Waspadai bahayanya tembakau Gorilla : seperti ditimpa gorilla?

29 01 2017

Dear kawan,

gorilaAdakah yg pernah merasakan sensasi ditimpa gorilla? Kira-kira sama ngga ya rasanya sama ditimpa beruang? Hehe….. si gorilla sekarang lagi naik daun dan tertuduh karena orang jadi suka ditimpa gorilla dengan cara menghisap tembakau Gorilla. Tapi benarkah memang ada hubungannya sama gorilla ? kok menurutku enggak yaa… itu adalah nama merk Tembakau (yang katanya) Super, yang biasanya dihisap sebagai rokok atau cerutu. Gara-gara mau diwawancara sebuah stasiun TV tentang tembakau gorilla, jadinya aku baca-baca lagi tentang tembakau yang lagi ngetop ini. Untuk melengkapi penjelasanku di TV (yg cuma tayang beberapa menit), aku coba menuliskan lagi di Harian Tribun. Dan ini adalah versi webnya, dengan sedikit modifikasi.

Heboh Tembakau Gorilla

Belakangan ini media masa diramaikan dengan berita tentang Tembakau Gorilla.  Seorang pilot sebuah maskapai penerbangan nasional dikait-kaitkan dengan penggunaan tembakau Gorilla ketika dia kedapatan “mabuk” saat akan menerbangkan pesawat jurusan Surabaya – Jakarta. Juga baru-baru ini dikabarkan bahwa kepolisian telah menangkap sejumlah orang yang diketahui memasarkan tembakau Super Cap Gorilla lewat Instragram. Informasi di situs Badan Narkotika Nasional (BNN) menyebut bahwa tembakau ini dicampuri senyawa ganja sintetik. Benarkah? Artikel ini akan mengupas tentang apa itu tembakau gorilla dan bahayanya.

Isi tembakau Gorilla

Tembakau Cap Gorilla, mengandung cengkih, ekor singa, wild dagga

Tembakau Cap Gorilla, mengandung cengkih, ekor singa, wild dagga

Ada beberapa sumber informasi yang beredar di dunia maya yang menyebutkan bahwa tembakau gorilla itu berisi campuran tembakau, cengkih, daun tanaman Ekor Singa (Leonotis leonurus).  Informasi lain menyebutkan bahwa Tembakau Gorilla ini setelah dianalisis ternyata mengandung campuran ganja sintetis (senyawa yang dibuat di laboratorium), yang disemprotkan ke tembakau tersebut, yang menyebabkan efek melayang, euphoria, dll, seperti ganja.  Adapun senyawa yang dicampurkan itu adalah AB-pinaca, AB-Chminaca,  dan AB-Fubinaca, yang merupakan senyawa turunan ganja.  Bisa jadi isi tembakau Gorilla adalah 3 macam campuran di atas (tembakau, cengkih, dan daun ekor singa), bisa juga dicampur lagi dengan senyawa ganja sintetis. Artikel ini akan mengupas satu-persatu.

Tanaman Ekor Singa (Leonotis leonurus)

leonotisTanaman ini berasal dari Afrika selatan, namun bisa dijumpai juga pada daerah lainnya dengan iklim subtropis seperti Australia, Hawai, dan California. Ia merupakan tanaman semak dengan daun lebar yang bisa mencapai tinggi 2-3 m.  DI sana ia banyak tumbuh liar di bebatuan di padang rumput Afrika Selatan. Warna bunganya yang oranye terang sangat menyolok saat berbunga. Masyarakat Afrika Selatan menggunakan tanaman ini secara tradisional untuk mengobati berbagai penyakit, seperti TBC, diabetes, hepatitis, sampai diare. Beberapa penelitian melaporkan bahwa ekstrak air daun Ekor Singa memiliki efek anti radang,  penghilang rasa sakit, dan penurun kadar gula darah. Namun di samping efek-efek tersebut, tanaman ini memiliiki senyawa yang bernama leunorin, yang berefek menenangkan. Hal inilah yang menyebabkan daun dan bunga kering tanaman ini sering dipakai dengan cara dibakar dan dihisap seperti tembakau atau ganja, dan disalahgunakan sebagai obat “rekreasional”. Namun demikian, potensi memabukkan tanaman Ekor Singa ini dilaporkan lebih rendah daripada ganja, dan sering digunakan sebagai alternatif ganja karena ganja sudah dilarang. Karena itu sering disebut “wild dagga” atau semacam ganja liar.

Ganja sintetis

Tanaman ganja (Cannabis sinensis) sudah lama dikenal masyarakat sebagai tanaman yang dapat menyebabkan efek halusinasi, eforia, dll., yang menyebabkannya digolongkan sebagai senyawa terlarang karena sering disalahgunakan. Pada UU Narkotika no 35 th 2009, ganja digolongkan sebagai narkotika golongan 1, yaitu narkotika  yang  hanya  dapat digunakan  untuk  tujuan  pengembangan  ilmu pengetahuan  dan  tidak  digunakan  dalam  terapi,  serta mempunyai  potensi  sangat  tinggi  mengakibatkan ketergantungan.

Ganja mengandung beberapa senyawa aktif, antara lain yang paling penting adalah tetrahydro cannabinol (THC). THC bekerja pada reseptor kanabinoid yang menyebabkan efek-efek  menenangkan, menghilangkan rasa sakit, euphoria, halusinasi, dll. Ganja sintetis dikembangkan dengan meniru struktur kimia THC yang bekerja pada reseptor kanabinoid. Industri farmasi/kimia mengembangkan senyawa sintetis tersebut awalnya adalah untuk obat penghilang rasa sakit, seperti misalnya AB-Fubinaca yang dibuat oleh Industri Farmasi Pfizer. Namun obat-obat ini tidak pernah sampai dipasaran karena ternyata efek merugikannya ternyata lebih banyak. Senyawa-senyawa ini lebih banyak digunakan sebagai bahan peelitian. Namun demikian, orang-orang yang tidak bertanggung-jawab dapat mengedarkan dan memperolehnya untuk tujuan rekreasional dan disalahgunakan.

Apa bahayanya ganja sintetik?

ab-fubinacaObat-obat ganja sintetik seperti AB-pinaca, AB-chminaca, dan AB-fubinaca memiliki efek yang lebih poten daripada THC atau ganja alami. Demikian juga efek toksik/beracunnya lebih besar daripada ganja alami. Dibandingkan dengan ganja dan THC, efek samping yang terjadi sering jauh lebih parah,  termasuk tekanan darah tinggi, peningkatan denyut jantung, serangan jantung, agitasi, muntah, halusinasi, psikosis, dan kejang-kejang serta banyak lainnya. Enam belas kasus cedera ginjal akut akibat menggunakan ganja sintetik telah dilaporkan. Potensi yang lebih besar dan efek samping yang lebih parah dibandingkan dengan ganja ini disebabkan karena ganja sintetik ini mengikat reseptornya secara lebih kuat daripada ganja alami.   Sehingga dengan dosis yang sama dengan THC dan ganja alami sudah bisa mengaktifkan reseptor secara kuat sehingga efeknya juga lebih besar, termasuk efek sampingnya.

ab-chminacaMenurut hasil analisis BNN, tembakau Gorilla yang beredar di pasaran ternyata mengandung senyawa-senyawa tersebut. Senyawa sintetik tersebut bentuknya berupa serbuk yang kemudian dilarutkan dengan aceton atau alkohol kemudian disemprotkan pada daun-daunan tersebut, dikeringkan dan siap dikemas dalam bentuk kemasan herbal, yang dikenal sebagai Tembakau Gorilla. Sehingga menurut hemat penulis, tanpa harus dicampur dengan tanaman Ekor Singa-pun, jika tembakau biasa dicampur dengan ganja sintetik, efeknya sudah pasti bisa memabukkan sebagaimana halnya ganja. Apa hubungan efeknya dengan gorilla? Sepertinya sih tidak ada.. apalagi seperti ditimpa gorilla, yang menurut penulis tidak ada enaknya. Istilah Gorilla sendiri adalah merk dagang dari tembakau yang disebut sebagai tembakau super tersebut.

Terkait produk Tembakau Super Cap Gorilla, Badan POM telah menerbitkan Siaran Pers pada tanggal 12 Oktober 2015 dan telah dimuat di website Badan POM, dimana pada siaran pers tersebut diinformasikan bahwa hasil pengujian BNN terhadap produk Tembakau Super Cap Gorilla menunjukkan adanya kandungan senyawa kimia yaitu AB-CHMINACA yang termasuk jenis Cannabinoid Sintetis

Perlu kewaspadaan

Saat ini Tembakau Gorilla termasuk yang diawasi peredarannya karena dipastikan mengandung narkotika jenis ganja sintetik.. Sebagai bagian dari kewaspadaan dan untuk mencegah penyalahgunaan yang lebih luas, ganja sintetik seperti AB-pinaca, AB-chminaca, AB-fubinaca saat ini sudah termasuk dalam daftar senyawa narkotika Golongan 1 berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan no 2 tahun 2017, sehingga peredarannya termasuk pelanggaran yang dapat diproses hukum dan dikenakan sanksi Pidana sesuai Undang-Undang Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika. Masyarakat perlu mewaspadai adanya peredaran illegal tembakau Gorilla karena bisa merusak generasi muda. Jika menjumpai adanya penjualan tembakau Gorilla, sangat disarankan untuk melaporkan pada pihak yan berwajib.

Iklan

Aksi

Information

One response

6 04 2017
hepykusumawijaya

Cukup mengerikan.. Semoga aja pengguna narkotika semakin berkurang di Indonesia dan seluruh dunia…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: