Catatan Perjalanan : Beijing yang amazing…

31 08 2014

Dear kawan,

Konferens yang aku ikuti

Konferens yang aku ikuti

Mungkin kalian pernah mendengar ungkapan “Tuntutlah ilmu walau sampai ke negeri China”… yah, itulah yang minggu lalu aku coba jalankan… yaitu mencari ilmu tentang kefarmasian dan ilmu pariwisata hehe…  Alhamdulillah, aku berkesempatan menjejakkan kaki ke negeri tirai bambu ini, melalui sebuah international conference yang bertajuk : ”2nd International Conference and Exhibition on Pharmacognosy, Phytochemistry & Natural Products”, tanggal 25-27 Agustus 2014, di Beijing, China. Tulisan ini adalah cerita perjalananku ke China beserta seluk beluk persiapannya… sekedar untuk dokumentasi pribadi, dan inspirasi jika ada yang ingin mencoba juga…

Keinginan menjelajah ke China sudah lama ada dalam angan-angan. Siapa yang tidak kenal Tembok Besar China yang termasuk salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia dan masuk dalam daftar Situs Warisan Dunia UNESCO ? Rasanya pengen sekali menginjakkan kaki ke sana suatu saat. Karena itu, aku memang sengaja mencari event seminar atau konferensi internasional yang diselenggarakan di sana, supaya bisa pergi ke sana dengan biaya seminim mungkin dari kantong sendiri hehe… sambil membawa tugas negara mendiseminasikan hasil penelitian orang Indonesia di dunia internasional.. ciee… belagu..!

A great effort to the Great Wall

Mewujudkan impian mengunjungi Tembok Besar China ternyata membutuhkan upaya yang besar juga….. yaitu diawali dengan mencari financial support untuk bisa pergi ke sana. Masalah pertama adalah kami mau pergi berdua, yaitu aku dan bu Triana, sementara support dana dari UGM menurut aturan saat itu hanya bisa untuk satu orang per fakultas. Karena itu aku harus mencari sumber lain. Akhirnya aku mencoba apply ke DIKTI untuk bantuan seminar luar negeri. Itu adalah pengalaman pertamaku untuk apply dana serupa dari DIKTI (tahun lalu aku ke Korea dengan dana dari universitas), jadi benar-benar tidak berani berharap banyak… Kalau dapat ya berangkat, kalau tidak ya sudah…. berarti belum rezekinya. Iseng-iseng berhadiah lah…

Untuk apply dana DIKTI maka yang harus disiapkan adalah acceptance letter dari Panitia seminar bahwa kita diterima untuk presentasi oral (bukan poster). Lalu ada beberapa dokumen lain yang harus diupload melalui sistem SIMLITABMAS, seperti surat pengantar dari institusi, info tentang konferens yang dituju, usulan biaya, dll. Singkat cerita, setelah apply dana tersebut, aku harus menjalani penantian cukup panjang untuk mendapatkan kepastiannya. Aku apply bulan April 2014, dan baru mendapatkan kepastian bahwa permohonanku diterima pada bulan Juni. Bayangin, lumayan mepet sekali karena setelah itu aku masih harus mengurus surat ijin perjalanan ke luar negeri dari universitas dan Sekretariat negara dan urusan exit permit yang juga tidak bisa selesai dalam waktu singkat, untuk keberangkatan bulan Agustus.

Di sisi lain, gejolak menjelang pilpres bulan Juli lalu cukup mengayun kurs rupiah tehadap dolar, jadi aku harus segera cepat mengambil keputusan untuk pembelian dan pembayaran tiket pesawatnya karena harga tiket ditetapkan dalam dolar. Aku putuskan untuk segera beli tiket pesawat, karena takut rupiah makin melemah siapapun presiden yang terpilih hehe… dan kami memutuskan untuk berangkat tanggal 24 Agustus dan kembali tanggal 29 Agustus 2014. Selain tiket pesawat Jogja-Beijing pp, kamipun memutuskan untuk segera booking Hotel melalui penyedia layanan booking hotel online yang bisa memberi harga khusus, karena kalau terlalu mepet waktu konferens harga pun bisa menjadi lebih mahal… Bener-bener banyak gambling-nya… kepastian berangkat belum ada, tapi sudah beli tiket pesawat dan booking hotel.. hehe..

