Farmasi Klinik… riwayatmu dulu, dan perkembanganmu sekarang…

13 07 2016

Dear kawan,

clin farmBeberapa waktu belakangan ini muncul diskusi-diskusi hangat antara pembagian peran dokter dan apoteker. Sempat ada pula yang menyebut bahwa penyebabnya adalah “farmasi klinik”, yang membuat apoteker jadi “ikut-ikutan” berhubungan langsung dengan pasien. Bukannya apoteker itu pekerjaannya cuma ada di balik etalase obat ? begitu pendapat sebagian. Bahkan sebagian apoteker masih ada yang berpendapat bahwa Apoteker adalah tenaga kesehatan, tetapi bukan kategori jenis tenaga medis. Sehingga Apoteker tidak berhubungan langsung dengan pasien terkait dengan proses penyembuhan penyakit….

Well, tentu kesimpangsiuran pendapat ini perlu diluruskan… Dan mau tak mau perubahan paradigma apoteker menjadi berorientasi pasien harus dijelaskan lagi, yang mana kemudian dikenal dengan istilah Farmasi Klinik. Mungkin sebagian masyarakat termasuk tenaga kesehatan banyak yang masih awam dengan istilah farmasi klinik. Tulisan ini adalah re-writing tulisanku tahun 2008 yang mencoba menguraikan sejarah munculnya Farmasi Klinik, yang mulai muncul di tahun 1960-an di Amerika. Riwayat detail perkembangan farmasi klinik di Amerika dapat dilihat di sini : https://pharm.ucsf.edu/history-cp/1965-1972   di mana salah satu pioneernya adalah School of Pharmacy UCSF.

Salah satu penerus “gerakan” Farmasi Klinik di Amerika adalah ibu Koda Kimble, yang pernah menjadi Dekan pada School of Pharmacy University of California di San Francisco) pada tahun 1998 – 2012.  Menurut beliau,  praktek apoteker di Amerika pada saat itu (1960-an) bersifat stagnan. Pelayanan kesehatan sangat berpusat pada dokter. Kontak apoteker dengan pasien sangat minimal. Ada istilah yang digunakan beliau untuk menggambarkan lulusan farmasi pada saat itu yaitu : Over-educated, Underutilized, Apathetic, Isolated, Inferiority complex. Itu keadaan di Amerika tahun 1960-an. (Lho…kok mirip seperti keadaan di Indonesia sekarang ya……. hehe.. pliss deh!… Mudah-mudahan enggak lah.) Karenanya, para pioneer Farmasi Klinik saat itu memunculkan suatu wacana baru untuk pekerjaan kefarmasian. Upaya-upaya awal yang akan dilakukan adalah:

Focus on the Patient

  • Pharmaceutical centers
  • Patient record systems
  • OTC counter-prescribing
  • Counseling on prescription drugs
  • Emergence of continuing education

Therapeutic approach

Pathophysiology

Symptom management

Tapi saat itu wacana itu juga tidak mudah diterima. Mengapa? Belum ada role model!

Tapi para pioneers tersebut tidak mudah menyerah. Pada tahun 1965, farmasis di UCSF mengusulkan suatu proposal ke pimpinan rumah sakit sbb:

  • School will establish a staff “Drug Stations” on the hospital wards
  • Will relieve nurses of certain drug-related duties
  • Will make it possible for the physician, if he so wishes, to discuss drug usage with the pharmacist at the time the decision is being made
  • Will provide students with experience in applying classroom knowledge to practical aspects of drug usage in therapeutic situations

Seperti apa kesan-kesan yang muncul  ketika program ini pertama kali dilaksanakan?

Bu Koda Kimble menggambarkan sebagai berikut :

  • Physician confusion

Pharmacist presence on the wards

Pharmacist intrusion on drug prescribing

Dokter-dokter agak bingung, “ lho… kok apoteker masuk ke bangsal-bangsal?” Kok apoteker ikut campur urusan peresepan obat ya ?”

  • Nurse enthusiasm

Quick access to medicines

Pharmacist drug expertise

Tapi para perawat malah senang dan antusias, karena mereka bisa lebih cepat mendapatkan pelayanan obat, sudah siap pakai lagi, karena disiapkan oleh apotekernya. Perawat juga merasakan bahwa urusan obat memang keahliannya apoteker, jadi mereka bisa lebih focus pada perawatan pasien.

  • Pharmacist exhaustion

Long hours, rapidly expanding roles, new knowledge

“Continual mental pressure to perform at a very high level at all times.”

Tapi apotekernya lumayan kecapekan….. waktu kerjanya jadi lebih lama, perannya jadi bertambah dan berubah dengan cepat, perlu pengetahuan baru. Selain itu juga terdapat semacam tekanan mental juga, karena mereka mesti berada pada kondisi prima dalam pelayanan. Mesti siap setiap kali dibutuhkan.

  • Visitors dubious

Impressed

An “ivory tower” phenomenon

Pasien atau pengunjung masih ragu-ragu, tapi mereka terkesan. Apoteker yang semula seperti ada di “menara gading” kini mulai turun ke bumi……

Singkat cerita, setelah melalui perjuangan yang berdarah-darah, maka kini profesi apoteker mendapat tempat yang sangat layak di sana. Dan “gerakan” farmasi klinik ini makin menyebar luas ke berbagai belahan dunia, termasuk di Indonesia. Sayangnya, nampaknya wacana farmasi klinik ini belum banyak dipahami, apalagi diterima, oleh sebagian dokter. (walaupun alhamdulillah, aku mengenal beberapa dokter yang sangat kooperatif dan bisa menerima farmasi klinik).  Mereka memandang apoteker tidak perlu ikut-ikut campur menemui pasien. Apalagi turut dalam proses terapi. Persis deh..kayak dokter-dokter jaman dulu di Amerika hehe…… (jadi kayaknya kita nih hidup seperti keadaan di AS 50-an tahun yang lalu…). Tapi tentunya apoteker juga harus introspeksi….   jangan berharap dokter bisa segera menerima keberadaan apoteker, kalau performa apoteker sendiri masih meragukan….. jangan-jangan apotekernya sendiri  juga belum siap berubah dan mengambil peran baru yang lebih signifikan dalam pelayanan pada pasien. Atau sebaliknya, ada sebagian dokter menjadi gerah karena apotekernya kepedean dan kebablasan menangani pasien…  Haloo, bagaimana nih sejawat ??

Nah, seperti yang sering disebut-sebut, maka filosofi pelayanan farmasi klinik adalah “pharmaceutical care” (asuhan kefarmasian). Care itu bisa berarti peduli….. artinya, seorang apoteker mesti  peduli dan penuh empati pada pasien, sehingga pasien bisa merasakan manfaat keberadaannya. Asuhan kefarmasian ini sebenarnya bisa dilaksanakan di mana-mana, di RS, apotek, atau di tempat lain. Yang perlu dipahami adalah apoteker dan dokter memiliki kewenangan masing-masing, yang bertujuan sama mulianya yaitu untuk mendapatkan outcome terapi yang optimal bagi pasien. Perlu kehati-hatian untuk tidak sampai seperti “berebut wewenang dan berebut lahan”, karena semuanya memang memiliki persamaan sasaran yaitu  pasien. Sebaiknya bisa mengubah mindset menjadi “berbagi risiko dan tanggung-jawab” sekaligus berbagi rezeki… hehe...

Dalam hal peran apoteker bagi pasien, aku punya sedikit cerita… Suatu hari beberapa tahun lalu, seorang mahasiswa bimbingan thesisku, bu Nurjanah namanya, datang menemuiku untuk konsultasi thesisnya. Ia mahasiswa Magister Farmasi Klinik UGM yang berasal dari Sulawesi Tenggara. Oya, thesisnya mengambil topik Kajian penggunaan obat antihipertensi pada pasien jantung di sebuah RS di Kendari. Waktu konsultasi thesis, sempatlah dia ngobrol tentang pengalamannya selama mengerjakan thesis. Katanya, gara-gara dia mengerjakan thesisnya, ia malah sekarang jadi laris dicari pasien untuk konsultasi obat hehe…. Ceritanya, dalam mengambil data, ia langsung mewawancarai pasien. Suatu kali ada pasien subyek penelitiannya yang mengeluhkan bahwa setelah mengkonsumsi sekian macam obat antihipertensi, kok sekarang “ayam jagonya” jadi ngga bisa berkokok lagi, alias impoten. Pasien itu menduga bahwa ada salah satu obat  yang menyebabkan impotensi tadi, dan ia pun berkonsultasi pada apoteker kita tadi, bagaimana jika ia menghentikan obat tersebut, boleh apa tidak. Bu Nurjanah lalu memeriksa macam obat-obat yang diterima pasien, dan ternyata memang ada sejenis antihipertensi golongan beta bloker yang memang sering dilaporkan menyebabkan impotensi. Beliau menyarankan kepada pasien utk berkonsultasi ke dokter, bagaimana jika mengurangi dosis obat tersebut. Apa yang terjadi ? Seminggu kemudian, sang pasien menemui ibu kita tadi dengan sumringah, dan katanya, “Terimakasih, bu…. saya sekarang sudah hidup lagi…”   hehe……

Aku rasa, ini adalah salah satu bentuk pelayanan kefarmasian yang bisa bermanfaat bagi pasien. Aku turut bangga, teman-teman sejawat sudah mulai banyak menggunakan ilmunya untuk membantu pasien, yang pada gilirannya akan memberikan kesan positif terhadap keberadaan apoteker. Dan apoteker di Sulawesi Tenggara bolehlah dicontoh semangatnya, katanya saat ini sedang memperjuangkan untuk mendapatkan insentif dari Gubenur dengan besaran yang sama dengan dokter dan dokter gigi, tentunya setelah kinerjanya memberikan asuhan kerfarmasian dirasakan gunanya. Dan satu hal lagi… Kepala Dinas Kesehatannya apoteker loo…!  Jadi, siapa bilang apoteker tidak diperlukan lagi ?

Kaitannya dengan peranan farmasis klinik dalam menghemat biaya pengobatan pasien, aku juga punya cerita lain. Tapi kali ini berasal dari penelitian sejawat, yaitu bu Fita. Penelitiannya menjumpai bahwa ternyata banyak “unnecessary drug therapy” yang dijumpai di RS. Oya, untuk menentukan bahwa suatu obat benar-benar diperlukan pasien atau tidak, beliau bekerja sama dengan klinisi (dokter) senior untuk meng-assess, yaitu dengan mengamati kondisi medis riil pasien dan mengecek obat-obatan yang digunakan. Dan begitulah…. ternyata banyak obat yang diresepkan yang sebenernya tidak benar-benar diperlukan, dan jika itu dikonversi ke biaya, tenyata banyak biaya-biaya pemborosan yang mungkin memberatkan pasien. Kalau saja farmasi kliniknya sudah aktif, dokternya mau bekerja sama dengan apoteker dalam proses  terapi pasien, mungkin akan banyak biaya-biaya yang bisa dihemat. That’s still a dream…… I hope it will come true….

O,ya… paragraf bagian sini adalah iklan hehe…… Sebagai Ketua Program Studi Magister Farmasi Klinik UGM, kami mengundang sejawat untuk sama-sama menambah bekal ilmu dan meningkatkan ke-pede-an dengan belajar di Magister Farmasi Klinik UGM, supaya nanti bisa lebih pede dan profesional dalam menjalankan pekerjaan kefarmasiannya.  Di era akreditasi RS versi JCI, peran apoteker klinis semakin dibutuhkan. Mereka wajib turut mengases pasien sesuai dengan kompetensinya dalam hal obat. Jangan sampai kesempatan untuk berperan tadi menjadi kontraproduktif ketika apoteker salah dalam menjalankannya karena kekurangan ilmu. Farmasis klinik, gitu loh…… !!  Kita akan bersama-sama mendorong gerbong pharmaceutical care di Indonesia…  Bismillah.. semoga Allah meridhoi… Amiin





Mengapa orang bisa kecanduan NAPZA?

