Menikmati Eksotisme Italy..

24 09 2017

Dear kawan,

Kali ini aku mencoba mendokumentasikan perjalananku ke Italy melalui blog ini. Catatan ringan saja, tetapi bisa menjadi kenangan di kemudian hari. Yang menarik, jadwal keberangkatanku yang sudah disiapkan beberapa bulan sebelumnya hampir bersamaan dengan hiruk pikuk kehebohan akibat pil PCC yang mengggemparkan jagad kefarmasian. Sebelum berangkat aku sempat mengupload tulisan lamaku di blog (tulisan tahun 2008) tentang Somadril yang merupakan salah satu merek obat carisoprodol yang menjadi sumber kehebohan. Tak ayal tulisanku mungkin pas mendapat momentum yang tepat sehingga di-share kawan-kawan sampai ratusan kali. Dan begitulah, tak lama kemudian beberapa wartawan dari beberapa media meminta ulasanku tentang PCC. Bahkan sampai saat habis check in di Bandara Soetta pun masih melayani wawancara “on air” di radio Elshinta Jakarta. Sekarang biarlah sekarang yang berwajib yang mengurusnya, aku mau cerita tentang perjalananku ke Italy saja hehehe….

Very long trip

Perjalananku ke Italy kali ini judulnya adalah mengikuti sebuah symposium internasional yang diselenggarakan oleh Phytochemical Society of Europe (PSE) di Francavilla el Mara, Chieti, Italy. Dengan back ground penelitian di bidang farmakologi, cukup mudah bagiku untuk menyesuaikan dengan topik yang disediakan di sana, yang penting menggunakan medicinal plants sebagai salah satu sumber yang diteliti. Sekaligus ini adalah salah satu kewajibanku untuk mendapatkan luaran penelitian berupa keikutsertaan dalam seminar internasional yang aku janjikan dalam proyek penelitian RAPID (Riset Andalan Perguruan Tinggi dan Industri) yang sedang kujalankan. Sengaja aku tuliskan ini di bagian awal supaya pembaca tahu bahwa aku pergi menjalankan tugas hehehe…. walaupun tentu saja ada efek samping yang menyenangkan yaitu bisa menikmati pengalaman baru di negeri orang. Apalagi Italy terkenal sebagai negeri yang indah dan penuh dengan wisata sejarah. Begitulah, kali ini aku kembali berangkat bersama Bu Triana, partner perjalananku untuk ke empatkalinya untuk mengikuti seminar di luar negeri. Kami memang punya angan-angan, minimal setahun sekali harus bisa ikut seminar internasional di luar negeri, untuk menambah wawasan dan pengalaman…

Kami bersyukur bahwa UGM banyak menyediakan kesempatan (dan dana tentunya) untuk kegiatan diseminasi hasil penelitian ke luar negeri. Kali ini kamipun mendapatkan dana dari BPP UGM. Dan untuk bepergian seperti ini, sekarang aku lebih senang menggunakan paspor hijau karena tidak terlalu ribet menunggu surat ijin Setkab dan paspor dinas. Apalagi urusan visa juga dibiayai. Terimakasih, UGM..!! Untuk ke Italy ini aku harus mengurus visa Schengen, di mana aku harus datang sendiri ke Jakarta untuk cap jari. Setelah semua urusan dokumen beres, berangkatlah kami pada tanggal 16 September 2016 lalu.

Alhamdulillah, Komik Apoteker Cilik udah sampe Roma

Total perjalanan yang kami tempuh dari Jogja sampai ke Francavilla mencapai 30-an jam. Lumayan melelahkan, padahal kami pilih Turkish Air yang durasi perjalanannya paling pendek dan waktunya paling sesuai dengan kebutuhan. Route perjalananan kami adalah Jogja – Jakarta – Istambul – Roma – Francavilla al Mare. Oya, sesampai di Roma, kami memutuskan untuk beli data untuk internet dengan nomor Italy, agar tetap get connected dan bisa update berita dengan keluarga di rumah. Karena kalau bertahan dengan nomor Indonesia untuk sekitar 5 hari.. hadeeh, roamingnya lumayan boo…. !! Tidak lupa aku membawa Komik Apoteker Clikku dua seri untuk ikut berjalan-jalan ke Roma hehehe…

Dari Fiumicino Aeroporto di Roma menuju ke Francavilla kami menggunakan bus selama 3 jam. Beruntunglah Panitia sangat helpful, dibuatnya WA group untuk para peserta sehingga kami bisa berkomunikasi dan bertanya hal-hal yang kurang jelas, termasuk urusan transportasi. Francesco, demikian nama ketua Panitianya, menyarankan kami untuk menggunakan bus dan booking via online untuk memastikan dapat tiketnya. Jadilah kami naik Prontobus, dengan biaya 24 Euro/orang. Francavilla al Mare adalah kota kecil di pinggir pantai di bagian timur laut Italia. Perjalanan darat dari Airport ke Francavilla sungguh indah dengan pemandangan unik khas Italia. Sepanjang jalan kami melihat banyak pohon olive dan pepohonan lain yang tidak dijumpai di Indonesia. Lucunya, kami tidak pernah menjumpai sapi di padang rumput seperti di Belanda, tetapi lebih banyak kambing yang ada. Bukit-bukit sepanjang perjalanan bervariasi, dari bukit yang subur sampai dengan bukit kapur yang gundul tak berpohon tapi indah dari kejauhan. Mirip-mirip gletser dari jauh.

Di depan peta kota Pescara

Bus kami berakhir di terminal bus Pescara, kota sebelah yang lebih besar, di mana dari situ kami masih perlu naik taksi ke hotel di Francavilla. Biaya taxi dari Terminal Bus Pescara ke Francavilla adalah 20 Euro. Hmmkalo udah di negeri orang jangan suka mengkurs mata uang yaa… nanti stress sendiri hehehe…  Sampailah kami di hotel pada pukul 18-an waktu setempat, yang berbeda 6 jam, lebih lambat dari waktu di Indonesia. Mulai jetlag deh…. Suasana masih sore, tetapi badan kami adalah badan jam 11 malam… udah capek dan mengantuk. Oya, hotelnya merupakan tempat di mana symposium diselenggarakan. Kamarnya cukup lega sebenarnya, nyaman untuk tinggal. Sayangnya kurang satu hal penting… tidak ada alat pemanas air untuk memasak air panas !! Hal ini agak terasa karena dari Indonesia kami membawa bekal mie instan, bubur, oatmeal yang butuh air panas. Air panas dari tap water memang bisa diminum katanya, tapi kan kurang panas. Yah, tapi bagaimana lagi… hari pertama datang perut belum diisi. Keciaan... jauh-jauh ke Italy, makannya mie instan hehehe….

PSE Symposium

PSE Symposium sudah dimulai tgl 17 September, saat kami datang, tetapi kami baru bisa mengikuti pada hari ke 2, tgl 18 September. Dengan kebaikan hati Francesco, aku bisa me-reschedule jadwal presentasi yang semula tgl 19 September menjadi tgl 18 September, sehingga bisa selesai pada hari pertama. Symposium diikuti oleh kurang lebih 100-an peserta dari berbagai negara, terutama dari negara-negara Eropa, tetapi ada pula yang dari Mesir, Pakistan, dll., termasuk Indonesia. Alhamdulillah, tugas presentasi oral sudah kami laksanakan dengan baik sebelum lunch time.

Bersama Prof Elvira Gille dari Rumania

Di acara itu kami berkenalan dengan seorang professor dari Rumania yang sangat ramah, namanya Prof Elvira Gille.  Gile deh pokoknya hehehe… beliau baik dan suka bercerita, jadi kami merasa nyaman juga bersama beliau. Beliau menceritakan bagaimana kegiatan risetnya di Rumania dan bagaimana mendorong junior-juniornya untuk maju. Beliau sangat menghargai anak-anak muda yang berprestasi. Awalnya kami berkenalan saat lunch, karena sepertinya beliau melihat kami agak bingung memilih-milih makanan halal yang bisa kami makan. Lalu beliau mencoba jelaskan bahwa makanan ini tidak mengandung babi, bla bla bla… Anyway, thanks, Madame… walaupun sebenarnya masalahnya tidak cuma babi saja hehehe….