Meleset dari rencana awal

Meski tiket pesawat sudah di tangan dan booking hotel sudah dibayar, namun keberangkatan masih belum bisa dipastikan karena surat ijin Setkab dan exit permit belum kami peroleh. Meskipun bisa berangkat pakai paspor hijau, tetapi waktunya sudah terlalu mepet untuk apply visa, lagipula paspor hijauku juga sudah hampir expired dan harus diperpanjang. Sebagai informasi, pengguna paspor dinas (paspor biru) tidak perlu visa untuk ke China karena sudah ada kerjasama bilateral antara Indonesia dan China dalam hal ini. Jadi kami pasrah saja, menanti takdir keberangkatan…

Di tengah ketidak-pastian untuk jadi berangkat atau tidak, aku dikejutkan oleh sepotong SMS dari Tim Analis Dana LPDP, yang menyatakan bahwa proposal penelitian RISPRO-ku lolos tahap seleksi awal dan masuk ke tahap paparan. Ketua Peneliti diharap kedatangannya di Jakarta untuk presentasi pada tanggal 26 Agustus 2014. Whatts…??!… itu kan barengan sama konferensi yang rencananya mau kami ikuti.. Aku sempat panik juga harus bagaimana dan harus segera memutuskan dalam waktu singkat. Kalau tidak jadi ke China, sayang tiketnya yg mahal itu kalau tidak terpakai. Tapi jika tidak ikut presentasi proposal, sayang juga kalau kehilangan kesempatan mendapatkan dana penelitian yang lumayan besar. Mengontak LPDP untuk negosiasi waktu juga bukan hal mudah karena telpon tidak pernah diangkat, sms tidak dibalas, email tidak direspon. Untunglah akhirnya aku memiliki ide, walau bukan ide yg menyenangkan, untuk menunda keberangkatan ke China. Yah…terpaksa tidak bisa berangkat bareng seperti rencana awal. Aku memutuskan untuk reschedule keberangkatan ke China menjadi tanggal 26 Agustus dengan konsekuensi ada tambahan biaya tiket, sementara bu Triana tetap berangkat tanggal 24 Agustus. Rencananya pagi aku ke Jakarta dulu untuk presentasi proposal, malamnya berangkat ke Beijing. Untunglah kebetulan ada penerbangan pada tanggal 26 malam. Dan tahu tidak.. pasporku beserta exit permitku baru bisa jadi pada tanggal 22 Agustus…. hadeeeh …! Almost in the last minute…

Korban modus operandi sopir taksi liar di Beijing

Akhirnya jadilah aku berangkat ke Beijing pada tgl 26 Agustus via Jakarta. Paginya aku ke Hotel Ibis dulu untuk presentasi proposal, dan sorenya berangkat ke Bandara. Setelah menanti cukup lama di bandara Soekarno Hatta sejak sekitar pukul 15:30an, berangkatlah malam itu aku sendiri membelah malam menuju Beijing, pada pukul 22:30 WIB. Tapi ada hikmahnya juga aku punya banyak waktu di bandara, karena aku bisa menyiapkan powerpoint presentasiku yang memang belum selesai karena fokusku ke konferensi terpecah dengan persiapan presentasi proposal RISPRO.

Informasi ttg conference di depan Hotel Doubletree by Hilton Beijing

Informasi ttg conference di depan Hotel Doubletree by Hilton Beijing

Perjalanan Jakarta-Beijing ditempuh dalam waktu 6 jam 46 menit. Pesawat Garuda yang kutumpangi mendarat mulus di Beijing Capitol Airport pada pukul 07.30an waktu setempat. Sesampai di Beijing, aku mencoba mencari taksi menuju hotel, dan aku sudah mendapat referensi bahwa ongkos taksi dari bandar ke Hotel Doubletree by Hilton Beijing adalah sekitar 200-250 yuan. Temanku kemarin malah kena charge 300 yuan. Ketika aku mencoba keluar dari Bandara, seperti di kota-kota di Indonesia, penumpang langsung diserbu tawaran naik taksi. Pertama ada yang menawarkan ongkos 450 yuan ke hotel, langsung saja aku tolak. Aku bilang bahwa temanku cuma bayar 200 yuan ke hotel (dalam bahasa Inggris dicampur bahasa isyarat). Repotnya di China itu tulisan hampir semuanya kanji dan tidak banyak yg bisa bahasa Inggris. Sebenarnya belakangan ada info bahwa kalau mau cari taksi yang resmi, mestinya naik satu lantai lagi di bagian departure. Tapi saat itu aku ada di bagian arrival dan tidak banyak terlihat ada taksi. Selain itu informasi di bandara cukup minim dan info itu kuketahui setelah mau pulang….