23 05 2016

Dear kawan,

seandainya waktu sehari bisa lebih dari 24 jam, pastilah blog ini bisa lebih terawat. Sebenarnya sedih juga membiarkannya kosong sekian lama, tapi memang akhirnya harus membuat skala prioritas untuk berbagai pekerjaam yang ada, termasuk pekerjaan domestik di rumah. Dan maaf yah... blog ini masuk di nomor buncit dari daftar prioritas…

Okay, baiklah… tidak usah mendayu-dayu… langsung saja deh kalau mau menulis hehe…. Postingan kali ini adalah re-publish dari tulisanku di Harian Tribun hari Minggu tanggal 22 Mei kemarin, dengan slight modification. Tulisan ini berangkat dari keprihatinan mengapa berita tentang jatuhnya sekian banyak korban miras masih saja terulang…. juga berita artis ini atau pejabat itu yang terlibat penggunaan NAPZA (Narkotika, Alkohol, Psikotropika dan Zat Adiktif lain)… Dan tentu saja itu hanyalah fenomena gunung es di mana kasus yang sebenarnya jauh lebih banyak dari yang diberitakan. Kebetulan pula beberapa waktu yang lalu aku diundang oleh Subdit Pengawasan Prekursor, Direktorat Pengawasan Narkotika, Psikotropika dan Zat Adiktif BPOM untuk menjadi narasumber dalam sebuah pertemuan di Pontianak, di mana aku diminta berbicara tentang farmakologi dari obat-obat yang sering disalahgunakan. Dan tau tidak kawan… karena narkotika dan psikotropika sudah makin ketat pengawasannya, para abuser mencoba mencari obat-obat lain yang disalahgunakan, yaitu tramadol, haloperidol, amitriptilin, triheksifenidil dan klorpromazin. Miris bukan? Obat-obat ini sekarang digolongkan menjadi Obat-obat Tertentu (OOT) yang harus makin diperketat pengawasannya.

Mengapa sih orang susah lepas dari jeratan NAPZA ketika sudah terperangkap ke dalamnya?  Mereka mencoba menggunakan dan menghalalkan segala cara untuk mendapatkan barang haram itu demi memenuhi kebutuhannya. Sekalinya mereka terperangkap dalam cengkeraman NAPZA, nampaknya sulit sekali untuk keluar dan hidup normal. Mengapa ya orang-orang yang jatuh dalam kubangan NAPZA seringkali kesulitan untuk menghentikan kebiasaannya walaupun tahu dampak buruknya? Itulah yang namanya “kecanduan” atau adiksi.   Tulisan ini mencoba mengupas dari aspek kesehatan, apa yang terjadi dengan otak manusia ketika sudah dipengaruhi NAPZA.

Alasan pertama kali mencoba NAPZA

Banyak  macam alasan orang untuk pertama kalinya mencicipi NAPZA. Mulai dari yang karena penasaran, karena ajakan teman, untuk bersenang-senang,  untuk meningkatkan stamina, supaya percaya diri, sampai untuk melarikan diri dari masalah hidup. Alasan ini sangat bervariasi antar individu. Sebenarnya penggunaan pertama ini tidak serta merta menyebabkan penyalahgunaan, dan tidak ada batasan tertentu sampai sebanyak apa penggunaan miras atau NAPZA bisa menyebabkan masalah kecanduan. Tidak semua pengguna miras akan berkembang menjadi pecandu alkohol, demikian pula pengguna NAPZA. Masalahnya bukan pada jumlah atau frekuensi penggunaan, tetapi pada efek obat dan alkohol didalam tubuh seseorang. Sehingga, meskipun hanya mengkonsumsi sedikit, sebagian pengguna alkohol atau NAPZA dapat berkembang menjadi pecandu dan penyalahguna obat.

Kecanduan adalah masalah di otak

Orang sering berpikir bahwa penyalahgunaan obat atau miras adalah sekedar masalah sosial atau budaya akibat iman dan moral yang lemah. Dan sebagian dari masyarakat juga yakin bahwa sebenarnya hanya perlu kesadaran dan kehendak yang kuat untuk bisa keluar dari jeratan NAPZA. Namun sebenarnya masalahnya tidaklah sesimpel itu. Mengapa? Karena masalah kecanduan dan penyalahgunaan adalah suatu proses yang mempengaruhi kerja otak. Obat dan miras dapat mempengaruhi kerja otak sehingga menghentikan kecanduan obat dan miras bukan lagi hanya masalah kemauan. Seringkali diperlukan perlakuan dan pengobatan khusus untuk membantu orang berhenti dari kecanduan dan dapat melanjutkan kehidupan yang produktif.

Apa definisi Kecanduan Obat?

drug addictionKecanduan obat adalah suatu penyakit otak kronis yang bersifat kambuhan di mana penderita akan terdorong untuk mencari obat/alkohol dan menggunakannya, meskipun mengetahui bahayanya. Kecanduan obat digolongkan sebagai penyakit otak karena penyalahgunaan obat/alkohol dapat mempengaruhi struktur dan fungsi otak. Jadi, walaupun benar bahwa keputusan pertama kali penggunaan NAPZA adalah sukarela dengan berbagai alasan di atas, tapi lama-lama ketika NAPZA makin sering digunakan, ia akan mempengaruhi otak sehingga pengguna akan kehilangan kontrol diri dan kemampuan membuat keputusan dalam hal menggunakan NAPZA, dan bahkan akan  otak akan membuat dorongan yang kuat untuk menggunakan NAPZA.

Apa yang terjadi pada otak ketika menggunakan NAPZA?

Golongan NAPZA adalah senyawa kimia yang dapat masuk dan mempengaruhi system komunikasi di otak dan dapat mengganggu aktivitas sel syaraf untuk mengirim, menerima dan memproses informasi secara normal. Ada sedikitnya dua cara di mana obat-obat dan alkohol melakukan hal ini. Yang pertama adalah mereka bertindak menyerupai senyawa alami di otak yang disebut neurotransmitter, yaitu senyawa penghantar pesan di otak. Yang kedua, obat/alkohol dapat mempengaruhi “ reward system di otak dengan meningkatkan aktivasi dari sistem reward.

Sistem reward adalah satu system di otak yang mengatur rasa senang, sehingga ketika diaktifkan kita merasa senang, dan ingin mengulang dan mengulang lagi. Peristiwa ini melibatkan mesolimbic reward pathway  yaitu jalur terdiri atas neuron dopaminergik yang berasal dari Vental Tegmental Area (VTA)   menuju ke nucleus accumbens  (NA) dan diteruskan ke otak bagian  prefrontal cortex. Sistem ini memerlukan keberadaan neurotransmitter dopamin untuk mengaktifkannya.

Reward pathway yang melibatkan jalur dopaminergik

Reward pathway yang melibatkan jalur dopaminergik

Banyak hal yang bisa mengaktifkan system reward di otak. Stimulus alami bagi system reward adalah makanan, minuman, sex, kasih sayang, semua ini menyebabkan rasa nyaman dan senang. Kita tidak pernah bosan dengan makan, minum, kasih sayang, dan selalu ingin mengulangi dan mengulang lagi untuk mendapatkannya. Obat-obat NAPZA dan alkohol juga dapat mengaktifkan system reward di otak dengan berbagai mekanisme.

Ganja dan heroin misalnya, memiliki struktur yang mirip dengan senyawa alami di otak yaitu endorphin, sehingga bisa mengaktifkan reseptornya di otak dan “mengakali” otak sehingga mengirim pesan yang abnormal ke system reward, sehingga membuat perasaan senang.  Obat lain seperti kokain dan Ecstassy, bekerja dengan cara meningkatkan pelepasan neurotransmitter dopamine dan serotonin dari ujung saraf, dan mencegah kembalinya neurotransmiter ini ke saraf. Hal ini menyebabkan peningkatan kadar neurotransmitter yang berlebih di tempat aksinya dan mengaktifkan system reward.

Hampir semua obat golongan NAPZA yang sering disalahgunakan, termasuk alkohol (dan bahkan rokok – nikotin), bekerja secara langsung maupun tidak langsung mengaktifkan system reward dengan meningkatkan ketersediaan dopamin di otak. Dopamin adalah satu jenis neurotransmitter di otak yang bekerja mengontrol gerakan, emosi, motivasi, dan perasaan senang. Stimulasi yang berlebihan pada system reward, yang normalnya adalah berespon terhadap stimulus alami  menghasilkan efek euphoria ketika menggunakan NAPZA. Reaksi ini kemudian membentuk suatu pola di otak yang mendorong orang untuk melakukan dan melakukan lagi perilaku ini (penggunaan NAPZA) untuk memperoleh kesenangan.

Sebagian besar NAPZA bekerja meningkatkan kadar dopamin otak

Sebagian besar NAPZA bekerja meningkatkan kadar dopamin otak

Jika orang tersebut terus menerus menggunakan NAPZA, maka otak akan beradaptasi terhadap keberadaan dopamin yang tinggi dengan cara mengurangi produksi dopamin atau mengurangi reseptor dopamin. Hal ini menyebabkan pengguna NAPZA berusaha untuk terus menggunakan NAPZA untuk menjaga agar fungsi dopamin kembali ke “normal”, atau berusaha menambah dosis NAPZA untuk mencapai kadar dopamin yang tinggi untuk mencapai “tingkat kesenangan” yang diinginkan. Tidak jarang pula mereka mencoba jenis NAPZA yang lain dan dicampur dengan alkohol dan aneka tambahan lain untuk mendapatkan efek kesenangan yang diharapkan.

Penggunaan yang terus menerus akan menyebabkan perubahan pada system dan sirkuit di otak. Penelitian menunjukkan bahwa pada penderita kecanduan NAPZA terjadi perubahan area di otak pada bagian yang mengatur kemampuan menilai, pengambilan keputusan, belajar dan mengingat serta control perilaku. Bersamaan dengan itu, perubahan fungsi otak ini juga mendorong pengguna untuk mencari dan menggunakan obat terus menerus, yang kita kenal dengan istilah kecanduan obat atau adiksi obat. Mereka tidak mempedulikan lagi bahayanya jika terjadi overdosis maupun efek-efeknya terhadap organ tubuh lainnya, bahkan sampai kematian pun mereka tidak pikirkan. Jika mereka tidak mendapatkan obat, tubuh mereka akan “sakaw” karena pada saat tidak mendapat obat, otak mereka akan kekurangan dopamin sehingga  mengakibatkan berbagai gejala fisik maupun psikis. Hal ini yang menyebabkan mereka terus terdorong untuk mendapatkan obat bagaimanapun caranya. Manifestasi “sakaw” dari masing-masing obat berbeda tergantung dari jenis obatnya.

Mengapa sebagian orang bisa kecanduan dan yang lain tidak?

Tidak ada faktor tunggal yang bisa memprediksi apakah seseorang akan mengalami kecanduan NAPZA atau tidak. Risiko terjadinya kecanduan dipengaruhi oleh sifat biologis orang itu sendiri, kondisi sosial ekonomi, lingkungan sosial, dan usia atau tahapan perkembangan. Semakin banyak faktor risikonya, semakin besar kemungkinan seseorang menjadi pencandu.

