Memilih obat asma: oral atau inhalasi?

25 12 2013

Dear kawan,

tulisan kali ini adalah re-publish tulisanku yang dimuat di Harian Tribun edisi tg 23 Desember 2013, dengan harapan terjangkau lebih luas bagi pembaca….

Perbandingan saluran nafas normal dan saat serangan asma

Perbandingan saluran nafas normal dan saat serangan asma

Asma merupakan salah satu penyakit saluran nafas yang banyak dijumpai, baik pada anak-anak maupun dewasa. Kata asma (asthma) berasal dari bahasa Yunani yang berarti “terengah-engah”. Lebih dari 200 tahun yang lalu, Hippocrates menggunakan istilah asma untuk menggambarkan kejadian pernafasan yang pendek-pendek. Manifestasi penyakit asma sangat bervariasi dalam hal keparahannya. Sekelompok pasien mungkin bebas dari serangan dalam jangka waktu lama dan hanya mengalami gejala jika mereka berolahraga atau terpapar alergen atau terinfeksi virus pada saluran pernafasannya. Pasien lain mungkin mengalami gejala yang terus-menerus atau serangan akut yang sering. Pola gejalanya juga berbeda antar satu pasien dengan pasien lainnya. Misalnya, seorang pasien mungkin mengalami batuk hanya pada malam hari, sedangkan pasien lain mengalami gejala dada sesak dan bersin-bersin baik siang maupun malam. Selain itu, dalam satu pasien sendiri, pola, frekuensi, dan intensitas gejala bisa bervariasi antar waktu ke waktu.

Bagaimana pengobatan asma ?

Karena manifestasi klinis asma bervariasi, ada yang ringan, sedang dan berat, maka pengobatannya harus disesuaikan dengan berat ringannya asma. Asma ringan mungkin cukup diobati pada saat serangan, tidak perlu terapi jangka panjang, sedangkan asma yang sedang sampai berat perlu dikontrol dengan pengobatan jangka panjang untuk mencegah serangan berikutnya.

Jadi, berdasarkan penggunaannya, pengobatan asma ada dua macam, yaitu pengobatan saat serangan/kambuh (obat pelega) dan pengobatan jangka panjang (obat pencegah atau pengontrol serangan). Obat pengontrol harus dipakai setiap hari untuk mencegah kekambuhan, dan biasanya diperlukan oleh pasien asma yang berat dimana kekambuhan terjadi hampir setiap hari.

Obat pelega saluran nafas biasanya memiliki aksi yang cepat untuk melonggarkan saluran nafas. Contohnya adalah salbutamol, terbutalin, ipratropium bromide dan teofilin/aminofillin. Salbutamol merupakan golongan obat beta agonis yang aksinya cepat, dan banyak dijumpai dalam berbagai bentuk sediaan. Ada yang berbentuk tablet, sirup, atau inhalasi. Untuk mengatasi serangan asma, obat ini merupakan pilihan pertama. Dalam bentuk inhalasi, salbutamol tersedia dalam bentuk tunggal (contoh: Ventolin), atau dalam bentuk kombinasi dengan ipratriopium bromid (contoh: Combivent). Dalam bentuk sirup, salbutamol sering dikombinasikan dengan obat pengencer dahak. Terbutalin hanya dijumpai dalam bentuk sediaan obat minum (sediaan oral), sedangkan aminofilin dijumpai dalam bentuk injeksi. Teofilin tersedia dalam bentuk tablet atau sirup, biasanya dikombinasi dengan obat lain seperti efedrin (contoh: Neo Napacin, Asma Soho) atau salbutamol (Teosal). Semua obat-obat di atas harus diperoleh dengan resep dokter, kecuali untuk obat kombinasi teofilin dan efedrin, dapat diperoleh tanpa resep.

Obat-obat pengontrol yang digunakan untuk pengobatan jangka panjang meliputi inhalasi steroid, b2 agonis aksi panjang, sodium kromoglikat atau kromolin, nedokromil, modifier leukotrien, dan golongan metilksantin. Obat-obat untuk penggunaan jangka panjang sebaiknya menggunakan bentuk inhalasi, karena efek samping sistemiknya lebih kecil daripada jika diberikan dalam bentuk oral/obat minum. Contoh obat yang digunakan untuk terapi jangka panjang adalah inhalasi kombinasi budesonide dan formoterol (contoh: Symbicort) dan kombinasi salmeterol dan flutikason (contoh : Seretide). Bentuknya bermacam-macam, ada yang disebut inhaler, diskhaler, turbuhaler, yang dibedakan dari cari penggunaannya. Obat ini relatif aman dipakai jangka panjang untuk mengontrol asma yang berat. Obat lain yang diindikasikan untuk pencegahan asma adalah ketotifen (suatu anti alergi), teofilin lepas lambat, dan sodium kromoglikat/nedokromil. Namun obat-obat yang terakhir ini adalah pilihan kedua jika pilihan pertama tidak ada atau tidak berefek. Obat ketotifen (contoh: sirup Profilas) kurang direkomendasikan dalam pencegahan asma karena bukti klinisnya belum cukup kuat, sementara teofilin juga perlu hati-hati dalam penggunaannya karena efek sampingnya cukup banyak (jantung berdebar, insomia, mual muntah, dll) dan mudah mencapai dosis toksiknya.

Sediaan oral versus inhalasi?

Bentuk sediaan inhalasi

Bentuk sediaan inhalasi

Idealnya, obat-obat untuk asma diberikan secara inhalasi, artinya dihirup melalui mulut. Bentuknya bisa suatu aerosol atau serbuk kering. Keuntungan sediaan inhalasi adalah lebih cepat mencapai sasaran (yaitu di saluran nafas) dibandingkan obat minum yang harus “jalan-jalan” dulu melalui lambung, usus, pembuluh darah dan baru mencapai targetnya di bronkus/saluran nafas. Dengan demikian efeknya lebih cepat diperoleh dan dosis yang digunakan jauh lebih kecil daripada bentuk obat minum. Ini sangat penting terutama pada serangan akut yang membutuhkan efek pelega yang cepat.

Selain itu, keuntungan lainnya adalah efek sampingnya yang relatif kecil. Karena digunakan secara lokal di saluran nafas dan sedikit sekali yang masuk ke peredaran darah, maka efek sampingnya ke organ lain menjadi lebih kecil. Hal ini penting terutama untuk obat-obat yang harus dipakai jangka panjang sebagai pencegah kekambuhan asma. Apalagi jika obatnya jenis steroid, jika diberikan secara oral/obat minum dalam jangka panjang, maka banyak efek samping yang bisa muncul seperti moon face, diabetes, osteoporosis, hipertensi, mudah infeksi, dll. Demikian pula obat asma lain, jika diberikan dalam bentuk obat minum, efek sampingnya lebih besar daripada bentuk inhalasi.

Namun demikian, kelemahan obat inhalasi adalah harganya yang masih mahal bagi sebagian kalangan masyarakat dan memerlukan teknik penggunaan tersendiri yang harus dikuasai oleh pasien. Penggunaan meter-dose inhaler (MDI) misalnya, memerlukan koordinasi yang pas antara menghirup dan menekan obatnya. Bagi anak-anak atau orang usia lanjut yang sudah gemetaran sering kali mengalami kesulitan menggunakan MDI. Untuk itu, jika Anda mendapatkan obat bentuk ini, pastikan Anda benar menggunakannya. Tanyakan apoteker untuk cara penggunaan yang benar dan berlatihlah. Kalau salah menggunakan, maka tujuan terapi mungkin tidak tercapai alias asmanya tidak terkontrol. Bentuk lain dari inhaler adalah bentuk nebulizer, yang lebih mudah penggunaannya, namun memerlukan alat tertentu yang masih mahal juga harganya.

Karena harga bentuk sediaan inhaler yang masih relatif mahal bagi kalangan tertentu, banyak masyarakat yang memilih sediaan obat yang diminum. Ada beberapa merk obat bebas terbatas yang ditujukan untuk asma. Umumnya mereka berisi kombinasi teofilin dan efedrin. Secara teori dari banyak penelitian, kombinasi teofilin dan efedrin bukanlah pilihan pertama untuk melegakan asma. Tetapi boleh saja digunakan selama Anda memang mendapatkan manfaat dari obat ini. Tetapi waspadalah terhadap efek samping yang bisa terjadi, apalagi jika penggunaannya tidak dibatasi. Sebaiknya pastikan dahulu keparahan asma Anda melalui pemeriksaan dokter, agar bisa diberikan obat yang paling tepat.