Excursion ke Pescara

Hari kedua acara PSE Symposium diawali dengan excursion ke Cantina Zaccagnini di Bolognano, sebuah pabrik anggur. Semula kami berpikir akan ikut excursion tersebut, tetapi setelah kami pikir-pikir lagi, sepertinya nanti di sana kami malah tidak banyak bisa ngapa-ngapain, serba ngga enak nanti kalau diminta nyicip wine dan kami menolak.. hehe.. jadi kami memutuskan untuk berpetualang sendiri. Iya, bisa dibilang “berpetualang” karena susahnya di Italy itu adalah tulisannya sebagian berbahasa Italy, udah gitu orang-orangnya juga tidak banyak yang bisa Bahasa Inggris, terutama di kota kecil macam yang kami kunjungi. Jadi memang kadang harus sedikit gambling ketika mengambil keputusan mau kemana, karena tidak mudah untuk bertanya-tanya. Akhirnya kami putuskan untuk berpetualang ke Pescara saja, kota sebelah yang lebih besar dari Francavilla. Aku mencoba searching di internet dan menemukan ada tempat bernama Ponte del Mare di Pescara. Jadilah kami naik taksi dengan tujuan Ponte del Mare.

di Jembatan Ponte del Mare, sebelah kiri terbentang kota, sebelah kanan lautan..

Ponte del Mare adalah sebuah jembatan indah sepanjang 172 m di pinggir laut yang sering dikunjungi untuk berjalan-jalan. Ada jalur untuk pejalan kaki dan pesepeda. Pemandangan sangat indah dari atas jembatan, di mana kami bisa melihat laut di sisi kanan, sementara kota dan bukit di sisi kiri.  Cuaca di Pescara dan suhunya sangat bersahabat. Dengan suhu sekitar 23-24 derajat sungguh nyaman untuk berjalan-jalan.  Turun dari jembatan kami menuju ke pusat kota menyusuri jalan-jalan yang berada di sepanjang pantai dengan pasir putihnya. Tidak banyak yang bisa kami beli di Pescara karena tidak banyak toko souvenir khusus, jadi kami lebih banyak melihat-lihat saja.

Ke Chieti

Pescara tidak begitu besar, jadi kami memutuskan pergi ke kota lain yang cukup dekat untuk melihat suasana yang lain dan mencoba naik kereta. Setelah melihat-lihat di peta serta harga tiket kereta di mesin tiket, kami memutuskan pergi ke Chieti. Waktu itu ada kereta pukul 14.30an, dengan harga tiket 1.9 Euro. Perjalanan ke Chieti kira-kira 30 menit. Sempat agak bingung ketika mau naik kereta karena kurang jelas tulisannya di jalur berapa, semuanya tertulis dalam Bahasa Italy, dan kalaupun ada pengumuman juga disampaikan dalam Bahasa Italy. Untunglah ada anak muda yang baik hati, walaupun Bahasa Inggrisnya tidak lancar, dia bahkan mengejar kami ketika kami berada pada jalur yang salah. Dia sampaikan bahwa barusan ada pengumuman bahwa kereta ke Chieti beralih di jalur 4 (padahal kami ada di jalur 2), . Alhamdulillaah…

Menu di kedai Kebab halal di Chieti

Di perjalanan menuju ke Chieti, aku coba searching lagi di intenet tempat yang bisa dikunjungi di sana, dan ketemulah tempat yang sepertinya menarik, yaitu Corso Marrucino, sepertinya semacam pusat kota begitu dengan tempat perbelanjaan. Oya… breakfast kami di hotel tadi pagi “hanya” roti, buah dan telur… ngga ada nasi goreng atau bubur ayam hehehe… Siang ini kami sudah kelaparan. Sesampai di stasiun Chieti kami keluar, dan wow… kami menemukan kedai makanan halal berupa kebab, pizza, dll. Tidak mudah mencari restoran halal di kota kecil di Italy. Maka mampirlah kami kesana mengisi perut. Alangkah nikmatnya bisa makan daging halal… Kedai itu milik orang Pakistan. Sekalian kami bertanya bagaimana caranya untuk bisa ke Corso Marrucino. Dan syukurlah karena dari stasiun itu juga ada halte bus yang jalurnya ke Corso Marrucino. Sepanjang perjalanan naik bus ke Corso Marrucino, pemandangan cukup menarik, karena Chieti ternyata kota yang berbukit-bukit, macam kota Semarang, ada kota atas dan bawah. Kota atas nampaknya merupakan kota yang lama, sedangkan di bawah adalah perluasannya. Ini terlihat dari jenis bangunan di kota atas yang berupa bangunan-bangunan kuno ala Eropa yang tinggi-tinggi dengan jalan yang sempit-sempit, sementara di kota bawah nuansanya lebih modern. Aku sempat berharap agak kurusan dikit sepulang dari Eropa karena banyak berjalan, tetapi sepertinya harapanku ini sia-sia belaka. Tetap banyak berjalan, tapi kok lemak tetap bertumpuk di badan kiri kanan… huaa….!!

Di Corso Marrucino kami berjalan berkeliling saja melihat-lihat kemegahan bangunan kuno ala Eropa. Dan waktu mau kembali ke stasiun kereta, kami kembali bingung bagaimana caranya mendapatkan tiket busnya. Alhamdulillah, secara coba-coba kami masuk ke sebuah cafeteria menanyakan apakah mereka menjual tiket bus, ternyata ada, harganya 1,2 Euro. Kamipun segera kembali ke stasiun karena akan kembali ke Pescara. Walaupun capek, tetapi senang karena kami sudah punya pengalaman baru naik kereta api di Italia hehehe… 

Mejeng di depan kereta yg ditungguin… akhirnyaa.. ketinggalan kereta !!

Nah, di sini ada pengalaman lucu. Lagi-lagi karena masalah bahasa, kami tidak begitu well informed mengenai jalur kereta yang akan kami naiki. Singkat cerita, kami membeli tiket kereta dengan jadwal jam 16.40 untuk kembali ke Pescara. Waktu itu sudah jam 16.15an. Karena petugas yang di stasiun sedang sibuk melayani orang lain, akhirnya kami sok pede menuju jalur 2 yang arahnya berkebalikan dengan kereta kami tadi siang dari Pescara. Kamipun menunggu kereta menuju Pescara di situ. Waktu ada kereta lewat dan berhenti di stasiun di jalur 1, kami tidak ingin melewatkan kesempatan berfoto dengan latar belakang kereta yang baru datang. Jepret sana jepret sini, begitulah dua orang yang memang narsis bergantian berfoto…. Setelah kereta tersebut berjalan kembali.. gludaak… barulah kami sadar bahwa itu adalah kereta jam 16.40 ke Pescara yang kami tunggu-tunggu hahahaha…… kami menunggu di jalur 2, kereta datang di jalur 1. Tapi masih ngga sadar, malah berfoto-foto….  Singkatnya kami ketinggalan kereta !!  Segera kami melihat jadwal kereta lagi, dan kereta berikutnya baru akan datang jam 17.35. Tapi untunglah ketika kami tanyakan ke petugas stasiun, tiket kami yg tadi tetap bisa dipakai walaupun untuk jam yang berbeda. Ya sudah… dinikmatin ajah…… kami masih tergeli-geli kalau ingat…

Gala Dinner

Walaupun sempat ketinggalan kereta di Chieti, alhamdulillah kami masih bisa sampai Pescara sebelum jam 18.45. Hal itu penting karena itu saatnya acara  Penutupan Symposium. Kami sempat menghadiri acaranya, dan malamnya bersiap untuk Gala Dinner yang undangannya jam 20.30. Walaupun tubuh kami sudah mulai beradaptasi dengan waktu di Italy,  tetap saja jam 20.30 itu rasanya sudah mengantuk karena di Indonesia sudah jam 02.30 pagi. Bayangin, kami baru mau makan malam jam segitu.

Hidangan pembuka Gala Dinner

Untuk Gala Dinner sedikit istimewa dibandingkan acara dinner sebelumnya, karena kali ini diiringi live music. Makanannya pun lebih banyak dan bervariasi. Tapi lagi-lagi ngga ketemu nasi hehe…. Tapi untunglah, semua makanannya adalah berbahan sea food karena memang di kota pantai, jadi kami bisa makan tanpa kuatir. Dengan model round table, kami duduk bersama peserta dari Mesir. Dinner diawali dengan makanan pembuka berupa irisan ikan salmon, udang, potongan ikan dan cumi berisi keju.  Hidangan berikutnya adalah hidangan utama, berupa pasta dengan saos carbonara ditambah potongan ikan. Berikutnya keluar lagi makanan berupa kentang yang sudah diolah dicampur bayam dibentuk seperti finger, dimasak dengan saus kepiting dberi potongan cumi. Terakhir setelah udah cukup kekenyangan, datang hidangan penutup berupa ikan yang dimasak ditambah kacang. Maaf, aku tidak tahu nama-nama makanannya… semua aneh-aneh hehehe…. Akhirnya Gala dinner yang penuh perjuangan karena ngantuk dan kenyang berakhir juga pukul 23.30-an waktu setempat.

Malam itu juga kami packing barang karena besok paginya akan berangkat ke Roma untuk pulang ke Indonesia.

Roma, the beautiful city

Di jembatan depan hotel di Fiumicino yang menghadap ke muara

Kami berangkat menuju Fiumicino  dari Pescara station pukul 7.30 pagi menggunakan Prontobus seperti saat berangkatnya. Sama seperti saat berangkat, waktu tempuhnya sekitar 3 jam untuk sampai ke Fiumicino Aeroporto. Tapi kami  berencana untuk menjelajahi Roma di hari itu sebelum balik ke Indonesia esok paginya, jadi dari Aeroporto kami naik taksi ke Hotel di Fiumicino. Oya, international airport Roma tepatnya berlokasi di Fiumicino, sebuah kota kecil di selatan Roma.  Karena belum saatnya check in, kami menitipkan barang-barang kami di hotel. Hotel di Fiumicino cukup unik, karena merupakan hotel kecil berlantai dua dengan disain konvensional. Hotelnya terletak dipinggir sungai yang berada di muara. Ada satu jembatan di depan hotel yang menghubungkan dengan sisi seberang sungai di mana kami akan naik bus ke Roma.

Ya, siang itu kami berencana menjelajahi Roma. Destinasi pertama kami adalah Colosseo Roma yang sangat bernilai historis. Ini destinasi wajib deh.… Kami mendapat info dari pelayan Tabaccheria di tempat kami membeli tiket (ketika kami bilang ingin ke Colosseo Roma), bahwa dari Fiumicino kami harus naik bus ke arah Magliana. Sesampai di terminal Magliana, nanti kami harus naik metro ke arah Colosseo. Tabaccheria adalah semacam kedai yang menjual rokok, minuman, dan pernik-pernik lainnya, termasuk tiket bus dan metro. Jadilah kami naik bus ke Magliana dan nyambung metro ke Colosseo.