Faktor biologi. Tidak bisa dipungkiri, faktor genetik yang dikombinasi dengan pengaruh lingkungan, merupakan penentu dari separuh kerentanan seseorang terhadap kecanduan obat. Selain itu, jenis kelamin, etnik, dan adanya gangguan kejiwaan lain bisa mempengaruhi risiko terjadinya penyalahgunaan obat dan kecanduan

Lingkungan. Lingkungan keluarga dan teman sampai status sosial ekonomi dan kualitas hidup adalah beberapa faktor lingkungan umum yang bisa mempengaruhi kejadian kecanduan obat. Faktor lain yang khusus antara lain adalah tekanan dari teman, stress, pola asuh orangtua, dll.

Tahap perkembangan. Semakin dini usia seseorang menggunakan NAPZA untuk pertamakalinya, makin mungkin berkembang untuk menjadi kecanduan yang serius. Dan karena otak remaja itu masih dalam kondisi perkembangan, maka remaja paling berisiko untuk menjadi pencandu.

Bagaimana pengatasan kecanduan NAPZA?

Pada tahap tertentu, kecanduan NAPZA perlu mendapatkan penatalaksanaan yang tepat. Sebagian besar diawali dengan detoksifikasi dan terapi terhadap kondisi “sakaw” jika diperlukan. Detoksifikasi adalah suatu proses dimana tubuh membersihkan diri dari obat, dan perlu diatur secara khusus untuk mencegah efek-efek fisiologis akut yang mungkin terjadi ketika obat dihentikan tiba-tiba.   Proses detoksikasi kadang memerlukan obat-obat tertentu untuk mengatasi gejala-gejala putus obat yang kadang juga berbahaya bagi penderita. Gejala putus obat heroin misalnya akan diatasi dengan metadon. Gejala putus obat diazepam bisa diatasi dengan lorazepam. Tatalaksana ini harus dilakukan di bawah pengawasan dokter yang kompeten, dan dilakukan di tempat pelayanan kesehatan yang sesuai. Setelah itu, detoksifikasi harus dilanjutkan dengan suatu penilaian terhadap kondisi pasien dan tatalaksana terhadap kecanduan.  Program mengatasi kecanduan juga melibatkan terapi perilaku dan terapi lainnya yang mendukung. Hasil yang diharapkan adalah penderita dapat berhenti menyalahgunakan NAPZA, bisa bertahan bebas NAPZA dan hidup normal dengan lebih produktif.

Pencegahan adalah Kunci Utama

Dari uraian di atas, kita dapat memahami bahwa mengapa tidak mudah orang lepas dari jeratan NAPZA ketika mereka sudah terperangkap di dalamnya, karena NAPZA memang bisa mengubah kemampuan seseorang untuk berpikir dan mengambil keputusan. Namun demikian, kecanduan NAPZA adalah penyakit yang bisa dicegah. Karena itu, program pencegahan menjadi kunci utama. Perlu terus menerus dilakukan kampanye-kampanye pencegahan penyalahgunaan NAPZA untuk mengurangi semakin banyaknya kasus-kasus kecanduan NAPZA. Penelitian telah menunjukkan bahwa program pencegahan yang melibatkan keluarga, sekolah, masyarakat, dan media cukup efektif dalam mengurangi penyalahgunaan NAPZA. Meskipun banyak peristiwa dan faktor budaya mempengaruhi tren penyalahgunaan NAPZA, ketika pemuda menganggap penyalahgunaan NAPZA adalah berbahaya, diharapkan mereka mengurangi penggunaan obat mereka atau bahkan tidak mau mencoba memulainya.

Jadi, JANGAN SEKALI-SEKALI MENCOBA JIKA TIDAK INGIN TERJERAT NAPZA.. !!

 





Kaleidoskopku di 2015 dan resolusiku untuk 2016

31 12 2015

Dear kawan,
Hari ini adalah hari terakhir di tahun 2015. Aku banyak hutang pada blog-ku ini yang sudah berbulan-bulan tidak terawat.. Karenanya hari ini aku putuskan harus menulis dan menyambangi blogku yang mulai merana.. Statistik blog-ku sebenarnya tidak jelek-jelek amat.. sepanjang tahun 2015 setiap harinya ada rata-rata 4000 hits, termasuk sampai hari ini. Bahkan pernah mencapai 8000-an ketika aku menulis tentang klorin dalam pembalut. Sayang banget yah kalau dibiarkan layu termakan waktu… Kali ini aku akan mengenang tahun yang tak lama lagi akan kutinggalkan.. 2015. Sebagai dokumentasi pribadi saja.

Eksistensi
Buatku tahun 2015 adalah tahun kebangkitan akan sebuah eksistensi diri. Alhamdulillah, masih banyak kawan yang mempercayaiku untuk menjadi narasumber di berbagai seminar kefarmasian. Tahun 2015 ini cukup banyak kota yang kukunjungi dalam rangka berbagi dalam seminar, antara lain : Kudus, Solo, Jember, Cirebon, Pandeglang, Bukitinggi, Semarang, Makassar, Balikpapan, Jakarta, Sukabumi, Gorontalo, Kendari dan Wonogiri. Menurut catatanku, dalam tahun 2105 kemarin ini aku menjadi narasumber pada 24 event seminar/workshop. Sedangkan untuk mengikuti even internasional/regional aku bahkan 2 kali pergi ke Bangkok dalam setahun ini. Buatku itu adalah pengalaman yang tak ternilai harganya. Reward-nya lebih dari sekedar finansial, yakni perasaan bahagia saat bertemu banyak kawan dan juga sambutan yang menyenangkan. Memang ada yang harus sedikit dikorbankan yaitu beberapa waktu libur terpaksa harus jauh dari keluarga. Tapi alhamdulillah, semua masih dalam toleransi dan still under control hehe… kan ya ngga setiap minggu..

Change in life
Bulan Juli 2015, perubahan besar dalam hidup juga terjadi pada keluargaku, khususnya dua anakku, si sulung dan si bungsu. Alhamdulillah, setelah cukup harap-harap cemas dengan hasil SNMPTN dan SBMPTN, akhirnya si sulung Afan diterima sebagai mahasiswa baru UGM di Fakultas Psikologi, sesuai dengan keinginannya. Sebuah tugas orang tua mengantarkan anak masuk ke jenjang perguruan tinggi tertunaikan sudah. Alhamdulillah.. Lalu si bungsu Hanna juga mulai masuk sekolahnya yang pertama di Kelompok Bermain (Play group) Al Azhar. Yang aku happy.. si kecil ini lain sekali dengan kakak-kakaknya.. Mungkin faktor mandiri karena sudah biasa ditinggal ibu ke kantor atau bahkan keluar kota, juga biasa melihat kakak-kakaknya sekolah… dia pede sekali…  di hari pertama sekolah sudah tidak mau ditungguin !! hehe.. hebaat oii ! Padahal dulu kakaknya yang cewek waktu TK harus ditunggu full.. bahkan aku harus ikut duduk disampingnya di kelas sampai berminggu-minggu !! Sampai ada mahasiswa yang konsultasi skripsi aku minta datang ke TK karena aku sambil menunggu si kecil sekolah..hehe… Alhamdulillah, everythings goes well… termasuk Dhika yang punya special needs juga lancar di sekolah. Pas kenaikan kelas ke kelas dua SD, ia bahkan tampil di panggung main organ tunggal…

Magister Farmasi Klinik UGM menjadi Prodi
Sebuah perubahan yang cukup signifikan juga terjadi di Fakultas. Pada bulan Maret atau April, Fakultas (Dekan) menetapkan kebijakan bahwa program Magister Farmasi Klinik yang semula adalah minat pada Prodi S2 Ilmu Farmasi mulai tahun 2015 ini “disapih” menjadi Program Studi tersendiri. Kebijakan ini cukup berimbas padaku karena kemudian aku diberi amanah menjadi Ketua Prodi Magister Farmasi Klinik. Seperti de javu saja hehe… karena ketika Program ini pertama kali diselenggarakan pada tahun 2001, aku juga diberi tugas menjadi pengelola. Sempat istirahat dari pengelolaan MFK pada tahun 2013-2104, tahun ini mulai bertugas lagi. Bahkan mendapat tugas yang lebih berat karena harus menyiapkan akreditasi Prodi MFK. Jadilah pada tahun 2015 ini hampir separuh tahun aku berkutat dengan penyiapan Prodi MFK dan akreditasi melalui LAMPTKes. Perjuangan masih panjang…  Bismillah….

Apoteker cilik, The comic

Prototype Komik Apoteker Cilik

Prototype Komik Apoteker Cilik

Di tahun 2015 ini aku juga punya “mainan” baru… yaitu program Pengabdian masyarakat yang didanai DIKTI tentang Apoteker Cilik. Program ini kami usulkan dengan didasari keprihatinan masih belum populernya profesi Apoteker di mata masyarakat. Kami pingin Apoteker bisa eksis sebagai salah satu tenaga kesehatan yang penting. Jika di sekolah-sekolah ada Program Dokter Kecil, mengapa tidak ada Apoteker Cilik? Bekerjasama dengan dua SD yaitu SDN Kentungan dan SDIT Luqmanul Hakim Yogya, kami memulai program ekstrakurikuler Apoteker cilik di sana, dibantu oleh adik-adik mahasiswa yang aktif dalam PIOGAMA. Salah satu keluaran yang kami anggap monumental adalah dibuatnya komik Apoteker Cilik. Saat ini baru dicetak dalam jumlah terbatas.. masih nunggu Penerbit untuk diproduksi skala komersial niih… !
Insya Allah akan menjadi program yang berkesinambungan di tahun 2016 ini…

Resolusiku utk 2016

Mungkin tidak perlu terlalu banyak janji dan rencana yah.... tapi di tahun 2016 besok ini target pribadiku adalah meng-update buku-bukuku terbitan tahun 2010 dan 2011 yang notabene sudah berusia 4-5 tahunan, sudah waktunya diupdate. Ilmu kesehatan dan pengobatan berkembang sangat cepat dan tentu harus tetap diikuti supaya bisa tetap up to date.  Tiga buku sudah selesai revisi draft dan masuk penerbit,.. semoga bisa released tahun 2016.

Target berikutnya adalah mengantarkan Prodi MFK UGM agar terkreditasi semaksimal yang kami bisa, serta menjalankan visi dan misi Prodi untuk lebih dikenal secara nasional dan regional dan menyediakan pendidikan farmasi klinik yang tebaik.

Pekerjaan kolektif lain adalah mensupport establishment Unit Uji BABE Lab Terpadu Fakultas Farmasi UGM di mana  aku menjadi Manager Teknik Bidang Klinis. Itu juga bukan pekerjaan mudah, karena banyak berinteraksi dengan pihak luar (industri, BPOM), tetapi jika sudah mapan Insya Allah akan menjadi prestise tersendiri buat Fakultas. Aku banyak sekali belajar dari kegiatan ini, dari mulai menyiapkan protokol uji, berkorespondensi dengan mitra terkait dengan perjanjian kerjasama, menyiapkan berbagai SOP dalam uji BE, berinteraksi dengan teman-teman dokter di RS UGM, berinteraksi dengan BPOM, dll.

Selain itu, pekerjaan pribadi lain yang aku targetkan adalah penelitian, di mana untuk tahun 2016 ini ada 2 proposal hibahku yang kuharap bisa diterima oleh DIKTI (amiin…), dan satu  produk obat herbal bekerjasama dengan sebuah industri farmasi ditargetkan bisa diproses lebih lanjut untuk aspek komersialnya.

Kegiatan berbagi dalam seminar Insya Allah masih jalan selama dibutuhkan… untuk tahun 2016 ini sudah ada 3 jadwal indent di bulan Februari, yakni di Ponorogo, Jogja, dan Sorong. Kegiatan mengawal penulisan artikel ilmiah populer untuk harian Tribun Jogja juga masih bakal jadi pekerjaan rutin tahun 2016 besok. Tapi maaf, aku tidak punya resolusi khusus untuk blog tercinta ini… mengalir saja menulis sesempatnya….

Secara pribadi tentu aku juga berharap untuk bisa menjadi istri dan ibu yang lebih baik lagi, dan dapat “menciptakan” surga di rumah, buat suami dan anak-anak… Amiien. Ini yang terpenting, karena dari situlah aku berasal dan untuk itulah aku ada…  Oiya, satu lagi…. turunin berat badan hehe…. baju-baju sudah mulai terasa sesak!

Bismillah, inilah kaleidoskop dan resolusiku, kawan… Manusia bisa berencana, tapi semua kita pasrahkan kepadaNya.. semoga diberi kekuatan dan kelancaran menjalani.. Amiien





Jangan takut (jika harus) kemoterapi…

27 09 2015

Dear kawan,

Tulisan ini aku dedikasikan pada kawan-kawanku  yang diuji Allah dengan penyakit kanker…. Baik yang sudah tiada (Ade Azka, mbak Bintang), yang masih berjuang dengan kemoterapi (mbak Lesti, bu Wara), dan yang alhamdulillah survive dari kanker (bu Aris)..  Juga untuk semua penderita kanker … Semoga bisa menginsipirasi untuk tidak takut dengan kemoterapi… Bagaimanapun ikhtiar yang benar adalah wajib, hasilnya hanya kepadaNyalah kita berserah diri…

Berbicara tentang kemoterapi, tentu tidak lepas dari masalah penyakit kanker. Dan berbicara tentang kanker, tak dipungkiri banyak orang merasa ngeri dan takut. Yah, tidak heran karena kanker termasuk salah satu penyakit yang cukup mematikan. Namun demikian, banyak pula orang-orang yang berhasil sembuh dari kanker (survivor kanker) dan bisa menjalani kehidupan dengan normal kembali. Salah satu pendukung kesembuhan pasien kanker adalah pengobatan yang tepat, di mana salah satu terapi utama kanker adalah kemoterapi. Banyak orang takut menjalani kemoterapi karena mendengar cerita tentang macam-macam efek sampingnya, padahal dengan menunda kemoterapi perkembangan kankernya akan terus berjalan. Artikel ini akan mengupas tentang apa itu kemoterapi, pentingnya untuk pengatasan kanker, efek samping dan cara pengatasannya.

Penyakit kanker

Perkembangan sel kanker

Perkembangan sel kanker

Kanker adalah penyakit akibat pertumbuhan abnormal dari sel-sel jaringan tubuh yang berubah menjadi sel kanker akibat terjadinya mutasi. Dalam perkembangannya, sel-sel kanker ini dapat menyebar ke bagian tubuh lainnya yang disebut metastase, sehingga dapat menyebabkan kematian. Masyarakat sering kurang pas menggunakan istilah kanker dan tumor, karena tidak semua tumor adalah kanker. Tumor adalah segala benjolan tidak normal atau abnormal. Tumor dibagi dalam 2 golongan, yaitu tumor jinak dan tumor ganas. Kanker adalah istilah umum untuk semua jenis tumor ganas.
Kanker dapat menimpa semua orang, pada setiap bagian tubuh (termasuk darah dan limfa), dan pada semua gologan umur, namun lebih sering menimpa orang yang berusia 40 tahun. Umumnya sebelum kanker meluas atau merusak jaringan di sekitarnya, penderita tidak merasakan adanya keluhan ataupun gejala. Bila sudah ada keluhan atau gejala, biasanya penyakitnya sudah lanjut. Jenis-jenis kanker yang cukup banyak dijumpai di Indonesia adalah : kanker leher rahim (kanker serviks), kanker payudara, penyakit Trofoblas ganas, kanker kulit, kanker nasofaring, kanker paru, kanker hati, kanker kelenjar getah bening (Limfoma Malignum), kanker usus besar dan kanker darah (Leukemia).
Yayasan Kanker Indonesia mengingatkan adanya 7 gejala yang perlu diperhatikan dan diperiksakan lebih lanjut ke dokter untuk memastikan ada atau tidaknya kanker, dengan akronim WASPADA, yaitu:
1. Waktu buang air besar atau kecil ada perubahan kebiasaan atau gangguan.
2. Alat pencernaan terganggu dan susah menelan.
3. Suara serak atau batuk yang tak sembuh-sembuh
4. Payudara atau di tempat lain ada benjolan (tumor).
5. Andeng-andeng (tahi lalat) yang berubah sifatnya, menjadi semakin besar dan gatal.
6. Darah atau lendir yang abnormal keluar dari tubuh
7. Adanya koreng atau borok yang tak mau sembuh-sembuh.
Pengobatan kanker
Jika seseorang telah terdiagnosa kanker oleh dokter ahli, maka akan dilakukan tindakan pengobatan atau tindakan medis untuk menghilangkan kanker tersebut. Tindakan tersebut bisa salah satu kombinasi dari beberapa prosedur berikut, yaitu pembedahan (operasi), penyinaran (Radioterapi), pemakaian obat-obat pembunuh sel kanker (sitostatika/kemoterapi), peningkatan daya tahan tubuh (imunoterapi), pengobatan dengan hormone atau transplantasi organ. Kemoterapi merupakan salah satu prosedur penting dalam pengobatan kanker.
Apa itu kemoterapi?
Obat kemoterapi adalah obat anti kanker yang bertujuan untuk menghentikan berkembangnya sel-sel kanker, baik di tempat asalnya maupun yang mungkin sudah menyebar ke organ lain. Kemoterapi juga digunakan untuk mengurangi resiko munculnya kembali (recurrence) kanker maupun mengecilkan ukuran dari tumor/ kanker. Dengan ukuran tumor yang mengecil dari kanker maka berbagai macam gejala yang tidak enak yang dirasakan oleh pasien diharapkan juga ikut berkurang. Jika ukuran kanker mengecil, prosedur lain juga akan lebih mudah dilakukan dan tingkat keberhasilannya meningkat.
Pada umumnya, pengobatan dengan cara kemoterapi paling efektif jika menggunakan kombinasi dari beberapa jenis obat. Pemberian beberapa obat secara sekaligus, dapat meningkatkan kekuatan obat dalam membunuh sel kanker. Apa dan berapa dosis obat-obat yang akan diberikan ditentukan oleh dokter berdasarkan beberapa faktor, antara lain: umur pasien, jenis kanker, dan stadium dari kankernya. Untuk masing-masing jenis kanker ada regimen kemoterapinya sendiri.
Di bawah ini adalah daftar beberapa obat yang sering diberikan dalam regimen kemoterapi.
1. Cyclophosphamide (Cytoxan)
2. Doxorubicin (Adriamycin) atau Epirubicin (Ellence)
3. 5-fluorouracil (Adrucil)
4. Methotrexate (Rheumatrex)
5. Paclitaxel (Taxol) or Docetaxel (Taxotere)
Kapan dan bagaimana kemoterapi diberikan?

Pasien sedang menjalani kemoterapi

Pasien sedang menjalani kemoterapi

Kemoterapi yang diberikan sesudah operasi pengambilan tumor disebut adjuvant chemotherapy, atau kalau diberikan sebelum operasi dinamakan neoadjuvant chemotherapy. Beberapa obat anti-kanker ada yang diberikan secara per oral (diminum) atau disuntikkan (ke otot, bagian tubuh dimana ada jaringan lemak, atau dibawah kulit). Akan tetapi, sebagian besar obat anti kanker diberikan dengan disuntikkan melalui vena (infus). Lokasi pemberian obat obat anti-kanker ini bisa di rumah pasien, di tempat praktek dokter, atau di rumah sakit, bergantung pada tipe kemoterapi yang diberikan.
Untuk kanker yang menjalani tindakan operasi pengangkatan, kemoterapi biasanya dimulai dalam kurun waktu antara 4-12 pekan sesudah operasi pengangkatan tumor. Untuk yang tidak ada tindakan pengangkatan, kemoterapi bisa segera dimulai jika pasien sudah terdiagnosa kanker. Kemoterapi umumnya diberikan dalam siklus 21-28 hari, artinya satu tindakan kemoterapi dengan kemoterapi selanjutnya berjarak 21-28 hari. Pemberian obat kemo (anti-kanker) bisa diberikan setiap pekan atau tiga pekan sekali, dengan ‘masa istirahat’ untuk memberikan kesempatan pada tubuh untuk pulih kembali dari efek kemoterapi. Lamanya siklus pengobatan dengan kemoterapi tergantung dari jenis obat yang diberikan. Lama keseluruhan waktu pengobatan bisa bervariasi, tetapi sering sampai 3-6 bulan.

Apa saja efek samping kemo?
Obat-obat kemo bersifat tidak selektif, sehingga di samping membunuh sel kanker, ia bisa juga mempengaruhi pertumbuhan sel normal. Karena itu, kemoterapi dapat menyebabkan beberapa efek samping. Di bawah ini adalah beberapa efek samping obat kemoterapi berserta pengatasannya.
1. Mual dan muntah.
Mual dan muntah adalah efek samping yang tersering dijumpai pada penggunaan obat kemo. Mual dan muntah bisa terjadi segera setelah kemo, atau mungkin baru muncul sehari setelah kemo, atau bahkan lebih. Beberapa orang mungkin bahkan akan mual atau muntah sebelum kemo karena faktor psikologis. Untuk mengatasai hal ini, dokter biasanya akan memberikan obat anti mual/muntah (golongan anti-emetik) untuk bisa mengurangi atau mencegah rasa mual dan muntah yang bisa timbul selama pengobatan dengan kemoterapi. Obat anti emetic ada yang disertakan bersama kemoterapi dan ada yang digunakan setelah kemoterapi. Gunakan sesuai petunjuk dokter. Selain itu, makan beberapa kali dalam sehari dengan porsi yang kecil bisa membantu menolong keadaan ini.
2. Rambut rontok (alopecia atau kebotakan).
efek botakKarena sel rambut juga merupakan sel yang aktif membelah, maka ia juga menjadi sasaran obat kemoterapi. Selama pengobatan, rambut bisa saja menipis atau rontok sama sekali, bergantung pada obat anti-kanker apa yang di berikan. Alis, bulu mata dan rambut di bagian tubuh lain juga bisa rontok. Rambut akan tumbuh kembali begitu pengobatan berakhir. Rambut yang baru saja tumbuh sesudah kemoterapi selesai, biasanya mempunyai tekstur dan warna yang lain dari rambut sebelum kemoterapi.Selama pengobatan, jika rambut tidak rontok sama sekali dan hanya menipis, gunakan shampoo yang lembut, sisir yang halus dan atur pengering rambut yang digunakan pada panas yang paling rendah. Beberapa perempuan memilih untuk memotong pendek rambutnya menjelang kemoterapi, agar supaya merasa lebih baik dengan merasa mengontrol keadaan yang dihadapi. Jika memillih memakai rambut palsu (wig), kebih baik disiapkan sebelum rangkaian kemoterapi dimulai, sehingga warna dan style wig bisa disesuaikan dengan rambut asli.
3. Menopause dini (keadaan dimana menstruasi berhenti secara dini).
Banyak perempuan tidak mendapatkan menstruasi lagi selama dan sesudah kemoterapi, dan pada saat yang bersamaan timbul gejala menopause seperti rasa panas yang timbul di wajah, bagian tubuh lainnya atau seluruh tubuh (hot flashes).
Gejala lain yang timbul adalah vagina menjadi lebih kering dari biasanya.Bagi mereka yang sudah dekat dengan usia menopause (45 tahun atau lebih tua dari 45 tahun), gejala-gejala ini bisa menetap. Sementara bagi mereka yang lebih muda, gejala-gejala ini bisa hanya sementara, yang di tandai dengan kembalinya menstruasi.
4. Letih dan lemah.
Kelelahan adalah efek samping yang sangat biasa terjadi pada orang yang sedang menjalani kemoterapi. Sampaikan kepada dokter jika anda mengalami hal ini untuk bisa memastikan penyebabnya. Jika ada anemia misalnya, dokter akan menangani secara tepat. Tanyakan juga pada dokter anda apakah ada obat yang bisa menolong untuk mengurangi rasa letih. Olahraga ringan dan diet yang sehat dan seimbang akan menolong meningkatkan energy. Istirahat yang banyak dan minta anggota keluarga dan teman untuk menolong mengerjakan pekerjaan sehari-hari Anda..
5. Neutropenia dan mudah terkena infeksi.

berkurangnya neutrofil akibat kemoterapi

berkurangnya neutrofil akibat kemoterapi

Orang yang sedang menjalani kemoterapi mudah terkena infeksi karena kemoterapi mengakibatkan turunnya jumlah sel darah putih (neutrophil) dalam darah yang merupakan “pasukan” pelawan bakteri/kuman. Penurunan jumlah sel darah putih ini (disebut neutropenia) umumnya terjadi pada minggu kedua setelah kemo dan dapat dilihat dengan pemeriksaan darah. Karena itu sebaiknya hindarkan berdekatan dengan orang yang dengan sakit menular. Lebih sering mencuci tangan dengan sabun bisa mencegah infeksi. Jika terluka, segera bersihkan luka dengan air bersih/anti septik.
Jika anda mengalami tanda-tanda infeksi setelah kemoterapi seperti demam tinggi, sariawan berat, radang di mulut, batuk dan sesak, radang sinus, dll, segera sampaikan ke dokter. Jika neutropenia Anda cukup berat (neutrophil kurang dari 500 cell/ml) mungkin anda perlu dirawat di RS dan mendapatkan pengobatan khusus seperti pemberian obat golongan granulocyte colony-stimulating factors (G-CSF) seperti filgrastim untuk meningkatkan kembali jumlah neutrophil Anda. Sebelum kemoterapi berikutnya, dokter Anda akan/harus selalu minta Anda melakukan uji/tes darah di laboratorium, untuk memastikan jumlah neutrophil anda cukup tinggi sehingga aman untuk menerima kemoterapi.
6. Luka/sariawan di mulut dan tenggorokan/kerongkongan (mucositis oral)
Karena jenis sel yang ada di mulut dan tenggorokan/kerongkongan adalah jenis sel yang tumbuh, berkembang dan berganti dengan cepat, dan obat-obat kemoterapi mudah merusak sel-sel jenis ini, maka daerah mulut dan tenggorokan/kerongkongan menjadi mudah luka atau kering. Karena itu, lakukan pemeriksaan (check-up) gigi sebelum memulai kemoterapi. Selama terapi, bersihkan gigi dan gusi setiap kali selesai makan dan sebelum tidur menggunakan sikat gigi yang lunak. Penggunaan pasta gigi dengan soda dan peroksida akan sangat membantu. Hindari obat kumur berkadar alkohol tinggi. Jika pasta gigi menyebabkan rasa sakit, bisa diganti dengan berkumur dengan air garam. Perbanyak minum air putih.
7. Berat badan bertambah.
Meskipun penyebab pastinya belum jelas, sejumlah perempuan mengalami kenaikan berat badan selama kemoterapi. Makan makanan yang sehat dan bergizi akan membantu mempertahankan berat badan yang ideal.
8. Kuku yang rapuh.
Beberapa jenis obat anti-kanker dapat menyebabkan kerapuhan pada kuku jari tangan dan jari kaki. Kuku bisa mudah pecah dan rusak, bahkan terasa sakit dan lalu lepas. Seperti rambut yang rontok, masalah dengan kuku ini hanya sementara saja.
9. Diare atau sembelit
Beberapa kemoterapi bisa menyebabkan efek samping diare atau sebaliknya sembelit. Efek samping ini bisa diatasi dengan mengatur pola makan yang sesuai seperti pada kondisi tanpa kanker.

Jangan takut kemoterapi, jika bisa segerakan !!
Bagi penderita kanker, sampai saat ini kemoterapi merupakan salah satu terapi standar untuk kanker di hampir semua negara. Berbagai uji klinik sudah menunjukkan keberhasilannya. Efek samping di atas yang nampaknya merugikan ini jika dihitung jauh lebih kecil daripada manfaat kemoterapi. Jangan sampai ketakutan terhadap efek samping kemoterapi menyebabkan pasien menunda dan bahkan mencari pengobatan alternative yang belum bisa dijamin keberhasilannya. Penundaan menjalani kemoterapi hanya akan menyebabkan sel-sel kanker tumbuh semakin banyak dan ketika akan dikemo sudah masuk dalam stadium lanjut yang akan mengurangi keberhasilan kemoterapi. Sebaliknya semakin awal dilakukan kemoterapi, maka tingkat keberhasilan penyembuhan semakin besar.
Terapi lain seperti peningkatan system imun, radioterapi dan lain-lain juga bisa dilakukan secara bersamaan sesuai dengan petunjuk dokter. Memang pada akhirnya hanya kepada Tuhan yang Maha Kuasa kita serahkan hasil kesembuhannya, tetapi ikhtiar yang benar adalah suatu kewajiban manusia.

 

(dari berbagai sumber)





Cermat menggunakan suplemen kesehatan stamina pria

6 09 2015

Dear kawan,

tulisan ini adalah reposting dari tulisanku di Harian Tribun Yogya hari ini…

Baru-baru ini, tepatnya tanggal 24 Agustus 2015 yang lalu, Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) RI mengumumkan penemuannya terkait adanya berbagai suplemen kesehatan khususunya untuk stamina pria yang mengandung Bahan Kimia Obat (BKO).

Berdasarkan hasil pengawasan Badan POM di seluruh Indonesia dari bulan November 2014 sampai dengan Agustus 2015, ditemukan sebanyak 50 OT dan SK stamina pria mengandung BKO, dengan 25 di antaranya merupakan produk OT tidak terdaftar (ilegal). Permasalahan ini bukan hanya menjadi isu di Indonesia, melainkan juga di seluruh dunia. Berdasarkan informasi melalui Post-Marketing Alert System (PMAS), sebanyak 18 OT dan SK mengandung BKO juga ditemukan di ASEAN, Australia, dan Amerika Serikat. Untuk itu, Badan POM mengeluarkan peringatan/public warning sebagaimana terlampir, dengan tujuan agar masyarakat lebih waspada dan tidak mengonsumsi OT dan SK mengandung BKO karena dapat membahayakan kesehatan.
Bahan Kimia Obat (BKO) yang teridentifikasi dicampur dalam produk OT dan SK stamina pria hasil temuan periode November 2014 hingga Agustus 2015 didominasi oleh sildenafil dan turunannya. Sildenafil sendiri merupakan obat yang diindikasikan untuk mengobati disfungsi ereksi dan hipertensi arteri pulmonal. Obat ini umum dikenal dengan nama Viagra dan paling dominan digunakan sebagai obat disfungsi ereksi pada pria. Sildenafil dan turunannya termasuk golongan obat keras yang hanya boleh digunakan sesuai petunjuk dokter. Jika digunakan secara tidak tepat, bahan kimia obat ini dapat menimbulkan efek yang tidak diinginkan, seperti kehilangan penglihatan dan pendengaran, stroke, serangan jantung, bahkan kematian.
Tulisan kali ini mengajak Anda mengenal sildenafil dan turunannya, dan bahayanya jika digunakan sembarangan seperti yang dicampurkan pada suplemen kesehatan stamina pria.
Riwayat penemuan sildenafil

Viagra alias Pil Biru

Viagra alias Pil Biru

Tahukah anda bahwa penemuan sildenafil (Viagra) adalah tidak sengaja? Kisahnya pada tahun 1991, Dr. Nicholas Terret dan timnya di perusahaan farmasi Pfizer sedang meneliti sildenafil (molekul UK-92, 480) sebagai obat hipertensi dan angina pektoris. Angina pektoris adalah penyakit jantung di mana terjadi penyempitan/kontraksi pembuluh darah jantung (vasokonstriksi). Namun ternyata efek sildenafil terhadap angina pektoris sangat minimal. Hasil yang didapat justru di luar dugaan. Beberapa relawan yang menggunakan sildenafil justru merasakan ereksi pada penisnya. Menurut hipotesis, ereksi merupakan efek samping sildenafil. Dari situ kemudian obat ini justru dikembangkan menjadi obat untuk mengatasi disfungsi ereksi pada pria. Kok bisa ya obat untuk jantung malah jadi obat untuk penis?

Bagaimana Viagra bisa membantu penis ereksi?
Mekanisme fisiologis ereksi pada penis pada saat ada stimulasi seksual melibatkan pelepasan suatu senyawa, yaitu oksida nitrat (NO) dari bagian penis yang disebut corpus cavernosum. NO ini akan mengaktifkan enzim guanilat siklase (GC), yang menyebabkan peningkatan senyawa siklik guanosin monofosfat (cGMP), yang selanjutnya menyebabkan pelebaran pembuluh darah di sekitar corpus cavernosum. Dengan pelebaran pembuluh darah di sekitar penis, maka darah dapat mengalir ke penis dan menyebabkan pembesaran penis. Senyawa cGMP ini bisa dirusak oleh oleh enzim yang namanya fosfodiesterase-5 (PDE5). Sildenafil bekerja menghambat enzim tersebut sehingga kadar cGMP tetap banyak dan dapat menyebabkan ereksi penis.

Mekanisme aksi Sildenafil mengatasi disfungsi ereksi

Mekanisme aksi Sildenafil mengatasi disfungsi ereksi

Belakangan diketahui bahwa enzim ini justru banyak terdapat di otot pembuluh darah penis dan paru-paru, bukan di jantung. Itulah mengapa obat ini tidak begitu efektif untuk angina pectoris (penyempitan pembuluh darah jantung), tapi justru lebih poten pengatasan untuk disfungsi ereksi dan penyempitan pembuluh darah paru-paru (hipertensi pulmonary).
Kembali ke cerita penemuan tadi, dengan adanya efek tak disangka-sangka tesebut, akhirnya pada tahun 1994, Pfizer memutuskan untuk melanjutkan uji klinik untuk lebih menggali potensi sildenafil sebagai obat disfungsi ereksi. Ian Osterloh adalah peneliti Pfizer yang amat berperan dalam penemuan sildenafil untuk indikasi disfungsi ereksi, sedangkan Peter Dunn dan Albert Wood adalah yang berjasa mensintesis sildenafil dalam bentuk pil. Sildenafil mendapat ijin FDA sejak 27 Maret 1998 dengan nama Viagra dan kini menjadi obat yang sangat laris dalam pengobatan disfungsi ereksi. Sekitar 600.000 dokter meresepkan sildenafil di 110 negara. Viagra adalah tergolong obat keras yang harus diperoleh dengan resep dokter.
Namun sayangnya dengan kepopulerannya ini, Viagra menjadi obat yang sangat banyak disalahgunakan, dan juga diedarkan secara illegal. Seperti yang disebutkan di awal tulisan ini, Viagra banyak dicampurkan dalam suplemen kesehatan stamina pria. Selain itu Viagra juga banyak dijual secara illegal di kios-kios khusus yang menawarkan “Pil Biru” atau secara online yang rawan terhadap penipuan atau pemalsuan.
Turunan sildenafil

Keluarga inhibitor PDE-5

Keluarga inhibitor PDE-5

Selain Viagra (sildenafil), ada pula turunan sildenafil yang juga sering dicampurkan dalam suplemen kesehatan stamina pria. Apa saja mereka? Mengekor kesuksesan Viagra, para ahli kemudian mengembangkan obat disfungsi ereksi yang masih satu keluarga dengan sildenafil, yaitu tadalafil (Cialis), vardenafil (Levitra), dan avanafil (Stendra). Karena masih satu golongan, mekanisme kerja mereka sama, yaitu sebagai penghambat enzim fosfodiesterase-5, sehingga mencegah degradasi siklikGMP yang berperan dalam proses ereksi penis.

Lalu apa perbedaannya dengan Viagra?
Cialis (tadalafil) bisa berada lebih lama di dalam tubuh daripada Viagra, karena memiliki waktu paruh jauh lebih panjang yaitu 17,5 jam (Viagra hanya 4 jam). Waktu paruh adalah waktu yang dibutuhkan oleh obat untuk menjadi separuhnya. Artinya, dalam waktu 4-5 jam, kadar Viagra dalam tubuh tinggal separonya, karena separonya yang lain sudah mulai dieliminasi/dikeluarkan dari tubuh. Sedangkan Cialis, dia baru akan tinggal separonya dalam waktu 17,5 jam. Implikasinya adalah bahwa durasi aksi Cialis menjadi lebih lama, sampai kurang lebih 36 jam, dibandingkan dengan Viagra yang aksinya hanya maksimal sekitar 12 jam. Tapi tentu ada konsekwensinya juga, dengan obatnya tinggal lebih lama di dalam tubuh, maka efek samping yang mungkin dialami pasien juga akan lebih lama. Bedanya lagi, efek Viagra akan berkurang jika dikonsumsi dengan makanan yang mengandung lemak, sedangkan Cialis efeknya tidak dipengaruhi oleh adanya makanan. Efek samping khas dari tadalafil adalah nyeri otot dan nyeri punggung.
Levitra termasuk saudara Viagra, yang tergolong baru dalam pengobatan disfungsi ereksi. Waktu paruhnya sebanding dengan Viagra yaitu 4 jam. Tapi kelebihannya adalah ia lebih poten dari Viagra, sehingga bisa dipakai dalam dosis lebih kecil dari Viagra (10% dosis Viagra). Namun sama dengan Viagra, efektivitas Levitra juga dipengaruhi oleh adanya makanan dan memiliki efek samping khas yaitu gangguan penglihatan.

perbandingan Viagra Cialis dan Levitra

perbandingan Viagra Cialis dan Levitra

Avanafil (Stendra) merupakan anggota keluarga sildenafil yang terbaru, yang baru disetujui peredarannya pada tahun 2012 di Amerika. Kelebihan analafil dibandingkan pendahulunya adalah efeknya lebih cepat. Jika Viagra membutuhkan waktu 30-60 menit untuk menghasilkan efeknya, maka avanafil hanya perlu 15-30 menit. Efek samping avanafil juga lebih sedikit karena bekerja lebih spesifik pada enzim PDE5.

Apa efek samping umum sildenafil dan turunannya?
Walaupun ada efek samping spesifik untuk masing-masing obat, tetapi keluarga sildenafil/Viagra ini memiliki efek samping umum, yang meliputi : sakit kepala (10-16 %), wajah memerah dan terasa panas (5-12%), gangguan pencernaan (4-12%), hidung tersumbat (1-10%) dan nggliyeng (2-3%) dan gangguan penglihatan. Karena aksi obat ini adalah dengan melebarkan pembuluh darah, maka penggunaan berlebih bisa menurunkan tekanan darah. Sehingga, pasien hipertensi maupun gangguan jantung yang sedang menggunakan obat-obat anti hipertensi atau obat pelebar pembuluh darah seperti golongan nitrat, harus hati-hati menggunakannya, karena bisa menyebabkan tekanan darah turun drastis, syok, dan bahkan bisa berakibat pada kematian.
Hati-hati menggunakan suplemen kesehatan stamina pria
Dalam keadaaan memang diperlukan terutama untuk menjaga keharmonisan rumah tangga, suplemen kesehatan stamina pria memang sangat membantu. Namun demikian, perlu berhati-hati menggunakannya. Gangguan ereksi sendiri bisa disebabkan karena kondisi kesehatan yang menurun, atau gangguan psikologis. Tentu gangguan ini perlu diatasi lebih dahulu, temasuk jika ada gangguan piskologis. Menjaga kesehatan secara umum dengan olahraga dan makanan sehat serta vitamin bisa membantu mendapatkan tubuh yang bugar. Untuk penggunaan suplemen kesehatan khusus untuk stamina pria, perlu berhati-hati memilihnya. Pilihlah merk dari industri farmasi yang sudah cukup besar yang umumnya lebih tertib dalam pembuatan produknya terkait adanya pencampuran dengan bahan kimia obat. Jika ada tanda-tanda efek samping seperti di atas, ada kemungkinan suplemen tersebut dicampur sildenafil atau turunannya.

Jika anda memiliki gangguan hipertensi atau jantung, dan sedang mengkonsumi obat-obat hipertensi atau jantung, jangan sembarangan mengkonsumsi suplemen obat kuat ini karena bisa berbahaya. Siapa yang tahu berapa kadar obat sildenafil yang dicampurkan? Siapa yang akan membatasi penggunaannya? Jangan pula mudah membeli di kios-kios kecil penjual obat kuat maupun secara online. Pembelian melalui jalur illegal rawan terhadap pemalsuan obat. Tentu sayang membuang uang banyak untuk sesuatu yang tidak bermanfaat. Kalau hanya sekedar membuang uang mungkin masih tidak apa, bagaimana jika sampai mengorbankan kesehatan lainnya jika terkena efek samping atau efek toksik yang tidak dikehendaki atau mendapat obat palsu yang berbahaya? Obat-obat sildenafil dan turunannya semestinya diperoleh melalui resep dokter dan digunakan dengan dosis sesuai kebutuhan. Jika memang ada gangguan fungsi ereksi secara organik, sebaiknya diperiksakan ke dokter ahlinya untuk mendapatkan penanganan yg tepat.

Demikian semoga bermanfaat..





Bijak menyikapi penemuan pembalut wanita berklorin

12 07 2015

Dear kawan,

Beberapa hari yang lalu tepatnya tanggal 7 Juli 2015, Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) menyampaikan penemuan mereka tentang adanya berbagai merk pembalut wanita yang mengandung klorin. Sontak hal ini menghebohkan masyarakat, terutama kaum wanita, karena merk-merk yang disiarkan tersebut merupakan merk-merk terkenal dan sering mereka pakai. Apa sebenarnya senyawa klorin, mengapa bisa dijumpai pada pembalut wanita, apa dampaknya bagi kesehatan, dan cukup amankah pembalut wanita yang beredar di pasaran, begitulah kira-kira pertanyaan-pertanyaan yang muncul di masyarakat.  Walaupun tidak kurang Dirjen Yanfar dari Kementrian Kesehatan sudah menjamin bahwa pembalut wanita yang beredar masih aman, masyarakat tidak serta merta percaya karena tidak diikuti dengan penjelasan detailnya. Apalagi sebagian masyarakat kadang ada yang skeptis dengan pernyataan Pemerintah. Tulisan ini mencoba menganalisis dan membahas pertanyaan-pertanyaan tersebut, dengan harapan akan mengurangi kecemasan masyarakat.

Apa sih senyawa klorin itu ?

gas klorin

gas klorin

Klorin adalah unsur kimia dengan simbol Cl dan nomor atom 17. Unsur ini merupakan kelompok halogen dan merupakan halogen ringan kedua setelah fluor. Pada kondisi standar, klorin berupa gas berwarna kuning-hijau, di mana ia membentuk molekul diatomik (Cl2). Klorin memiliki afinitas elektron tertinggi dan elektronegativitas tertinggi ketiga dari semua elemen reaktif. Karena itulah klorin termasuk agen pengoksidasi kuat.
Senyawa klorin terdapat dalam berbagai bentuk ketika atom Cl berikatan dengan berbagai atom yang lain membentuk senyawa ionik. Ketika Cl berikatan dengan atom Natrium, jadilah NaCl, yaitu garam dapur yang kita kenal sehari-hari. Klorin dalam bentuk ion juga terdapat dalam tubuh kita, yang jika berikatan dengan atom H (hydrogen) akan menjadi HCl atau asam lambung. Jadi unsur klorin adalah unsur yang kita temui sehari-hari.

Klorin untuk pemutih

Klorin untuk pemutih

Potensi oksidasi unsur klorin yang tinggi menyebabkan ia dapat digunakan sebagai agen pemutih dan disinfektan (menghilangkan kuman). Ia juga banyak digunakan sebagai reagen penting dalam industri kimia, termasuk dalam pembuatan berbagai macam produk konsumen, seperti polyvinyl chloride, juga menjadi zat antara untuk produksi plastik dan produk akhir lainnya. Unsur klorin dalam bentuk senyawa Ca(ClO)2 alias kaporit banyak digunakan untuk pembersih dan disinfektan air di kolam renang atau air PAM. Pemutih pakaian yang sering kita pakai adalah senyawa klorin juga, dalam bentuk NaClO atau natrium hipoklorit.

Bagaimana klorin bisa dijumpai pada pembalut wanita?
Untuk menjawab ini perlu diketahui dahulu bahan pembuat pembalut wanita. Pembalut wanita dan tampon (termasuk diaper bayi) yang banyak beredar saat ini umumnya terbuat dari katun, rayon, atau campuran rayon dan kapas. Rayon terbuat dari serat selulosa yang berasal dari pulp kayu. Nah, untuk mendapatkan bahan baku rayon untuk tampon dan pembalut ini, umumnya perlu dilakukan proses pemutihan pulp kayu (bleaching) dan pemurnian. Di bawah ini ada beberapa cara pemutihan:
1. Pemutihan menggunakan gas klorin. Proses ini dapat menghasilkan dioksin sebagai produk sampingannya. Proses ini digunakan oleh pemasok bahan baku rayon untuk tampon di masa lalu. Diperlukan beberapa proses berikutnya untuk menghilangkan dioksin. Di Amerika, proses ini tidak boleh lagi digunakan oleh produsen pembalut wanita atau tampon dan sanitary napkins lainnya karena kekuatiran terbentuknya dioksin yang beracun.
2. Pemutihan dengan metode yang bebas elemen klorin (elemental chlorine-free). Pemutihan ini tidak menggunakan gas klorin, tetapi menggunakan Chlorine dioxide. Proses ini tidak menghasilkan dioksin sebagai kontaminan, sehingga sering pula disebut proses pemutihan bebas dioksin. Kalaupun ada dioksin terbentuk, itu sudah dalam kadar sangat kecil yang bisa bermakna memberikan efek. Namun pada proses ini masih memungkinkan meninggalkan trace element berupa senyawa klorat atau klorit sebagai hasil sampingnya.  (bisa dibaca di sini : http://www.epa.gov/ogwdw/mdbp/pdf/alter/chapt_4.pdf ).
3. Pemutihan dengan metode Totally chlorine free (TCF) , yaitu pemutihan menggunakan bahan non-chlorin, misalnya menggunakan hidrogen peroksida (H2O2) dan ozon atau asam perasetat. Proses ini dipastikan tidak menghasilkan senyawa dioksin sama sekali.

chloracne akibat dioksin

chloracne akibat dioksin

Sebenarnya kekuatiran utama dalam hal proses pemutihan ini adalah terbentuknya senyawa dioksin yang merupakan polutan lingkungan dan berbahaya bagi kesehatan. Penelitian telah menunjukkan bahwa mereka dapat mempengaruhi sejumlah organ dan system tubuh. Setelah dioksin memasuki tubuh, mereka bertahan lama karena stabilitas kimia dan kemampuan mereka untuk diserap oleh jaringan lemak, di mana mereka kemudian disimpan dalam tubuh. Waktu paruh mereka di dalam tubuh diperkirakan 7-11 tahun. Paparan jangka pendek dioksin kadar tinggi pada manusia dapat mengakibatkan lesi kulit, seperti chloracne (sejenis jerawat akibat paparan senyawa halogen, termasuk dioksin) dan penggelapan warna kulit, dan gangguan fungsi hati. Sedangkan paparan jangka panjang menyebabkan penurunan sistem kekebalan tubuh, perkembangan sistem saraf, sistem endokrin dan fungsi reproduksi. Paparan kronis dioksin pada hewan telah mengakibatkan beberapa jenis kanker. Yang pengen tahu lebih banyak tentang dioksin bisa baca di sini : http://www.who.int/mediacentre/factsheets/fs225/en/

Karena itu, sebagian besar industry pulp (termasuk yang menghasilkan bahan baku pembalut) kini beralih menggunakan metode kedua yaitu pemutihan secara elemental chlorine-free (ECF). Walaupun disebut sebagai bebas elemen klorin, tetapi sebenarnya masih menggunakan senyawa yang mengandung unsur klor yaitu Chlorine Dioxide (klorin dioksida). Cara ketiga yaitu TCF yang menggunakan ozon dan H2O2 nampaknya kurang ekonomis. Selain itu dari hasil riset beberapa universitas di Gothenburg dan Stockholm Swedia, diperoleh bahwa efek terhadap lingkungannya tidak berbeda nyata, (baca di sini : http://www.aet.org/reports/communication_resources/pamphlets/experts_final.pdf) sehingga banyak industry memilih menggunakan metode ECF. Ketika Kemenkes mengundang pada industry produsen pembalut yang dilaporkan mengandung klorin, semua menyatakan bahwa mereka menggunakan bahan baku yang diproses dengan metode ECF. Dengan demikian, klorin yang ditemukan dalam pembalut tersebut diduga merupakan trace elemen dari hasil pemutihan menggunakan Klorin dioksida pada metode ECF.

Kontroversi bentuk klorin yang ditemukan dalam pembalut
YLKI menyebutkan bahwa senyawa klorin yang ditemukan dalam pembalut adalah dalam bentuk klorin bebas, dan mereka menyebutnya adalah Cl2. Mereka menggunakan metode spektrofotometri dalam deteksinya. Hal ini kurang bisa dipastikan ketepatannya karena metode yang digunakan tidak bisa membedakan asal senyawa klorinnya, apakah senyawa hipoklorat (HClO), hipoklorit (ClO) dan gas Klorin (Cl2), semuanya akan terhitung sebagai klorin total.  Senyawa-senyawa  tersebut dapat larut dalam air, sehingga jika metodenya dengan “mengekstraksi” senyawa klorin dari pembalut sebelum ditetapkan kadarnya, kemungkinan semuanya akan terhitung. Jika mengacu pada peraturan Menteri Kesehatan RI no: 472/Menkes/PER/V/9/1996 tentang Pengamanan Bahan berbahaya bagi Kesehatan, memang disebutkan bahwa gas klorin adalah senyawa racun dan iritan yang berbahaya. Masalahnya apakah benar yang ditemukan adalah gas klorin (Cl2)? Bisa jadi memang ada gas Cl2 yang terperangkap di dalam pembalut. Tetapi karena dalam bentuk gas tentu jumlahnya sedikit karena mudah menguap. Pada air minum, kadar klorin bebas umumnya berkisar antara 0.2 – 2.0 mg/L Cl2, meskipun aturan masih memperbolehkan kadar sampai 4.0 mg/L atau 4 ppm.

Apa sih bahayanya klorin ?
Gas klorin adalah termasuk gas yang toksik/beracun, di mana ia bersifat menyebabkan iritasi dan bersifat korosif. Jika terhirup dalam jumlah tertentu tentu akan menyebabkan kerusakan pada paru-paru. Demikian pula jika tertelan, klorin dapat menyebabkan iritasi dan kerusakan pada saluran pencernaan. Namun hubungan klorin dengan kejadian kanker pada manusia masih sangat sedikit dilaporkan. Sebagian melaporkan mengenai hubungan konsumsi air yang terklorinasi dengan kejadian kanker, namun bukan melalui pembalut. Environment Protection Agency (EPA) sejauh ini tidak menggolongkan klorin sebagai senyawa penyebab kanker atau karsinogen.

Seberapa bahaya klorin yang ada pada pembalut wanita?
Saat ini yang diatur mengenai batas aman klorin adalah pada air minum. Hal ini karena air minum banyak yang didisinfeksi/disterilkan menggunakan senyawa klorin, baik dalam bentuk kaporit ataupun Klorin dioksida, sehingga tentunya menghasilkan residu klorin. Selain itu klorin dalam air minum jelas-jelas masuk ke dalam tubuh sehingga bisa masuk ke semua organ tubuh. Environment Protection Agency (EPA) dan WHO mensyaratkan residu klorin maksimal pada air minum adalah 4 mg/L atau 4 ppm.  (yang pengen tau lebih banyak tentang klorat dan korit pada air minum bisa baca di sini: http://www.who.int/water_sanitation_health/dwq/chemicals/chlorateandchlorite0505.pdf). Di sisi lain, kadar klorin kurang dari 0,2 ppm akan menyebabkan fungsinya sebagai disinfektan berkurang atau hilang, sehingga air berisiko tercemar bakteri. Artinya, jika diasumsikan seorang minum air yang mengandung klorin dalam sehari 2 liter, maka kandungan klorin yang masih dipandang aman untuk kesehatan adalah 8 mg.
Mari kita bandingkan dengan temuan klorin pada pembalut oleh YLKI. Kadar tertinggi yang ditemukan pada pembalut merk tertentu adalah 54,73 ppm (anggaplah 55 ppm), yang artinya adalah 55 mg dalam 1000 gram pembalut. Jika berat satu pembalut adalah 10-20 gram, maka kandungan klorin yang ada dalam setiap pembalut adalah 0,55-1 mg. Angka yang cukup jauh di bawah batas aman yang dibolehkan jika ditakar dari klorin yang boleh dikonsumsi orang melalui air yang 8 mg. Itupun hanya bersentuhan dengan kulit, tidak terasup masuk ke dalam tubuh. Kecuali yang sensitif, mungkin akan mengalami reaksi iritasi terhadap adanya klorin tersebut.
Sebagian orang masih menanyakan kemungkinan klorin masuk ke dalam tubuh lewat vagina  melalui penguapan menjadi gas. Sebagai informasi, Agency for Toxic Substance and Disease Registry menyatakan bahwa senyawa hipoklorit dapat terdekomposisi/terurai menjadi gas klorin jika bereaksi dengan air. Namun demikian, proses dekomposisi tersebut memerlukan suhu tertentu, dimana untuk NaClO memerlukan suhu di atas 40 derajat C, sedangkan Ca(ClO)2 memerlukan suhu 100 derajat C. Jika diasumsikan residu pada pembalut itu berupa senyawa hipoklorit , maka mereka belum akan menguap pada suhu tubuh manusia yang sekitar 37 derajat C, kecuali sedang demam tinggi. Apalagi dengan kadar sekecil itu dalam pembalut, maka semakin kecil lagi yang menguap. Di sisi lain, fungsi klorin sebagai disinfektan sebenarnya justru membantu mensterilisasi pembalut dari kuman.

Jadi, apa kesimpulannya?
Dari paparan di atas dapat disimpulkan bahwa pembalut wanita yang mengandung klorin dalam jumlah seperti dilaporkan oleh YLKI masih aman digunakan. Kekuatiran menyebabkan kanker bisa ditepis dengan sifat klorin yang bukan karsinogenik. Apalagi dengan jumlah yang sangat kecil yang ada dalam pembalut, dengan kemungkinan kecil menjadi gas Cl2. Jika memang yang ditemukan berupa gas Cl2, maka jumlahnya relatif kecil. Jika sebagian wanita ada yang memiliki kulit sensitif, mungkin bisa mengalami iritasi. Untuk itu, mereka perlu kiranya mempertimbangkan pemilihan pembalut yang tidak menyebabkan iritasi, misalnya yang berkadar klorin rendah. Yang kepengin kembali ke pambalut kain juga silakan saja sesuai keyakinannya. Kita tetap perlu mendukung YLKI untuk memberikan perlindungan kepada konsumen, namun kita himbau agar dikuatkan dengan aspek penjelasan secara ilmiah sehingga tidak menimbulkan keresahan masyarakat. Untuk bisa memuaskan semua pihak, memang perlu diatur kembali batas aman klorin, dioksin maupun residu lain di dalam pembalut wanita, diaper bayi, dan pampers orang tua atau yg sejenis.  Tapi terus terang sampai tulisan ini diturunkan, saya belum menemukan literatur yang relevan tentang batas aman tersebut.

Disclaimer :

Tulisan ini hanya upaya menambah informasi mengenai klorin dalam pembalut wanita, jika ada yang salah saya masih terbuka pada koreksi, tidak bermaksud mendiskreditkan siapapun, dan tidak disponsori oleh siapapun. murni dari panggilan hati…





Heboh pembuatan nata de coco dengan pupuk ZA, what’s the truth?

2 04 2015

Dear kawan,
Sebagai penggemar nata de coco, aku sedikit kaget juga ketika malam-malam mendapat SMS dari wartawan sebuah harian… “Bu, saya dari harian Tribun Yogya, bolehkah saya telpon sebentar untuk meminta pendapat terkait penemuan di Sleman, nata de coco dicampur pupuk ZA?”… Kebetulan aku belum baca/dengar berita penggrebekan sebuah industri kecil pembuat nata de coco yang katanya ilegal dan menggunakan pupuk ZA sebagai salah satu bahan tambahannya. Terus terang aku bukan ahli pengolahan bahan pangan, jadi aku harus baca-baca dulu sebentar sebelum menjawab. Aku minta wartawan menelpon lima belas menit lagi. Hmm.. seperti apa sih sebenarnya kasus ini sampai sedemikian heboh? Aku coba tulis ulasanku di sini..

Pupuk ZA

Pupuk ZA

Pupuk ZA

Pupuk ZA adalah pupuk kimia buatan yang dirancang untuk memberi tambahan hara nitrogen dan belerang bagi tanaman. Nama ZA adalah singkatan dari istilah bahasa Belanda, zwavelzure ammoniak, yang berarti amonium sulfat (NH4SO4). Wujud pupuk ini butiran kristal mirip garam dapur dan terasa asin di lidah. Jadi, isinya adalah amonium sulfat.

Pembuatan nata de coco
Cara pembuatan Nata de coco ini aku ambil dari sumber ini dan sumber lain. Nata de coco yang berbentuk padat, berwarna putih transparan, berasa manis dan bertekstur kenyal ini termasuk bahan pangan hasil penerapan bioteknologi konvensional, yang merupakan hasil fermentasi air kelapa dengan bantuan mikroba Acetobacter xylinum. Bakteri Acetobacter xylinum akan dapat membentuk serat nata jika ditumbuhkan dalam air kelapa yang sudah diperkaya dengan karbon dan nitrogen melalui proses yang terkontrol. Dalam kondisi demikian, bakteri tersebut akan menghasilkan enzim selulose yang dapat menyusun zat gula(glukosa) menjadi ribuan rantai serat atau selulosa. Dari jutaan mikroba yang tumbuh pada air kelapa tersebut, akan dihasilkan jutaan lembar benang-benang selulosa yang akhirnya nampak padat berwarna putih hingga transparan, yang disebut sebagai nata. Mau buat? ini bahan dan caranya…

Bahan yang diperlukan:
a. Air kelapa murni 5 liter
b. Gula putih 250 gr
c. Amonium sulfat/ZA
d. Asam cuka/ asam asetat
e. Asam nitrat
f. Bibit nata de coco (bakteri Acetobacter xylinum)

lapisan nata yang terbentuk

lapisan nata yang terbentuk

Cara Membuat:
1. Air kelapa mentah di saring, dan dimasukkan ke dalam panci stenless ukuran 5 liter di masak sampai mendidih 100 derajat celcius
2. Setelah mendidih masukkan gula putih 250 gr, ZA 0,5 gr, cuka 50 cc.
3. Campuran air kelapa yang sudah mendidih dimasukan ke dalam baki plastik yang bersih atau steril.
4. Tutuplah baki-baki tersebut dengan kertas koran steril yang sudah dijemur dengan panas matahari.
5. Baki-baki ditutup rapat dan disusun di atas rak baki secara rapi dan ditiriskan sampai dingin untuk diberi bibit nata de coco
6. Pembibitan dilakukan pada pagi hari dan hasil pembibitan ditutup kembali
6. Baki hasil pembibitan tidak boleh terganggu atau tergoyang
7. Biarkan baki pembibitan itu selama satu minggu dan jangan terganggu atau tergoyang oleh apapun.
8. Buka hasil pembibitan setelah berumur satu minggu.

Cara Panen:
1. Nata yang terbentuk diambil dan dibuang bagian yang rusak (jika ada),lalu dibersihkan dengan air (dibilas). Kemudian direndam dengan air bersih selama 1 hari.
2.Pada hari kedua rendaman diganti dengan air bersih dan direndam lagi selama 1 hari.
3.Pada hari ketiga nata dicuci bersih dan dipotong bentuk kubus (ukuran sesuai selera) kemudian direbus hingga mendidih dan air rebusan yang pertama dibuang.
4.Nata yang telah dibuang airnya tadi, kemudian direbus lagi dan ditambahkan dengan satu sendok makan asam sitrat.

Ada yang mau membuat ? nanti aku dibagi yaah…

Apa gunanya ZA dalam pembuatan nata de coco?
Seperti disebut di atas, ZA adalah untuk menambah hara nitrogen bagi tanaman. Demikian pula bakteri Azetobacter xylinum, untuk hidup dan aktivitasnya dia membutuhkan sumber nitrogen sebagai makanannya. Jadi memang dalam pembuatan nata de coco diperlukan ZA sebagai sumber nitrogen. Sebuah studi  yg dipublikasi di World J Microbiol Biotechnol (2008) (klik di sini) melaporkan bahwa ketebalan nata maksimal dapat diperoleh dengan konsentrasi optimum sukrosa sebanyak 10% dan amonium sulfat/ZA sebanyak 0,5%. Kondisi ini akan menghasilkan nata dengan kualitas yang bagus, permukaan yang halus dan tekstur kenyal. Sebetulnya ada sumber-sumber lain penghasil nitrogen, seperti bahan-bahan berprotein tinggi, tapi tentu harganya jadi mahal. Jika tidak ada ZA, bisa juga digunakan senyawa urea yang kaya akan unsur nitrogen. Tapi perlu dicatat bahwa dalam proses pembuatan nata itu pada akhir fermentasi ada proses-proses pencucian, sehingga sisa-sisa bahan yang digunakan telah dihilangkan. Jadi dalam produk natanya semestinya sudah tidak ada lagi ZA atau bahan-bahan lainnya.

Apa pengaruh ZA dalam kesehatan?
Amonium sulfat atau ZA termasuk bahan pangan yang aman menurut FDA. Bisa dilihat daftarnya di sini. Ia bisa digunakan sebagai pengatur keasaman dalam makanan, dan menguatkan adonan tepung dalam pembuatan roti. Jika tertelan atau terhirup, amonium yang terserap ke dalam tubuh akan ditransport ke hati dan di metabolisme menjadi urea, dan dibuang melalui urin. Amonium sendiri juga dijumpai dalam tubuh sebagai ion yang menjaga keseimbangan asam-basa tubuh. Sulfat-nya juga merupakan senyawa normal dalam tubuh dalam metabolisme senyawa sulfat endogen. Ia akan dibuang dalam bentuk tidak berubah atau terkonjugasi melalui urin. Tentu saja jika digunakan dalam dosis yang besar akan membahayakan kesehatan. Seberapa besar yg bisa membahayakan?
Ammonium sulfat termasuk yang memiliki toksisitas akut rendah (sumber di sini). Dosis yang bisa memberikan 50% kematian pada tikus secara per-oral (dimakan) adalah 2000-4500 mg/kg berat badan (jika dikonversi ke dosis manusia berat 70 kg adalah 22,5 gram), yang berarti cukup besar dosis untuk bisa mematikan.
Bahaya potensial lainnya antara lain :
Mata : menyebabkan iritasi
Kulit : iritasi kulit, menyebabkan kemerahan.
Tertelan : mual, muntah, diare
Terhirup : iritasi saluran nafas, batuk, sesak nafas

So, masalahnya ?
Jadi dalam hal penggunaan pupuk ZA sebagai bagian dari proses pembuatan nata de coco sebenarnya tidak salah-salah amat. Pastinya juga ada alasan ekonomis mengapa produsen menggunakan pupuk ZA (apalagi kalau yang bersubsidi hehehe...) untuk pembuatan nata de coco. Hanya saja kalau kita mendengar istilah pupuk, yang kebayang adalah barang yang kotor, tidak higienis. Gitu kok dimakan? Lha siapa bilang kita mau makan pupuk? Media juga ngawur kalau bikin headline berita… “nata de coco oplosan dengan pupuk ZA”…. sangat menyesatkan, seolah-olah nata de coco-nya dicampur sama pupuk ZA… Seolah-olah konsumen akan makan nata de coco yang dioplos dengan pupuk….

Namun satu hal yang perlu diperhatikan adalah bahwa tentunya kualitas sediaan ZA yang ditujukan sebagai pupuk tidak sama dengan sediaan yang memang khusus untuk makanan, karena mungkin ada pencemar dan mungkin dapat memberikan efek kurang baik bagi kesehatan.. Concern yang besar perlu diarahkan terhadap kemungkinan adanya cemaran logam berat atau cemaran lain dari hasil sintesis pupuk ZA. Perlu diingat bahwa batas maksimal yg dibolehkan untuk cemaran pada pupuk tentu jauh lebih besar daripada batasan pada senyawa kimia untuk pangan (food grade), apalagi untuk obat (pharmaceutical grade).

Sebagai perbandingan, batas maksimum logam berat pada pupuk  dan pada pangan adalah sbb:
Arsen :  ≤ 10 ppm  (pupuk)  vs  ≤ 2 ppm (pangan)
Kadmium:  ≤ 10 ppm (pupuk) vs  ≤ 0,3 ppm (pangan)
Merkuri:  ≤ 1 ppm (pupuk) vs  ≤ 1 ppm (pangan)
Timbal :  ≤ 50 ppm  (pupuk) vs ≤ 2 ppm (pangan)

Dampak dari cemaran logam berat (jika ada) pada kesehatan juga sulit untuk dibuktikan segera karena umumnya jumlahnya sangat kecil dan butuh waktu lama untuk manifestasinya. Jadi perlu ada pemeriksaan terhadap cemaran, karena jika hanya mengandalkan dampaknya terhadap kesehatan, mungkin belum akan terlihat. Tapi terus terang untuk hal ini aku tidak tahu persis, dan perlu diteliti dan dikonfirmasi lebih lanjut, apakah memang dalam produk nata yg sudah jadi masih ada bahan pencemar atau bahkan sisa dari ZA-nya seperti yang dihebohkan… Kalau memang tidak ada cemaran yang dikuatirkan, atau sisa ZA-nya pada produk akhir nata de coco, ya berarti tidak ada yang perlu dimasalahkan… Masalahnya justru apakah ZA food grade tersedia di pasaran, dan berapa harganya agar bisa memproduksi secara ekonomis…

Hasilnya menunjukkan tidak ada cemaran logam berat seperti dikuatirkan

Hasilnya menunjukkan tidak ada cemaran logam berat seperti dikuatirkan

Satu kelompok petani nata de coco di Banten menghubungiku dan menunjukkan hasil ujinya terhadap produksi nata de coco-nya yang selama ini dibuat menggunakan pupuk ZA. Ini hasil uji thn 2010 sih, tapi sudah bisa memberi gambaran bahwa hasil akhir produksi nata de coco mereka bebas dari cemaran logam berat yang dikuatirkan. Dengan asumsi tidak banyak perubahan cara produksinya, dan mungkin justru makin baik peralatannya, aku menduga hasilnya di tahun 2015 ini tidak banyak berbeda. Walaupun tetap sebaiknya memang ada pengujian lagi, termasuk kandungan residu ZA jika masih ada.

Sejauh yang diketahui, belum tersedia ZA khusus pangan dengan spesifikasi tertentu. Sebenarnya menurutku Pemerintah semestinya memfasilitasi penyediaan ZA khusus pangan tersebut, dengan menaikkan sedikit “kelas” pupuk dengan proses pemurnian satu atau dua tahap lagi, dan diberi label “food grade”, dengan harga terjangkau.  Dengan begitu petani nata tidak lagi menggunakan pupuk ZA atau urea, yang memang secara persepsi memberikan kesan yang “mengerikan”… pupuk kok dicampur makanan? Dan ini pasti akan menjadi promosi buruk tentang produk pangan Indonesia ke dunia internasional.

numpang tenar sebentar

numpang tenar sebentar

Kayaknya sih kasus penggrebekan industri produsen nata de coco di Jogja lebih karena sifatnya yang ilegal/tidak berijin. yang berasal dari laporan warga… tapi entahlah, kita tunggu saja perkembangan kasusnya.  Kalau tidak terbukti membahayakan kesehatan misalnya, bisa jadi dakwaannya jadi penimbunan pupuk bersubsidi atau masalah ijinnya.. hehe.. Oya, kasus ini sempat bikin aku numpang lewat di Metro TV hehehe… dimintai pendapat tentang kasus ini… yah,  numpang tenar sebentar deh…. Tapi dasar selebriti kampung, nongolnya cuma ‘mak nyuk’, hebohnya seharian hehe…

Demikian sekedar analisisku, semoga sedikit memberi pencerahan.








Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.

Bergabunglah dengan 5.702 pengikut lainnya