasi terhenti…

Dopamin pun mengiringi

membuatku addiksi

tak ingin kau pergi..

Serotonin berkurang

wajahmu tak mau hilang

Catatan: Ini puisi ala dosen mata kuliah Farmakoterapi Sistem Syaraf Pusat hehe…. jadi penuh dengan neurotransmitter..

Udah dulu ah… mau fokus yang berat-berat lagi nii list to do-nya udah panjang..

Sampai ketemu di postingan lain…

sunshine-north-stairs