Akhirnya ada satu sopir yang ketika aku tawar 200 yuan dia setuju. Dia pun serta merta menggeret koperku dan memintaku mengikuti dia. Dengan sedikit harap-harap cemas aku ikuti dan berharap baik-baik saja. Ternyata dia parkir cukup jauh dan bukan taksi resmi. Dan harapanku tidak menjadi kenyataan, karena ketika baru berjalan beberapa puluh meter dia berhenti, dan bilang minta uang lagi untuk bayar tol 100 yuan. Aku langsung protes karena semula dia bilang 200 yuan sudah termasuk tarif tol. Tapi akhirnya aku sepakati menambah 50 yuan, dan dia minta dibayar saat itu. Ya udah, daripada ngga sampai-sampai aku pun membayar. Eh, kecurangan kedua terjadi lagi… Setelah mobil berjalan sekian puluh meter lagi, di jalan dia berhenti dan menyetop satu taksi resmi. Dia bicara ke sopirnya sambil menunjukkan informasi hotel yang kutuju, dan aku dioper ke taksi tersebut dengan dia menyerahkan sejumlah uang. “Dont worry, no more money,” katanya padaku. Untunglah sopir taksi berikutnya cukup baik orangnya, dan dengan bahasa isyarat dia bilang bahwa ongkos ke hotelku itu sebenarnya cuma sekitar 100 yuan… Hadeeh…! berarti si sopir pertama itu modusnya adalah mengambil penumpang dari bandara dengan ongkos yang lebih besar dari seharusnya, lalu dioper ke taksi resmi dengan harga biasa, dan dia mengutip kelebihannya…. Yah, sebuah pengalaman seru yang cukup berharga untuk menggunakan transportasi di Beijing… Belakangan aku mendengar cerita teman-teman yang sudah duluan datang bahwa mereka membayar ongkos taksi yang berbeda-beda untuk satu tujuan yang kira-kira jaraknya sama, tergantung pintar tidaknya menawar, karena sebagian taksi tidak mau pakai argometer.

 

Presentasi dalam seminar

Sesampai di hotel sekitar jam 9 waktu setempat, aku segera mandi dan siap-siap menuju ruang seminar. Dan alhamdulillah, presentasiku berjalan lancar-lancar saja. Konferensi diikuti oleh peserta dari berbagai negara, seperti China, Jepang, Korea, India, USA, Australia, Mesir, Russia, Saudi Arabia, Malaysia, Indonesia, Philipina, dll. Tetapi karena aku datang sudah pada hari ketiga, peserta terlihat mulai berkurang. Namun demikian, cukup banyak ilmu baru yang diperoleh dari konferensi ini yang menambah inspirasi.

 

Petualangan pertama ke Forbidden City dan Jingshan Park

Siang hari setelah makan siang, kami bersiap untuk menjelajahi Beijing berdua. Tujuan pertama adalah Forbidden city atau Kota Terlarang. Kota Terlarang, sering disebut juga dengan “Istana Terlarang”, terletak persis di tengah-tengah kota kuno Beijing dan merupakan istana kerajaan selama periode Dinasti Ming dan Dinasti Qing. Dikenal sebagai “Museum Istana”, lokasi ini memiliki luas sekitar 720,000 meter persegi, 800 bangunan dan lebih dari 8.000 ruangan. Oleh UNESCO, Kota Terlarang dikatakan merupakan koleksi struktur kayu kuno terbesar di dunia, dan terdaftar sebagai salah satu Situs Warisan Dunia UNESCO pada 1987 sebagai “Istana Kerajaan Dinasti Ming dan Qing”. Lokasi istana kerajaan berada di utara dari lapangan Tiananmen dan dapat diakses dari lapangan tersebut melalui Gerbang Tiananmen.

Setelah tanya pada petugas Hotel, kami ditunjukkan untuk mengambil bus jalur 7 menuju halte terdekat dengan Kota Terlarang. Oya, untuk naik bus di Beijing, jangan lupa menukarkan uang dulu supaya memiliki recehan 1 yuan, karena ongkos naik bus jauh dekat 1 yuan. Bus yang kami tumpangi adalah bus tingkat dengan kondektur seorang wanita. Dengan bahasa isyarat kami sampaikan bahwa kami akan ke Forbidden city (kami bawa tulisan kanji yang menunjukkan tempat yang kami tuju). Wajahnya datar tanpa ekspresi ketika menunjukkan tempat kami harus turun… hadeeh… ! Dari halte tempat berhenti, kami masih harus jalan agak jauh melintasi Lapangan Tiananmen. Yang menarik, di sana banyaaak sekali orang China hehee….. ya iya laah, namanya juga di China. Iya, tapi maksudku adalah banyak sekali turis datang, dan sebagian besar berwajah China. Mungkin mereka turis domestik yang sedang berkunjung di Beijing, dan juga terbukti bahwa penduduk China banyaak sekali…

Di depan salah satu bangunan di Forbidden City

Di depan salah satu bangunan di Forbidden City

Untuk masuk ke dalam Forbidden City kami harus membeli tiket seharga 60 yuan per orang. Alhamdulillah, cuaca cerah.. dan kami pun mulai menjelajah di Kota terlarang yang cukup luas. Ada beberapa bangunan besar-besar di dalamnya, dan juga taman. Kota terlarang ini adalah istana kaisar yang dibangun pada tahun 1420. Selama sekitar 500 tahun, dari th 1420 sampai 1924, ada sebanyak 24 kaisar Cina hidup dalam istana tersebut, yaitu 14 kaisar dari Dinasti Ming, dan 10 kaisar dari Dinasti Qing. Pada tahun 1924, Jenderal China – Feng Yuxiang meluncurkan kudeta di Beijing dan mengusir kaisar Cina terakhir, yaitu Kaisar Pu Yi, dari Kota Terlarang. Kota Terlarang mulai terbuka untuk umum pada tahun 1925. Istana Kota Terlarang ini terbagi dalam dua bagian, di mana bagian selatan adalah bangunan utama di mana para Kaisar dahulu menjalankan roda pemerintahannya, sedangkan di bagian utara adalah tempat tinggal keluarga Kaisar. Sayangnya kami datang sendiri tanpa guide, sehingga tidak ada yang menjelaskan mengenai sejarah dari bangunan-bangunan yang ada di sana secara detail. Dan kamipun tidak sampai menyusuri semua bagiannya. Tapi yang penting kami sudah masuk ke sana, dan sah kalau dibilang sudah pernah ke Beijing hehe…..

Jika kami masuk dari bagian selatan, maka kami keluar melalui gate sebelah utara Forbidden city. Di depan pintu keluar sebelah utara, terdapat tempat yang tak kalah menarik yaitu Jingshan Park. Jingshan park semulanya adalah taman bagian dari Forbidden city, namun sekarang terpisah oleh jalan. Di dalamnya ada bukit buatan setinggi 45,7 meter yang dibangun pada era kaisar Yongle dari Dinasti Ming. Jingshan park terdiri dari 5 puncak, dan pada masing-masing puncak terdapat semacam pavilion.

Permaisuri Kaisar Khong dari dinasti Guan (kerajaan biskuit)

Permaisuri Kaisar Khong dari dinasti Guan (kerajaan biskuit)

Untuk masuk ke Jingshan Park, tiketnya hanya 2 yuan per orang. Semula kami pikir sekedar taman biasa, ternyata setelah mencapai puncak sangatlah indah pemandangannya. Dari atas terlihat hampir keseluruhan Forbidden city dan sebagian kota Beijing. Dan yang paling menarik adalah kesempatan memakai baju permaisuri kaisar China di salah satu pavilion Jinshan dengan membayar 25 yuan. Kamipun mencobanya…  kapan lagi bisa ke China dan tampil bak permaisuri? Hehehe…. Perjalanan menuruni puncak Jingshan park kami tempuh melalui jalan yang berbeda dari jalan naiknya… dan tidak sengaja kami ternyata melalui tempat di mana kaisar terakhir Dinasti Ming, yaitu Chongzhen gantung diri pada tahun 1644. Di situ terdapat pohon yang merupakan replika pohon tempat sang Kaisar gantung diri dan papan yg bertuliskan info tentang kisah tersebut. Hiii…serem…!