Colosseo Roma

Dengan latar belakang Colosseo Roma yang kolosal dan bersejarah

Alhamdulillah, sampailah kami di stasiun metro persis di sebelah Colosseo. Colosseo, adalah sebuah bangunan besar dan bersejarah yang terletak di tengah kota Roma. Bangunan ini dibangun pada masa Kaisar Vespasian. Selesai dibangun pada 80 Masehi, bangunan ini mempunyai (kurang lebih) 50.000 tempat duduk penonton untuk menonton berbagai macam pertunjukan…seperti “gladitorial contest” dan “public spectacles”. Sebenarnya jika akan masuk Collosea, kita bisa membeli tiket dan memilih yang dengan guide atau tidak. Tetapi kami tidak punya banyak waktu di Roma, jadi memutuskan untuk tidak masuk ke dalamnya, yang paling tidak memerlukan waktu 2 jam untuk berjalan-jalan di dalamnya. Cukuplah kami udah pernah melihat sendiri bangunan yang sangat Romawi ini dan berfoto-foto di luarnya. Di samping lumayan mahal, kami juga masih ingin ke tempat lain yang tidak kalah terkenalnya di Italia, yaitu ke Vatican city.

Keluar dari Colosseo, kami mencoba naik Roma Hop-on Hop-off Sightseeing bus yang berlaku utk 12 jam dengan harga 18 Euro/orang. Ada 8 bus stop yang dimulai dari 1. Via Marsala (Termini station), 2. Santa Maria Maggiore (Basilica), 3. Colosseo (Colosseum and Ancient Rome), 4. Circo Massimo (Circus Maximus), 5. Piazza Venezia (Capitoline Museums, Pantheon), 6. Vaticano (Vatican City), 7. Fontana di Trevi (Trevi Fountain), 8. Piazza Barberini, dan kembali ke Termini.  Dengan bus ini, kita bisa berhenti di berbagai bus stop untuk turun dan melihat-lihat, dan kembali lagi naik bus berikutnya yang akan lewat setiap 15 atau 20 menit. Sepanjang perjalanan kami mendengarkan penjelasan via earphone yang dibagikan, mengenai tempat-tempat yang dilewati. Sungguh kami sangat takjub melihat kota Roma yang penuh dengan bangunan-bangunan indah, bersejarah dan kolosal. Sangat eksotis. Menyisakan peradaban yang maju beratus-ratus tahun yang lalu. Bangunan yang bersejarah masih sangat terjaga baik, sementara bangunan-bangunan tua lainnya sebagian masih digunakan untuk aktivitas, baik untuk kegiatan perdagangan atau perkantoran. Kami naik dari pemberhentian ke 3 yaitu dari Colosseo. Dan karena kepingin ke Vatican, maka kami turun di pemberhentian ke 6 yaitu Vaticano.

Bersama bu Triana di Vatican City

Vatican juga merupakan tempat yang sangat bersejarah dan terkenal karena merupakan tempat di mana Paus, pimpinan tertinggi ummat Katholik, tinggal. Kita ketahui bahwa Vatikan merupakan sebuah negara yang dikelilingi tembok di dalam kota Roma. Dengan luas area sekitar 44 hektar, dan populasi sebesar 842 jiwa, Negara Kota Vatikan merupakan negara independen terkecil di dunia, baik area maupun populasinya, yang diakui secara internasional. Uniknya, walaupun itu merupakan negara sendiri, sepertinya para wisatawan cukup mudah untuk berada di sekitarnya.  Tapi kami memang tidak masuk ke dalamnya sih…  Di Roma kami sering diingatkan untuk berhati-hati, karena di sana banyak pick pocket. Tapi alhamdulillah, selama kami di sana baik-baik saja.

Grande Moschea Roma

Setelah berfoto-foto sebentar di Vatican, kami ingin berkunjung ke Mesjid Besar Roma atau Grande Moschea Roma yang katanya merupakan Mesjid terbesar di Eropa. Sekalian kami ingin sholat di sana, karena kebetulan itu adalah waktunya sholat ashar. Kalau tidak di Masjid, tidak kebayang kami harus sholat di mana, karena tidak ada mushola berserak seperti di Indonesia hehe.. Setelah menanyakan mbah Google, kami menemukan alamat Masjid tersebut yang berlokasi di sebelah utara Roma, tepatnya di Viale della Moschea, 85. Daripada bingung naik apa dan untuk menghemat waktu, kami memutuskan naik taksi kesana dari Vatican. Kami perlu menunjukkan map kami pada sopir taksi karena takut juga dia tidak tahu, karena kami maklum mereka pasti jarang ke masjid hehehe…

Bersama Imam dan Takmir Masjid Agung Roma

Alhamdulillah, sampailah kami di Masjid Besar tersebut walaupun kami harus jalan dulu beberapa ratus meter karena jalannya hanya satu arah dan taksi tidak bisa sampai kesana. Tak apalah, yang penting udah ketemu masjid udah seneng banget. Sampai di Masjid, kami bertemu dengan Imam dan takmir Masjid tersebut yang berasal dari Mesir. Alhamdulillah, rasanya hommy sekali bisa ketemu masjid dan sholat di sana. Lalu Imam Masjid tersebut mengantarkan kami ke Masjid bagian atas, untuk memperlihatkan isi masjid yang indah. Imam Masjid menjelaskan bahwa pada saat sholat Jumat maupun pada hari-hari besar Islam, termasuk bulan Ramadhan, masjid sangat penuh dengan jamaah dan Masjid dapat menampung sekitar 40.000 jamaah. Sayangnya taman masjid nampak tidak terlalu terawat, mungkin karena cukup luas dan hanya sedikit yang bertugas di sana. Maklum, masjid ini berdiri di atas lahan seluas 30 ribu meter persegi. Luas bukaan?

Dari Masjid kami akan kembali ke Roma Termini lagi untuk pulang ke hotel. Untunglah Imam Masjid menjelaskan kepada kami rute yang harus kami tempuh. Jadi, sekitar 200 meter dari Masjid ada stasiun metro kecil, yaitu  Monte Antenne, di mana kami harus naik metro jurusan Flaminio, lalu naik kereta lagi ke Termini. Alhamdulillah, di sekitar stasiun Roma Termini kami menemukan restoran India halal setelah seharian belum makan apa-apa. Hmm… sedapnyeee….. akhirnya ketemu nasi lagi setelah beberapa hari ngga makan nasi. Dan makanannya cukup enaak…. Nasi biryani udang yang sedap…!!

Setelah bertenaga lagi, kami teringat masih punya karcis bus Hop-on Hop-off yang masih berlaku dan kami belum memutari semua pemberhentian tadi. Akhirnya kami putuskan untuk menghabiskan waktu yang tersisa untuk naik bus Hop-on Hop-off dari dekat Termini, dan berputar sampai kembali ke Termini lagi. Roma di malam hari sungguh indah dengan lampu-lampu di gedung-gedung tua. Suasana cukup ramai di jalanan ketika kami menyusuri jalan-jalan di Roma menggunakan bus Hop-on Hop-off.  Ngomong-ngomong tentang transportasi di Italy, ngga tertib-tertib amat, seperti di Indonesia hehehe…. Salah satu taksi yang kami tumpangi di Pescara, sopirnya nyetir sambil nelpon hampir sepanjang perjalanan. Taksi yang lain sopirnya nyetir sambil nonton film di smartphone-nya. Hadeehh….

Dan akhirnya, sampailah kami di ujung petualangan di Roma. Kami kembali ke Hotel di Fiumicino dekat Airport menggunakan bus, dengan rasa capek tetapi puas.

Pulang ke tanah airku Indonesia

Tanggal 21 September pagi kami bersiap menuju Fiumicino Aeroporto untuk kembali pulang ke tanah air. Alhamdulillah, setelah 3 jam perjalanan Roma – Amsterdam dan 12 jam nonstop Amsterdam – Jakarta, plus Jakarta-Jogja, sampailah aku di rumah kembali dengan selamat dan bersyukur masih diberi kesempatan mengunjungi belahan bumi lain dari ciptaan Allah. Semoga kelak masih bisa berkunjung ke belahan bumi lainnya. Amiin.  

Iklan