naik rickshaw

naik rickshaw

Perjalanan dari dua tempat tadi menutup petualangan hari itu, dan kami pun pulang ke hotel menggunakan bus. Tapi sempat juga kami bingung mencari halte bus yang harus kami datangi, dan itu menjadi alasan kami untuk naik rickshaw (kendaraan mirip becak yang dikayuh di depan oleh tukangnya) karena juga sudah kelelahan berjalan. Sayangnya kami sempat ketipu sama tukang rickshaw-nya…. Ongkos naik rickshaw disepakati 20 yuan, tetapi karena tidak punya uang kecil, aku bayar dengan 50 yuan. Dia kembalikan padaku 30 yuan. Belakangan baru aku ketahui bahwa dari 30 yuan uang kembaliannya, 20 yuannya adalah BUKAN uang China, tapi mirip sekali dengan uang China, sehingga tidak laku untuk beli di supermarket. Kami menyadari hal itu setelah kami mampir supermarket dan akan membayar, ternyata kasirnya bilang bahwa uangnya salah… Semula aku tidak ngeh… setelah aku amati lagi, barulah sadar bahwa uang 20-an itu ternyata bukan uang yuan, tetapi dari negara lain yang mirip sekali warnanya dengan uang yuan…. Hadeeeh, mane keteheee…… ketipu maniing….

 

 Petualangan kedua ke Ming Tombs dan Great Wall Badaling

Penerbangan ke Jakarta dari Beijing baru ada lagi pada tanggal 29 Agustus, sehingga kami ada waktu seharian setelah conference untuk menjelajahi Beijing. Kebetulan sekali kawan dari Universitas Andalas, yaitu Prof Dachrianus dan bu Ayu istrinya, juga mengikuti konferensi ini dan keluarga mereka menyewa satu travel agen untuk berkeliling Beijing. Maka jadilah kami ikut rombongan keluarga mereka yang kebetulan hari itu punya tujuan ke Great Wall. Dengan membayar 400 yuan seorang, kami bisa ikut tour sehari bersama mereka, sudah termasuk tiket masuk, lunch, dan dinner.

Bersama keluarga Prof Dachrianus di salah satu bagian Ming Tomb

Bersama keluarga Prof Dachrianus di salah satu bagian Ming Tomb

Perjalanan dimulai sekitar pukul 9 pagi waktu setempat dengan destinasi pertama adalah pusat penjualan batu giok/jade. Setelah melihat-lihat dan membeli sekadarnya, kami menuju destinasi kedua yaitu makam kaisar yang disebut Ming Tomb. Ming Tombs adalah makam kaisar-kaisar dinasti Ming. Ada sebanyak 13 tomb (makam Kaisar) yang tersebar di sekitar Beijing, dan yang kami kunjungi adalah tomb terbesar yaitu Chang Tomb. Chang Tomb merupakan makam bagi Kaisar Zhu Di dan istrinya, kaisar ketiga Dinasti Ming, yang memerintah China pada tahun 1402-1422. Arsitekturnya mirip seperti Forbidden city, dan menariknya pilar-pilar besarnya terbuat dari kayu cendana yang sangat besar dan tua. Kami masuk ke sana dan memasuki bangunan besar di dalamnya, namun sayangnya tempat penguburan kaisar di Chang Tomb tidak terbuka untuk umum, jadi kami tidak bisa melihat langsung tempat penguburannya.

Selepas dari Ming Tombs kami makan siang di sebuah restoran yang menyediakan makanan untuk muslim, sekalian sholat dhuhur. Setelah itu perjalanan dilanjutkan ke Tembok Besar China yang sudah membuat penasaran…

Mejeng dulu di depan pintu masuk Great Wall

Mejeng dulu di depan pintu masuk Great Wall

Sampailah kami di Great Wall, sebuah bangunan yang sangat terkenal di dunia. Bangunan ini mulai dibuat pada tahun 221 sebelum Masehi pada jaman dinasti Qin. Kemudian pada dinasti Ming (th 1368 – 1644) bangunan ini diteruskan pembuatannya, ditambah dengamenara suar, menara pengintai, meriam, dan diperkuat dengan batu-batu granit. Tembok besar China bukanlah bangunan yang sambung-menyambung, tetapi terdiri dari beberapa bagian, yang panjang totalnya adalah sekitar 8.850 km. Ada sedikitnya 7 bagian yang terkenal untuk dikunjungi. Bagian (sections) yang berlokasi dekat Beijing ada 3, yaitu Badaling, Mutianyu dan dan Simatai. Selebihnya adalah Huanghuacheng, Jiankou, Gubeikou, dan Jinshanling. Masing-masing memiliki pemandangan dan keunikan tersendiri.

Jika ingin menikmati budaya dan keindahan Great Wall, dengan susunan batu bata berkelok-kelok, maka Badaling adalah pilihan pertama. Hal ini karena Badaling terkenal dengan budaya yang mengakar, pemandangan megah dan fasilitas militer yang lengkap, yang merupakan esensi dari Tembok Besar. Sebagian besar gambar Tembok besar China yang sering kita temui adalah pemandangan di Badaling. Bagian ini merupakan bagian yang paling ramai dikunjungi turis. Tapi jika kita ingin yang agak sepi dari wisatawan, maka Mutianyu adalah pilihannya. Jika ingin melihat bagian tembok besar yang lebih primitif dengan pemandangan padang gurun, maka kita sebaiknya mengunjungi Simatai dan Gubeikou. Sedangkan yang pemberani dan suka berpetualang dengan puncak curam dan pecahan batu-bata, pilihannya Huanghuacheng dan Jiankou. Puncak curam dan pecahan batu bata akan menantang keberanian dan rasa ingin tahu. Yang penting jangan lupa membawa persediaan air minum dan makanan secukupnya. Kata guide tour kami, kunjungan ke satu section Great Wall butuh satu hari. jadi karena ada 7 sections, maka butuh 7 hari di Beijing untuk bisa mengunjungi semuanya dengan puas….

Pemandangan dari salah satu menara suar.. indah sekali

Pemandangan dari salah satu menara suar.. indah sekali

Kami sendiri mengunjungi Badaling, section yang paling sering dikunjungi wisatawan… Tempatnya bersih dan terawat baik. Menaiki tangga yang lumayan tinggi dan curam untuk menuju menara suar dan menara pengintai sungguh suatu perjuangan tersendiri. Memasuki dan menyusuri Tembok Besar China mau tak mau harus mengagumi orang-orang China jaman dahulu dengan peradaban yang telah sangat tinggi ratusan tahun yang lalu. Pemandangan dari menara pengintai sangat indah. Kebetulan cuaca cukup nyaman, tidak terlalu cerah sekali, tetapi justru jadi tidak terlalu panas. Tapi kami tidak sanggup untuk lebih jauh dari satu menara suar saja… cukuplah merasa puas bisa menginjakkan kaki di sana dan mengabadikan beberapa foto. Kami berjumpa dengan banyak wisatawan dari berbagai negara… ada yang berkulit hitam, berkulit putih, dan yang berkulit sawo matang sekali seperti kami hehe…. Waktu turunnya pun kaki sedikit gemeteran karena sudah pegal …. hadeuuh….

 Ending perjalanan

Perjalanan hari ini ditutup dengan berkunjung ke toko souvenir untuk berbelanja oleh-oleh sekadarnya, melihat Stadium Olympic th 2008 dari jauh saja, dan makan malam di sebuah restoran muslim di kawasan Niujie. Kawasan ini adalah kawasan muslim di Beijing di mana terdapat Mesjid Niujie. Sayangnya aku tidak berkesempatan mengunjungi mesjidnya karena keterbatasan waktu. Alhamdulillah, kami kembali ke hotel dengan rasa syukur dan lega telah menyelesaikan misi perjalanan ke China dengan baik hehe... Cukup lengkap untuk sebuah perjalanan singkat ke Beijing karena telah mengunjungi tempat-tempat wajib di Beijing….  Malamnya kami berkemas karena esok paginya kami harus berangkat pagi untuk pulang ke Indonesia tercinta…

Demikian sedikit catatan perjalananku ke China, sekedar dokumentasi pribadi. Walaupun sempat dua kali kena tipu warganya, bagaimanapun Beijing tetap merupakan kota yang amazing, kombinasi antara sejarah dan modernitas sebagai ibu kota negara. Pengalaman mengunjungi Beijing, walau hanya singkat, telah cukup mewarnai pengalaman hidupku. Semoga masih berkesempatan mengunjungi kota-kota menarik lainnya lagi di dunia….

 

 

 

Iklan

Aksi

Information

2 responses

4 09 2014
Yusuf Zaim

salam kenal Bu Prof. Zullies, saya Yusuf Zaim mahasiswa Kimia UI. Izin berbagi ilmu dari blog Prof 🙂

1 09 2014
endangsusi72

Wah, seru banget deh Prof perjalanan nya!…Mudah2an menambah keluasan ilmu Prof. Zullies. Kita-kita tinggal menunggu share ilmunya. By the way, saya bertanya via email, mohon jawaban nya ya Prof. Terima kasih.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: